• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Faringitis

Faringitis

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Faringitis

Pengertian Faringitis

Faringitis adalah peradangan pada selaput lendir yang melapisi bagian belakang tenggorokan atau faring. Peradangan ini bisa menyebabkan ketidaknyamanan, kekeringan, dan kesulitan menelan. Faringitis dapat disebabkan akibat infeksi maupun non-infeksi. Faringitis adalah kondisi umum yang jarang berkembang menjadi penyakit serius. Peradangan ini biasanya bisa sembuh dengan sendirinya dalam waktu kurang lebih seminggu.

Faktor Risiko Faringitis

Beberapa faktor yang bisa menyebabkan seseorang terkena faringitis adalah udara yang dingin, konsumsi alkohol yang berlebihan, turunnya daya tahan tubuh, dan konsumsi makanan yang kurang gizi. Oleh karena itu, jika tidak ingin terkena faringitis, hindari faktor-faktor risiko tersebut.

Penyebab Faringitis

Bakteri dan virus merupakan penyebab terjadinya faringitis. Kebanyakan disebabkan oleh virus. Ada berbagai virus yang bisa memicu penyakit ini, seperti rhinovirus, adenovirus, coxsackievirus, coronavirus, Epstein-Barr virus, dan orthomyxoviridae. 

Bakteri yang menyebabkan faringitis adalah streptokokus grup, korinebakterium, arkanobakterium, neisseria gonorrhoeae, atau chlamydia pneumonia. Sedangkan, candida albicans salah satu jenis jamur yang dapat menginfeksi dan memicu penyakit ini.

Gejala 

Masa inkubasi faringitis adalah jarak waktu sejak terpapar infeksi sampai gejala-gejala pertama kali muncul berlangsung sekitar 2-5 hari. Gejala faringitis yang muncul bisa bervariasi, tergantung pada kondisi yang menyebabkannya. 

  • Virus

Faringitis yang disebabkan oleh virus akan menyebabkan pengidapnya batuk, mengalami rinorea, diare, kelelahan, konjungtivitis, demam ringan, sakit kepala, menggigil, hingga nyeri otot.

  • Bakteri

Faringitis akibat bakteri menyebabkan pengidapnya mengalami sakit kepala, mual, muntah, ruam kulit, kesulitan menelan, tenggorokan memerah yang disertai dengan bintik putih. 

  • Jamur

Faringitis juga bisa disebabkan oleh jamur. Namun, kasus faringitis akibat jamur lebih sedikit dibandingkan dengan dua penyebab lainnya. Pengidap faringitis yang disebabkan oleh jamur biasanya akan mengalami gejala yang hampir serupa dengan yang lain. Namun, biasanya pengidap akan mengalami perubahan pada bagian lidah, seperti muncul plak berwarna putih. 

Selain itu, pengidap faringitis akan mengalami angular cheilitis. Kondisi ini terjadi ketika sudut bibir mengalami peradangan sehingga menimbulkan luka.

Diagnosis 

Diagnosis faringitis bisa ditegakkan dengan mengamati gejala yang muncul, seperti demam sampai 40 derajat Celsius, rasa gatal atau kering di tenggorokan, lesu, nyeri sendi, odinofagia, anoreksia, dan otalgia. Melalui pemeriksaan fisik, bisa terlihat faring hiperemis, tonsil membengkak, dan terdapat detritus (tonsillitis folikularis). Tanda-tanda, seperti kelenjar submandibula membengkak dan nyeri saat ditekan juga bisa muncul, terutama pada anak-anak.

Komplikasi 

Komplikasi umum yang bisa terjadi akibat faringitis, antara lain sinusitis, otitis media, epiglottitis, mastoiditis, dan pneumonia. Faringitis yang disebabkan oleh infeksi streptokokus juga perlu diobati dengan baik. Sebab, bila tidak, faringitis dapat menyebabkan demam rematik akut, peritonsillar abses, peritonsillar cellulitis, abses retrofaringeal, toxic shock syndrome, dan obstruksi saluran pernapasan akibat dari pembengkakan laring.

Pengobatan Faringitis

Pada beberapa kondisi, perawatan secara medis sangat diperlukan untuk mengatasi faringitis. Faringitis yang disebabkan oleh virus tidak bisa diatasi dengan obat-obatan. Obat digunakan untuk menurunkan gejala. Biasanya penggunaan obat kortikosteroid selama 1-2 hari untuk menurunkan risiko gejala, seperti keluhan sakit saat menelan, makan, atau minum. Penggunaan obat penurunan demam juga disarankan untuk mengatasi demam yang dialami. 

Faringitis bakterial bisa diatasi dengan antibiotik dan berbagai perawatan medis yang disarankan oleh dokter. Penting bagi pengidap untuk minum antibiotik sampai habis sesuai anjuran dokter untuk mencegah infeksi kambuh kembali. Pengidap juga dianjurkan untuk beristirahat di rumah dan minum yang cukup.

Faringitis jamur biasanya banyak dialami oleh lansia dan pengidap immunocompromised. Gejala bisa diatasi dengan penggunaan flukonazol dan 

Perawatan secara mandiri berikut dapat membantu mengatasi ketidaknyamanan jika sedang mengidap faringitis. Beberapa hal yang dapat dilakukan, yaitu:

  • Jangan merokok, karena hal ini akan memperparah kondisi faringitis.
  • Hindari memakan makanan yang pedas, panas, dan berminyak.
  • Minum cairan lebih banyak untuk melegakan tenggorokan.
  • Perbanyak minum minuman hangat.

Pencegahan Faringitis

Berikut langkah-langkah yang bisa kamu lakukan untuk mencegah faringitis:

  • Hindari berbagi peralatan makan dan peralatan lainnya dengan orang yang terkena faringitis.
  • Gunakan masker untuk menutupi mulut dan hidung saat kamu sedang berkendara atau tinggal di lingkungan yang tercemar atau paparan asap yang tinggi.
  • Jika kondisi rumah kering dan banyak debu, jaga kebersihan rumah dengan pengisap debu atau terapkan mesin untuk membuat rumah menjadi lebih lembap.
  • Istirahat yang cukup
  • Sering mencuci tangan, baik sebelum maupun sesudah makan. Penggunaan sabun pembersih tangan dapat membantu membasmi kuman dan bakteri yang ada pada tangan.
  • Jaga agar lingkungan tempat tinggal bebas dari asap rokok.
  • Hindari paparan asap rokok. 

Kapan Harus ke Dokter?

Pada orang dewasa, sebaiknya segera ke dokter bila mengalami gejala-gejala seperti:

  • Sakit tenggorokan yang parah yang berlangsung lebih lama dari 7 hari.
  • Kesulitan menelan, bernapas, dan membuka mulut.
  • Sakit telinga dan demam yang lebih tinggi dari 38 derajat Celsius.
  • Terdapat bercak darah dalam air liur
  • Suara serak yang berlangsung lebih dari 2 minggu.

Pada anak-anak, segera bawa anak ke dokter anak untuk mendapatkan obat radang tenggorokan yang tepat, apalagi jika muncul tanda-tanda yang lebih parah, seperti:

  • Kesulitan bernapas dan menelan.
  • Muncul darah di dalam air liur.

Penanganan yang tepat dapat meminimalisir dampak yang terjadi, sehingga proses penyembuhan bisa terjadi lebih cepat. Kamu bisa cari tahu rumah sakit terdekat yang bisa kamu kunjungi melalui aplikasi Halodoc. Caranya download aplikasi Halodoc sekarang juga melalui App Store atau Google Play!

Referensi:
Medical News Today. Diakses pada 2022. Pharyngitis: Causes, symptoms, and treatment.
Healthline. Diakses pada 2022. Pharyngitis: Causes, Symptoms, and Diagnosis.
Canadian Family Physician. Diakses pada 2022. Pharyngitis: Approach to Diagnosis and Treatment.
Stat Pearls. Diakses pada 2022. Pharyngitis.
Diperbarui pada 19 Maret 2022.