Waspada, Ini Jenis Pekerjaan yang Rentan Keracunan Karbon Monoksida

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Waspada, Ini Jenis Pekerjaan yang Rentan Keracunan Karbon Monoksida

Halodoc, Jakarta – Karbon monoksida (CO) dikenal sebagai silent killer karena tidak dapat dilihat atau dibaui. Apakah kamu sedang berada di dalam rumah atau di luar menikmati kegiatan rekreasi, kamu harus menyadari faktor-faktor yang dapat memengaruhi kesehatanmu tersebut.  

Keracunan karbon monoksida terjadi ketika kamu bernapas terlalu banyak karbon monoksida. Karbon monoksida adalah gas yang diproduksi dengan membakar segala jenis bahan bakar mulai dari gas, minyak, minyak tanah, kayu, atau arang.

Apa yang membuat gas ini sangat berbahaya adalah ketika kamu menghirupnya, ia menggantikan oksigen dalam darah. Tanpa oksigen, sel-sel di seluruh tubuh mati, dan organ-organ berhenti bekerja.

Baca juga: Ketahui Gejala Keracunan Karbon Monoksida

Kamu tidak dapat melihat, mencium, atau merasakan karbon monoksida. Tapi, jika kamu bernapas terlalu banyak, itu bisa menjadi mematikan dalam beberapa menit. Jadi, pastikan kamu tahu tanda-tanda keracunan karbon monoksida, apa yang harus dilakukan jika kamu memiliki gejala dan bagaimana agar tidak terjadi.

Karbon monoksida dapat berasal dari sumber apapun yang membakar bahan bakar. Sumber umum adalah mobil, perapian, powerboats, kompor kayu, pemanas ruang minyak tanah, pemanggang arang, dan peralatan gas, seperti pemanas air, oven, dan pengering. Biasanya, mereka tidak menimbulkan masalah. Masalah muncul ketika:

  • Mobil, truk, atau mesin lain dibiarkan beroperasi di ruang tertutup, seperti garasi. Karbon monoksida dapat menumpuk di garasi dan bocor kembali ke dalam rumah. Bahkan, duduk di mobil idle di garasi terbuka bisa berbahaya. Perahu motor atau jet ski yang tidak bergerak atau bekerja dengan kecepatan lambat bisa berbahaya bagi perenang atau seseorang yang ditarik.

  • Peralatan pembakaran bahan bakar tidak dipasang atau digunakan dengan benar. Tingkat karbon monoksida yang berbahaya dapat menumpuk di dalam rumah dan bangunan lain.

  • Sistem dan peralatan pemanas yang membakar bahan bakar digunakan selama cuaca dingin, ketika pintu, dan jendela tertutup. Cerobong asap pada bangunan tua menjadi terhalang dan mengeluarkan asap ke dalam rumah atau kantor. Rumah-rumah baru yang terisolasi dengan baik dan tertutup rapat dapat memerangkap karbon monoksida di dalamnya.

Setiap tahun, beberapa ribu pekerja Amerika tewas seketika dari paparan karbon monoksida, karena menjadikan gas beracun salah satu bahaya industri yang paling berbahaya dan tersebar luas. Karbon monoksida menyebabkan lebih banyak kematian daripada agen toksik lainnya kecuali alkohol.

Setidaknya, 10.000 pekerja lainnya menderita efek melemahkan dari paparan tingkat tinggi. Jutaan lebih banyak terkena paparan karbon monoksida jangka panjang yang efeknya tidak terdefinisi dengan baik.

Baca juga: Ketahui Efek Samping Ketika Alami Keracunan Monoksida

Pekerja dengan masalah kesehatan, seperti gangguan jantung, anemia, atau penyakit pernapasan yang memengaruhi aliran oksigen dalam aliran darah mungkin lebih mudah terancam oleh paparan karbon monoksida daripada pekerja yang tidak memiliki kondisi seperti itu.

Karena karbon monoksida adalah produk sampingan dari merokok, gas dapat memengaruhi perokok lebih cepat daripada non-perokok. Paparan karbon monoksida juga dapat berkontribusi terhadap pneumonia dengan memungkinkan masuknya air liur atau benda asing ke dalam saluran pernapasan.

Salah satu cara paling umum karyawan terpapar karbon monoksida adalah ketika mereka berada di dekat mesin pembakaran internal. Selain itu, menempa, oven ledakan, dan oven kokas juga menghasilkan zat berbahaya ini. Tempat kerja berbahaya termasuk ruang ketel, tempat pembuatan bir, gudang, kilang minyak bumi, kertas, pulp, dan lokasi produksi baja, dermaga, tanur tinggi, dan oven kokas.

Baca juga: 10 Faktor yang Menjadi Risiko Keracunan Karbon Monoksida

Tempat kerja konstruksi juga dapat penuh dengan sumber karbon monoksida. Kebocoran gas, kerusakan garis, dan peralatan bertenaga gas dapat memuntahkan tingkat karbon monoksida yang berbahaya. Pekerja berikut paling berisiko teracuni adalah tukang las, montir, pemadam kebakaran, pembuat karbon-hitam, sintesis karbon organik, peredam oksida logam, buruh pelabuhan, pengemudi mesin diesel, pekerja terminal, petugas di pintu tol atau terowongan, pengemudi taksi, dan pekerja konstruksi.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai jenis pekerjaan yang rentan keracunan karbon monoksida, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.