• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Bayi Juga Bisa Insomnia, Benarkah?

Bayi Juga Bisa Insomnia, Benarkah?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Bayi Juga Bisa Insomnia, Benarkah?

Halodoc, Jakarta - Semua anak, dari awal masa bayi hingga balita akan menghadapi kesulitan tidur di beberapa masa. Meski ini benar-benar alami, tetapi beberapa bayi akan merasa lebih sulit tidur daripada yang lain, bahkan ketika ibu telah melakukan rutinitas tidur terbaik untuk istirahat malam.

Seiring waktu, ibu akan mendapati bahwa masalah tidur bayi menghilang dari waktu ke waktu, atau hilang sepenuhnya setelah ibu membiasakan anak dengan pola yang konsisten. Namun, dalam beberapa kasus, masalah tidur akan terus berlanjut selama beberapa waktu dan ibu mungkin mulai bertanya apakah Si Kecil memiliki masalah insomnia.

Benarkah Bayi Juga Bisa Insomnia?

Ketika orangtua menyebut anak mengalami insomnia, seringkali ini hanya cara untuk menyebutkan kurang tidur atau pola tidur yang salah yang mungkin dialami anak-anak, bukan merujuk pada gangguan tidur serius yang mendasarinya.

Baca juga: Bukan Insomnia, Ini Alasan Bayi Susah Tidur di Malam Hari

Sebenarnya, mendiagnosis insomnia pada bayi dan balita sangat sulit. Ini karena bayi masih mempelajari dasar tidur juga perbedaan siang dan malam. Enam bulan pertama usianya, normal bagi Si Kecil bangun secara teratur di malam hari. Apakah mereka sedang lapar atau terganggu oleh perubahan lingkungan, bayi pada usianya ini biasanya membutuhkan bantuan untuk kembali tidur di malam hari ketika terbangun.

Bahkan, ketika pola tidur menjadi lebih teratur setelah enam bulan, rutinitas tidur bayi masih bisa sangat bervariasi sehingga sulit untuk mengatakan dengan tepat, seperti apa sebenarnya tidur normal atau insomnia itu. Ibu perlu memahami bahwa seiring bertambahnya usia sang buah hati, kebutuhan tidurnya, baik siang maupun malam akan semakin berkurang. 

Namun, apabila Si Kecil secara drastis berada di luar pola tidur yang seharusnya karena terus-menerus gelisah, atau apabila ia mengalami kesulitan tidur selama periode antara tiga hingga enam bulan, mungkin ada baiknya untuk berbicara dengan dokter. Jadi, pastikan ibu sudah download aplikasi Halodoc di ponsel agar bisa segera tanya jawab dengan dokter dan mendapatkan solusinya.

Baca juga: 4 Cara Menidurkan Bayi yang Perlu Diketahui Ibu

Secara umum, kesulitan tidur dapat melibatkan:

  • Bangun secara konsisten lebih dari tiga kali dalam semalam.
  • Membutuhkan waktu lebih dari 45 menit untuk menenangkan diri di malam hari.
  • Merasa stres untuk waktu yang lama di malam hari sehingga mencegah mereka untuk tidur.

Berbagai Masalah Tidur Bayi yang Umum Terjadi 

Sebelum ibu mulai khawatir terhadap masalah tidur Si Kecil, ibu bisa pertimbangkan penyebab paling umum dari masalah tidur yang dihadapi banyak anak, yaitu:

  • Merasa Lapar

Banyak bayi akan bangun hanya karena lapar. Bahkan, jika ibu berpikir Si Kecil telah menerima cukup banyak susu untuk hari itu, ia mungkin masih membutuhkan lebih banyak. Guna mengetahui apakah ini masalahnya, cukup angkat bayi dari boks dan amati apakah ia bersandar ke payudara. Ini adalah sinyal pasti bahwa mereka lapar.

  • Lingkungan yang Kurang Nyaman

Menciptakan lingkungan yang sempurna untuk tidur akan membuat bayi tidur lebih nyenyak. Bayi sangat sensitif terhadap kebisingan, cahaya, dan faktor eksternal lainnya yang mungkin tidak dapat ibu pahami pada awalnya.

Matikan televisi dan semua perangkat elektronik sebelum ibu memulai rutinitas tidur. Sesuaikan suhu dan meredupkan lampu kamar tidur. Penyesuaian kecil pada lingkungan bayi, seperti pencahayaan dan suhu dapat membuat perbedaan besar pada kemampuan mereka untuk tidur.

Baca juga: Pelajari Cara Mengatur Pola Tidur Bayi yang Sehat 

  • Refleks Moro

Refleks moro adalah reaksi natural yang dialami bayi ketika mengalami sedikit perubahan di lingkungan, atau posisi yang menyebabkan bayi mengalami sensasi yang mirip dengan jatuh bebas. Ini bisa berupa suara tiba-tiba atau melepaskan lengan ibu dari posisi penyangga.

Pakaian yang tidak nyaman juga bisa membuat Si Kecil tidur dengan gelisah atau tidak nyenyak. Jadi, sebelum tidur, pastikan ibu memakaikan pakaian tidur yang nyaman untuk sang buah hati.

Referensi:
Sleeping Baby. Diakses pada 2021. Baby Insomnia — What Every Parent Should Know About Baby Sleeping Problems.