• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Ketahui Perbedaan Penyakit Ginjal Diabetik dan Non Diabetik

Ketahui Perbedaan Penyakit Ginjal Diabetik dan Non Diabetik

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Ketahui Perbedaan Penyakit Ginjal Diabetik dan Non Diabetik

“Penyakit ginjal bisa terjadi pada siapa saja, termasuk pada orang yang memiliki riwayat penyakit tertentu. Salah satu penyakit yang bisa meningkatkan risiko gangguan pada ginjal adalah diabetes. Dalam hal ini, pengidap diabetes berisiko mengalami gangguan ginjal diabetik.”


Halodoc, Jakarta - Penyakit ginjal ternyata bisa dibedakan menjadi beberapa jenis, di antaranya diabetik dan non diabetik. Penyakit ginjal diabetik adalah salah satu komplikasi mikrovaskular yang paling sering terjadi pada pengidap diabetes. Kondisi ini juga merupakan penyebab utama penyakit ginjal stadium akhir. Meski begitu, pengidap diabetes juga bisa mengalami gangguan ginjal non diabetik. 

Penyakit ginjal non diabetik dapat terjadi sendiri atau tumpang tindih dengan penyakit ginjal diabetik. Kondisi ini juga terlihat sebagai penyebab proteinuria dan gagal ginjal pada diabetes melitus tipe 2. Perbedaan klinis antara penyakit ginjal non diabetik dan diabetik tidak begitu jelas. Namun, artikel berikut akan mencoba untuk menguraikannya. 

Baca juga: Cegah Gula Darah Naik dengan Ketahui 5 Pantangan Pengidap Diabetes

Perbedaan Penyakit Ginjal Diabetik dan Non Diabetik

Penyakit ginjal diabetik bisa terjadi saat diabetes memicu kerusakan dan terbentuknya jaringan parut pada nefron. Nefron adalah bagian ginjal yang bertugas menyaring limbah dari darah, dan membuang kelebihan cairan dari tubuh. Di samping menyebabkan gagal fungsi, kerusakan juga membuat protein yang disebut albumin terbuang ke urine dan tidak diserap kembali. 

Hingga kini, belum diketahui pasti mengapa kerusakan ginjal bisa terjadi pada pengidap diabetes. Namun, kondisi ini diduga terkait kadar gula dan tekanan darah yang mengganggu fungsi ginjal. Faktor risiko kondisi ini salah satunya adalah kebiasaan mengonsumsi makanan yang dapat menyebabkan gagal ginjal, misalnya makanan yang terlalu manis. 

Baca juga7 Gejala Nefropati Diabetik

Sementara itu, penyakit ginjal non diabetik tampaknya menyebabkan proteinuria pada pengidap diabetes. Prevalensi penyakit ginjal non diabetik sangat bervariasi. Terjadinya penyakit ginjal non diabetik pada penyakit ginjal diabetik tipe 1 jarang terjadi dibandingkan penyakit ginjal diabetik tipe 2.

Untuk mencari tahu penyebab terjadinya kerusakan pada organ ini, biasanya dilakukan prosedur biopsi. Tujuan pemeriksaan adalah untuk mengetahui hal yang mendasari terjadinya kerusakan pada ginjal. Prosedur pemeriksaan dilakukan oleh dokter atau tenaga medis yang berpengalaman. 

Prosedur Diagnosis Gangguan pada Ginjal

Diagnosis penyakit ginjal dimulai dengan pemeriksaan fisik dan gejala yang dialami. Dokter juga akan menanyakan riwayat kesehatan dalam keluarga. Pemeriksaan fisik yang dilakukan akan berfokus pada area pinggang yang terasa sakit. Tujuannya untuk melihat gejala pembengkakan tungkai, atau mengidentifikasi gejala infeksi, misalnya demam. 

Baca juga: Hati-hati, Inilah 8 Komplikasi dari Diabetes Tipe 1

Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan penunjang, yaitu:

  • Tes darah, untuk memantau fungsi ginjal, kadar ureum kreatinin, melihat kadar elektrolit, dan jumlah sel darah. 
  • USG ginjal, untuk memantau struktur dan kondisi ginjal, memeriksa adanya pembengkakan, kista, dan tumor. 
  • Tes urine, ini untuk mengetahui ada atau tidaknya albumin atau protein, bakteri, dan darah di dalam urin. 
  • Biopsi ginjal, pemeriksaan ini dilakukan untuk melihat ada atau tidaknya kerusakan atau perubahan ginjal dan jaringan ginjal. 

Itulah yang perlu diketahui mengenai penyakit ginjal diabetik dan non diabetik. Jika kamu mengalami gejala yang berkaitan dengan gangguan ginjal atau diabetes, segera bicarakan pada dokter melalui aplikasi Halodoc untuk mendapatkan diagnosis yang tepat. Yuk, segera download aplikasi Halodoc agar sehat lebih mudah. 

Referensi:
NCBI. Diakses pada 2021. Nondiabetic kidney disease in type 2 diabetic patients: A single center experience.
Karger. Diakses pada 2021. Non-Diabetic Kidney Disease in Type 2 Diabetic Patients: Prevalence, Clinical Predictors and Outcomes.
Science Direct. Diakses pada 2021. Non-diabetic renal diseases in diabetics.
Taylor and Francis Online. Diakses pada 2021. Non-diabetic renal disease with or without diabetic nephropathy in type 2 diabetes: clinical predictors and outcome.