Bagaimana Mendiagnosis Penyakit Pemfigus?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Bagaimana Mendiagnosis Penyakit Pemfigus?

Halodoc, Jakarta – Pemfigus vulgaris adalah penyakit autoimun langka yang menyebabkan lepuh menyakitkan pada kulit dan selaput lendir. Jika kamu memiliki penyakit autoimun, sistem kekebalan tubuh secara keliru akan menyerang jaringan sehat.

Setiap jenis pemfigus ditandai oleh di mana bentuk lepuh. Pemfigus vulgaris memengaruhi selaput lendir, yang ditemukan di daerah:

  • Mulut

  • Tenggorokan

  • Hidung

  • Mata

  • Alat kelamin

  • Paru-paru

Penyakit ini biasanya dimulai dengan lepuh di mulut dan kemudian di kulit. Lepuh kadang-kadang memengaruhi selaput kelamin. Pemfigus vulgaris bisa berbahaya. Perawatan sangat penting, dan biasanya melibatkan penggunaan kortikosteroid untuk menekan sistem kekebalan tubuh. Kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak diobati. Beberapa dari komplikasi ini bisa berakibat fatal.

Baca juga: Ini Prosedur Pengobatan Pemfigus yang Harus Diketahui

Gejala pemfigus vulgaris meliputi:

  • Lepuh menyakitkan yang dimulai di daerah mulut atau kulit

  • Kulit melepuh di dekat permukaan kulit yang datang dan pergi kemudian mengalir, lalu mengelupas dan melepuh

Penyebab Pemfigus

Sistem kekebalan menghasilkan protein yang disebut antibodi. Antibodi biasanya menyerang zat asing yang berbahaya, seperti bakteri dan virus. Pemfigus vulgaris terjadi ketika sistem kekebalan tubuh secara keliru membuat antibodi terhadap protein pada kulit dan selaput lendir yang sehat.

Antibodi memecah ikatan antara sel-sel, dan cairan terkumpul di antara lapisan kulit. Ini menyebabkan lecet dan erosi pada kulit. Penyebab pasti serangan oleh sistem kekebalan tubuh tidak diketahui.

Sangat jarang, tapi obat-obatan tertentu dapat menyebabkan pemfigus vulgaris. Obat-obatan ini, termasuk penicillamine dan ACE inhibitor yang merupakan jenis obat tekanan darah. Pemphigus vulgaris tidak menular dan tidak dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Pemfigus Bisa Sebabkan Kematian

Tampaknya juga tidak ditransmisikan dari orang tua ke anak. Namun, gen seseorang dapat menempatkan mereka pada risiko yang lebih tinggi untuk kondisi ini. Jika orang tua atau anggota keluarga lainnya memiliki atau memiliki kondisi tersebut, kamu lebih mungkin untuk mengembangkannya.

Pemfigus vulgaris dapat memengaruhi orang-orang dari semua ras, jenis kelamin, dan usia. Namun, kondisi ini lebih sering terjadi pada kelompok berikut:

  • Orang-orang keturunan Mediterania

  • Yahudi Eropa Timur

  • Orang-orang yang tinggal di hutan hujan di Brasil

  • Orang dewasa setengah baya dan lebih tua

Diagnosis penyakit pemphigus dilakukan dengan cara melakukan pemeriksaan fisik lecet kulit. Mereka akan mencari indikator kondisi yang disebut tanda Nikolsky. Tanda Nikolsky yang positif adalah ketika kulit mudah luntur saat permukaannya dibersihkan dengan cotton bud atau jari.

Dokter kemudian dapat mengambil biopsi blister, yang melibatkan pengangkatan sepotong jaringan untuk dianalisis, dan melihatnya di bawah mikroskop untuk mengonfirmasi diagnosis. Biopsi dapat dirawat di laboratorium dengan zat kimia yang membantu dokter menemukan antibodi abnormal. Dokter dapat menggunakan informasi ini untuk menentukan jenis pemfigus.

Perawatan untuk penyakit pemphigus ditujukan untuk mengurangi rasa sakit dan gejala dan mencegah komplikasi, seperti infeksi. Ini melibatkan satu atau lebih obat dan metode lain. Ini mungkin termasuk salah satunya kortikosteroid dan obat penekan kekebalan. Kortikosteroid dosis tinggi adalah pengobatan inti untuk kondisi ini.

Kortikosteroid yang umum, termasuk prednison atau prednisolon. Dosis tinggi biasanya diperlukan untuk mengendalikan kondisi pada awalnya. Kamu mungkin perlu minum suplemen seperti kalsium dan vitamin D, makan-makanan rendah gula, atau minum obat lain untuk mengobati efek samping ini.

Baca juga: 4 Jenis Penyakit Kulit yang Perlu Diwaspadai

Setelah lepuh terkendali, dosis dapat diturunkan ke tingkat terendah yang diperlukan untuk mencegah lepuh baru dan untuk menjaga efek samping seminimal mungkin. Krim kortikosteroid dapat digunakan langsung pada lepuh juga.

Untuk membantu menjaga dosis kortikosteroid tetap rendah, dokter mungkin akan meresepkan obat tambahan yang menekan sistem kekebalan tubuh. Ini, termasuk azathioprine, mikofenolat mofetil, metotreksat, siklofosfamid, dan rituximab.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai penyakit pemphigus serta gejala dan penanganannya, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.