• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pembengkakan kelenjar getah bening atau dalam bahasa medis disebut limfadenopati merupakan istilah yang digunakan untuk mendeskripsikan pembesaran kelenjar limfe pada ketiak, selangkangan, leher, dada, dan perut. 

Kelenjar limfe bertugas sebagai penyaring cairan limfe yang bersirkulasi di seluruh tubuh. Pembengkakan kelenjar getah bening dapat bersifat terlokalisir maupun umum (general). Kondisi ini paling sering ditemukan di daerah leher.

Penyebab Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Sistem limfatik adalah bagian dari sistem kekebalan tubuh yang berfungsi untuk melawan penyakit dan infeksi. Ketika sel-sel yang melawan infeksi dan cairan menumpuk, kelenjar getah bening membesar sampai berkali-kali ukuran normalnya. 

Hampir semua anak akan mengalami limfadenopati pada suatu waktu, karena kondisi ini biasanya terjadi sebagai respons terhadap infeksi dari virus seperti infeksi saluran pernapasan atas. Infeksi bakteri, seperti radang tenggorokan yang disebabkan oleh bakteri streptokokus, juga bisa menyebabkan limfadenopati.

Oleh karena kelenjar getah bening yang membesar sering dekat dengan sumber infeksi, lokasi mereka dapat membantu menentukan penyebabnya. Misalnya, bayi dengan infeksi kulit kepala mungkin mengalami pembesaran kelenjar getah bening di belakang leher. 

Sementara itu, kelenjar getah bening yang membengkak di sekitar rahang mungkin disebabkan oleh infeksi di gigi atau mulut. Namun, limfadenopati dapat bersifat umum, dengan pembesaran kelenjar getah bening di lebih dari satu area yang merupakan tanda khas dari penyakit virus.

Faktor Pemicu Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Kadang-kadang, kelenjar getah bening itu sendiri bisa meradang dan membesar, suatu kondisi yang disebut limfadenitis. Bedanya, pada limfadenitis terdapat nyeri tekan, sedangkan pada limfadenopati tidak terdapat nyeri tekan. 

Kelenjar getah bening juga dapat membesar karena kanker dalam sistem limfatik seperti pada penyakit Hodgkin. Nah, berikut ini adalah rangkuman dari penyebab limfadenopati:

Limfadenopati Generalisata

Infeksi:

  • Virus.
  • Infeksi saluran pernapasan atas yang umum.
  • Mononukleosis menular.
  • Hepatitis A, B, dan C.
  • Sindrom imunodefisiensi akuisita.
  • Rubella.
  • Varicella.
  • Campak.
  • Bakteri, seperti:
    • Sepsis.
    • Demam tifoid.
    • Tuberkulosis.
    • Sipilis.
  • Protozoa – Toksoplasmosis
  • Jamur – Coccidioidomycosis
  • Gangguan autoimun dan status hipersensitivitas, seperti:
    • Rematik rheumatoid juvenil.
    • Systemic lupus erythematosus.
    • Reaksi obat (mis, fenitoin, allopurinol).
    • Penyakit serum.
  • Penyakit Penyimpanan:
    • Penyakit gaucher.
    • Penyakit Niemann-Pick.
  • Gangguan neoplastik dan proliferatif:
    • Leukemia akut.
    • Limfoma (Hodgkin, non-Hodgkin).
    • Neuroblastoma.
    • Histiocytoses.

Limfadenopati Regional

Leher:

  • Infeksi saluran pernapasan atas virus.
  • Mononukleosis menular.
  • Rubella.
  • Penyakit Catscratch.
  • Faringitis streptokokus.
  • Limfadenitis bakteri akut.
  • Toksoplasmosis.
  • Tuberkulosis / infeksi mycobacterial atipikal.
  • Leukemia akut.
  • Limfoma.
  • Neuroblastoma.
  • Rhabdomyosarcoma.
  • Penyakit Kawasaki.

Submaksila dan submental:

  • Infeksi mulut dan gigi
  • Limfadenitis akut

Oksipital atau tengkuk:

  • Pediculosis capitis.
  • Tinea capitis.
  • Sekunder infeksi kulit lokal.
  • Rubella.
  • Roseola.

Preauricular:

  • Infeksi kulit lokal.
  • Infeksi ophthalmic kronis.
  • Penyakit Catscratch.

Mediastinum:

  • Leukemia limfoblastik akut.
  • Limfoma.
  • Sarkoidosis.
  • Cystic fibrosis.
  • Tuberkulosis.
  • Histoplasmosis.
  • Coccidioidomycosis.

Supraklavikula:

  • Limfoma.
  • Tuberkulosis.
  • Histoplasmosis.
  • Coccidioidomycosis.

Aksila atau ketiak:

  • Infeksi lokal.
  • Penyakit Cat-scratch.
  • Brucellosis.
  • Reaksi terhadap imunisasi.
  • Limfoma.
  • Rematik rheumatoid juvenil.

Abdomen atau perut:

  • Adenitis mesenterika akut.
  • Limfoma.

Inguinal atau selangkangan:

  • Infeksi lokal.
  • Dermatitis popok.
  • Gigitan serangga.
  • Sipilis.
  • Limfogranuloma venereum.

Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pada anak-anak, cukup normal jika ia memiliki beberapa kelenjar getah bening yang tampak seperti benjolan kecil yang bergerak di bawah kulit. Namun, jika kelenjar menjadi lebih membesar dari biasanya, mungkin ada masalah yang mendasari.

Berikut ini adalah gejala limfadenopati yang paling umum pada anak:

  • Bengkak, benjolan membesar di leher, belakang kepala, atau lokasi kelenjar getah bening lainnya.
  • Nyeri kelenjar getah bening, meskipun nodus mungkin tidak menyakitkan jika anak tidak lagi sakit.
  • Kehangatan atau kemerahan pada kulit di atas kelenjar getah bening.
  • Demam.
  • Riwayat penyakit.

Diagnosis Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Diagnosis limfadenopati sering didasarkan pada adanya kondisi lain seperti infeksi. Penting untuk menentukan apakah anak telah terkena penyakit menular seperti varicella (cacar air), atau telah digigit oleh hewan yang dapat menularkan penyakit yang disebut cat-scratch fever. Ukuran dan lokasi kelenjar, berapa lama pembengkakan dimulai, dan keberadaan nyeri sangat membantu dalam menentukan penyebabnya.

Selain riwayat medis lengkap dan pemeriksaan fisik, prosedur diagnostik untuk limfadenopati mungkin termasuk biopsi kelenjar getah bening dengan mengeluarkan sampel jaringan dari kelenjar getah bening dan diperiksa di bawah mikroskop. Pemeriksaan ini untuk mengetahui penyebab pasti dan juga apakah bersifat jinak atau ganas. Tes lebih lanjut mungkin diperlukan untuk penyakit tertentu atau infeksi yang mungkin terkait dengan limfadenopati.

Pengobatan Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pengobatan spesifik limfadenopati akan ditentukan oleh dokter anak berdasarkan:

  • Usia anak, kesehatan secara keseluruhan, dan riwayat medis.
  • Luasnya kondisi.
  • Toleransi anak untuk obat, prosedur, atau terapi tertentu.
  • Harapan untuk jalannya kondisi.
  • Pendapat atau preferensi.

Perawatan mungkin termasuk:

  • Obat-obatan antibiotik (untuk mengobati infeksi bakteri yang mendasari).
  • Evaluasi lanjutan (untuk memeriksa ukuran dan lokasi dari nodus yang membesar).
  • Obat atau prosedur (untuk mengobati kondisi lain yang mungkin menyebabkan pembesaran kelenjar getah bening), seperti operasi atau kemoterapi pada kasus keganasan.

Komplikasi Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Jika pembengkakan kelenjar getah bening disebabkan oleh infeksi, kondisi ini dapat menyebabkan munculnya abses pada bagian yang mengalami infeksi. Pada kasus lain, kelenjar getah bening yang mengalami pembengkakan cukup besar dapat menekan organ atau bagian tubuh sehingga menyebabkan gangguan pada fungsi organ tersebut. 

Pencegahan Pembengkakan Kelenjar Getah Bening

Pencegahan infeksi dapat dilakukan dengan memberikan vaksinasi sesuai jadwal dan menghindari anak dari lingkungan yang terjangkit suatu penyakit. Pada kasus kanker, pencegahan lebih berfokus pada pencegahan komplikasi dan konsekuensi jangka panjang, dan dilakukan dengan cara melakukan perawatan sesuai dengan anjuran dokter.

Selain itu, kamu juga bisa mencegah kondisi ini dengan melakukan beberapa tindakan, seperti:

  • Rutin mencuci tangan menggunakan air mengalir dan sabun.
  • Jaga kesehatan gigi dan mulut.
  • Hindari berbagai makanan atau minuman dengan seseorang yang mengalami infeksi.
  • Lakukan pembersihan ruangan secara rutin menggunakan disinfektan.
  • Penuhi kebutuhan istirahat.
  • Mengonsumsi makanan sehat agar kebutuhan nutrisi terpenuhi. Selain dari makanan, kamu juga bisa memenuhi kebutuhan nutrisi dengan suplemen. Cek kebutuhan vitamin yang diperlukan melalui Halodoc. Download aplikasi Halodoc sekarang juga melalui App Store atau Google Play!
  • Perbanyak air putih.

Kapan Harus ke Dokter?

Pembengkakan kelenjar getah bening dapat membaik dengan sendirinya jika disebabkan oleh kondisi yang tidak berbahaya. Namun, jika pembengkakan kelenjar getah bening terjadi akibat alasan yang tidak diketahui sebaiknya segera lakukan pemeriksaan untuk memastikan penyebabnya.

Kamu juga perlu waspada jika pembengkakan kelenjar getah bening terjadi dalam waktu yang cukup lama dan mengeras. Melakukan pemeriksaan lebih dini tentunya membuat pembengkakan kelenjar getah bening lebih mudah untuk diatasi.

Referensi:
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Swollen Lymph Nodes.
Cleveland Clinic. Diakses pada 2022. Swollen Lymph Nodes.
Healthline. Diakses pada 2022. What You Need to Know About Swollen Lymph Nodes (Lymphadenopathy).
Diperbarui pada 16 Juni 2022.