02 February 2018

Cara Meningkatkan Kekuatan Otot Leher Bayi

Cara Meningkatkan Kekuatan Otot Leher Bayi

Halodoc, Jakarta – Bayi yang baru lahir memiliki leher yang masih lemah, sehingga ibu perlu sangat berhati-hati saat menggendongnya. Namun, menjelang usia 3 bulan, leher bayi sudah cukup kuat untuk mengangkat kepalanya hingga tegak 45 derajat. Agar kemampuan motorik bayi ini dapat berkembang maksimal, ibu perlu memberi stimulasi atau latihan yang tepat.

Perkembangan motorik setiap anak berbeda-beda. Namun, umumnya bayi yang berusia 3 bulan sudah dapat menyangga kepalanya dengan baik. Ibu juga sudah bisa menggendongnya pada posisi tegak, baik menghadap ke depan maupun ke belakang. Ketika digendong dalam posisi tegak, kepala bayi pun akan tegak dan tidak jatuh ke belakang.

Memasuki usia 4 bulan, Si Kecil mampu melakukan posisi “push up mini” dengan mengangkat kepala dan bahunya sekaligus saat dibaringkan tengkurap. Pada usia 7 bulan, bayi sudah mampu mengendalikan gerak kepala. Ia dapat mengangkat dan bertahan dengan posisi kepala tegak untuk waktu yang lama, terutama saat dipangku. Agar kekuatan otot leher bayi meningkat dan ia dapat dengan menegakkan kepala dalam waktu yang lama, ibu dapat memberinya stimulasi berikut:

  • Posisikan Bayi Tengkurap

Letakkan bayi dalam posisi tengkurap dan ibu bisa meletakkan sebuah gambar yang menarik dalam ukuran besar di depannya, agar Si Kecil tertarik untuk mengangkat kepala dan melihatnya. Atau ibu bisa ikut tengkurap dengan posisi saling berhadapan dengannya dan ajak ia mengobrol sambil bercanda. Cara ini efektif untuk melatih otot leher bayi. Tunjukkan juga ekspresi wajah ibu yang lucu agar Si Kecil dapat mengenali berbagai macam ekspresi ibu.  

  • Menyusui dengan Posisi Tengkurap

Sebenarnya bayi yang baru lahir akan menyusu pada payudara ibu dengan posisi tengkurap. Namun, ibu dapat meningkatkan intensitas dan frekuensinya secara bertahap, karena dengan sering tengkurap, bayi akan cenderung menegakkan lehernya. Menurut The Ohio State University Medical Center, membiarkan Si Kecil tengkurap dalam beberapa waktu, dapat membuat lehernya kuat.

  • Latihan Putar Kepala

Pada bulan pertama kehidupannya, ubahlah posisi kepala Si Kecil secara teratur agar ia tidak terlalu lama menghadap ke satu sisi tertentu. Ibu dapat mengubah posisi kepala Si Kecil dengan pelan-pelan sambil memegang dagunya. Ketika Si Kecil sudah menginjak usia 2 bulan, ia sudah bisa menggerakkan kepalanya. Maka ibu bisa melatih Si Kecil agar bisa memindahkan posisi kepalanya sendiri. Caranya, ibu bisa memanggil namanya atau membuat bunyi-bunyian agar ia mau menoleh ke arah suara ibu. Latihan ini akan membuat leher Si Kecil semakin kuat dan tidak kaku.

  • Pijat

Memijat leher, punggung dan bokong bayi secara lembut dan hati-hati dapat membantu memperkuat fisiknya dan menstimulasi motoriknya.  

  • Memposisikan Bayi Duduk

Ketika Si Kecil sudah berusia 5-6 bulan, tubuh bagian atasnya sudah semakin kuat. Jadi, ibu bisa melatih otot lehernya agar tidak kaku dengan cara mengajak Si Kecil untuk meraih kedua tangan ibu. Lalu, tarik perlahan-lahan hingga Si Kecil duduk. Lakukan cara ini beberapa kali secara rutin setiap hari agar otot leher Si Kecil semakin kuat dan agar ia bisa duduk.

Kegiatan melatih otot leher bayi ini sebaiknya dilakukan sesuai dengan perkembangan kemampuan pada usianya. Bayi yang masih berusia kurang dari dua minggu, masih belum mampu menyangga kepalanya sama sekalai, jadi sebaiknya ibu belum memberinya latihan. Hindari juga membiarkan bayi yang masih berusia kecil menegakkan kepala terlalu lama, karena hal ini akan membuat bayi kelelahan. Ibu sebaiknya memerhatikan posisi saat menggendong atau menidurkan bayi agar ia tidak lelah atau mengalami cidera otot.

Jika Si Kecil sakit, ibu bisa bertanya kepada dokter melalui aplikasi Halodoc.  Hubungi dokter melalui Video/Voice Call dan Chat kapan saja dan di mana saja untuk meminta saran kesehatan untuk si kecil. Halodoc juga memudahkan ibu untuk membeli produk kesehatan dan vitamin yang dibutuhkan. Caranya sangat mudah, tinggal order lewat aplikasi, dan pesananmu akan diantar dalam satu jam. Kini, Halodoc juga memiliki fitur Lab Service yang memudahkan ibu untuk melakukan berbagai macam tes kesehatan. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play.