Gangguan Sistem Endokrin

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc

Pengertian Gangguan Sistem Endokrin

Gangguan endokrin adalah penyakit yang terkait dengan kelenjar endokrin pada tubuh. Sistem endokrin adalah jaringan kelenjar yang menghasilkan hormon yang merupakan sinyal kimia yang dikeluarkan melalui aliran darah.

 

Faktor Risiko Gangguan Sistem Endokrin

Ada banyak faktor risiko yang membuat seseorang mengalami gangguan endokrin, yaitu:

  • Meningkatnya kadar kolesterol.

  • Riwayat keluarga dengan gangguan endokrin.

  • Inaktivitas.

  • Riwayat penyakit terhadap gangguan autoimun.

  • Pola makan yang tidak baik.

  • Kehamilan (pada kasus seperti hipotiroidisme).

  • Operasi, trauma, infeksi, atau cedera serius yang baru saja terjadi.

 

Penyebab Gangguan Sistem Endokrin

Gangguan endokrin biasanya dikelompokkan dalam dua kategori, meliputi:

  1. Kelenjar menghasilkan terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon endokrin yang disebut ketidakseimbangan hormon.

  2. Pembentukan luka (seperti bintil atau tumor) pada sistem endokrin yang dapat atau tidak memengaruhi kadar hormon.

 

Gejala Gangguan Sistem Endokrin

1. Diabetes

Gangguan endokrin yang paling umum adalah diabetes mellitus yang terjadi ketika pankreas tidak menghasilkan insulin yang cukup atau tubuh tidak dapat menggunakan insulin yang tersedia dengan optimal. Gejala diabetes dapat meliputi:

  • Haus atau lapar yang berlebih.

  • Kelelahan.

  • Sering buang air kecil.

  • Mual dan muntah.

  • Kenaikan atau penurunan berat badan yang tidak disertai alasan.

  • Perubahan pada penglihatan.

2. Akromegali

Akromegali adalah gangguan ketika kelenjar pituitari menghasilkan hormon pertumbuhan yang berlebih. Ini menyebabkan pertumbuhan yang berlebih, terutama pada tangan dan kaki. Gejala akromegali biasanya meliputi:

  • Ukuran bibir, hidung, atau lidah yang terlalu besar.

  • Tangan atau kaki yang terlalu besar atau bengkak.

  • Perubahan struktur tulang muka.

  • Nyeri pada tubuh dan sendi.

  • Suara yang dalam.

  • Kelelahan dan kelemahan.

  • Sakit kepala.

  • Pertumbuhan tulang dan kartilago yang berlebih serta penebalan kulit.

  • Disfungsi seksual, termasuk penurunan libido.

  • Sleep apnea.

  • Gangguan pada penglihatan.

3. Penyakit Addison

Penyakit Addison ditandai dengan penurunan produksi kortisol dan aldosteron akibat kerusakan kelenjar adrenal. Gejala penyakit Addison biasanya meliputi:

  • Depresi.

  • Diare.

  • Kelelahan.

  • Sakit kepala.

  • Hiperpigmentasi pada kulit.

  • Hipoglikemia.

  • Nafsu makan rendah.

  • Tekanan darah rendah.

  • Periode menstruasi yang terlewat.

  • Mual dengan atau tanpa muntah.

  • Ingin mengonsumsi garam.

  • Penurunan berat badan.

  • Kelemahan.

4. Sindrom Cushing

Sindrom cushing disebabkan oleh kelebihan kortisol yang dihasilkan oleh kelenjar adrenal. Gejala dari sindrom cushing biasanya, meliputi:

  • Buffalo hump (lemak di antara bahu, seperti punuk).

  • Diskolorasi kulit seperti memar.

  • Kelelahan.

  • Merasa sangat haus.

  • Penipisan dan melemahnya tulang (osteoporosis).

  • Sering buang air kecil.

  • Gula darah tinggi (hiperglikemia).

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi).

  • Mudah marah dan perubahan mood.

  • Obesitas pada bagian atas tubuh.

  • Wajah bundar.

  • Kelemahan.

5. Penyakit Graves

Penyakit graves merupakan salah satu jenis hipertiroidisme yang mengakibatkan produksi hormon tiroid. Gejala penyakit graves biasanya meliputi:

  • Mata menonjol.

  • Diare.

  • Kesulitan tidur.

  • Kelelahan dan kelemahan.

  • Goiter (pembesaran kelenjar tiroid).

  • Intoleransi terhadap panas.

  • Detak jantung yang tidak teratur.

  • Mudah marah dan perubahan mood.

  • Detak jantung berdebar cepat (takikardia).

  • Kulit yang tebal atau merah pada betis.

  • Tremor.

  • Penurunan berat badan.

6. Hashimoto’s Thyroiditis

Hashimoto’s thyroiditis adalah suatu kondisi ketika tiroid diserang oleh sistem imun yang menyebabkan hipotiroidisme dan produksi hormon tiroid yang rendah. Gejalanya meliputi:

  • Intoleransi terhadap dingin.

  • Konstipasi.

  • Rambut kering dan rontok.

  • Kelelahan.

  • Goiter (pembesaran kelenjar tiroid).

  • Nyeri sendi dan otot.

  • Periode menstruasi yang terlewat.

  • Detak jantung yang melambat.

  • Pertambahan berat badan.

7. Hipertiroidisme

Hipertiroidisme adalah kondisi yang ditandai dengan kelenjar tiroid yang overaktif. Gejala umum dari hipertiroidisme meliputi:

  • Diare.

  • Kesulitan tidur.

  • Kelelahan.

  • Goiter.

  • Intoleransi terhadap panas.

  • Mudah marah dan perubahan mood.

  • Detak jantung yang cepat (takikardia).

  • Tremor.

  • Penurunan berat badan tanpa penyebab.

  • Kelemahan.

8. Hipotiroidisme

Hipotiroidisme merupakan kondisi ketika tiroid underaktif dan menghasilkan terlalu sedikit hormon tiroid. Gejala umum dari hipotiroidisme meliputi:

  • Intoleransi terhadap dingin.

  • Sembelit.

  • Menurunnya produksi keringat.

  • Rambut kering.

  • Kelelahan.

  • Goiter.

  • Nyeri pada sendi dan otot.

  • Periode menstruasi yang terlewat.

  • Detak jantung yang melambat.

  • Muka membengkak.

  • Kenaikan berat badan.

9. Prolaktinoma

Prolaktinoma muncul apabila kelenjar pituitari yang disfungsional menghasilkan hormon prolaktin berlebih yang berguna dalam produksi ASI. Prolaktin berlebih dapat menyebabkan berbagai gejala, seperti:

  • Disfungsi ereksi.

  • Kemandulan.

  • Kehilangan libido.

  • Periode menstruasi yang terlewat.

  • Produksi ASI tanpa penyebab.

 

Diagnosis Gangguan Sistem Endokrin

Tes darah dan urine untuk memeriksa kadar hormon dapat membantu dokter untuk menentukan apakah seseorang memiliki gangguan endokrin. Tes imaging juga dapat dilakukan untuk membantu menunjukkan lokasi bintil atau tumor.

 

Komplikasi Gangguan Sistem Endokrin

Terdapat beberapa komplikasi gangguan endokrin tertentu, meliputi:

  • Kegelisahan atau insomnia (pada banyak kondisi tiroid)

  • Koma (pada hipotiroidisme)

  • Depresi (pada banyak kondisi tiroid)

  • Penyakit jantung

  • Kerusakan saraf

  • Kerusakan atau gagal pada organ

  • Kualitas hidup yang tidak baik.

 

Pengobatan dan Efek Samping Gangguan Sistem Endokrin

Apabila gejala gangguan sistem endokrin mulai mengganggu, gejala tersebut umumnya dapat diatasi dengan memperbaiki ketidakseimbangan hormon. Ini sering dilakukan melalui pemberian hormon sintesis. Pada kasus prolaktinoma (ketika tumor non-kanker menyebabkan gejala) operasi atau terapi radiasi dapat dilakukan untuk mengatasinya. Tidak jarang diagnosis dan perawatan penyebab gangguan endokrin dapat mengatasi gejala.

 

Pencegahan Gangguan Sistem Endokrin

Beberapa cara untuk mencegah munculnya gangguan sistem endokrin:

  • Tetap menjaga berat badan yang sehat, mengonsumsi makanan sehat, dan banyak berolahraga.

  • Sertakan yodium dalam diet. Ini dapat membantu mencegah masalah tiroid.

 

Kapan Harus ke Dokter?

Jika ada keluarga atau kerabat yang mengalami gejala-gejala di atas, segeralah diskusikan dengan dokter. Pilihlah dokter di rumah sakit yang sesuai dengan kebutuhan.

 

Referensi:
WebMD. Diakses pada 2019. Endocrine Disorders: Types, Causes, Symptoms, and Treatments

Diperbarui pada 10 September 2019