Langkah-Langkah Pengobatan Hipoglikemia pada Ibu Hamil

Langkah-Langkah Pengobatan Hipoglikemia pada Ibu Hamil

Halodoc, Jakarta – Ketika seseorang hamil, mereka mungkin mengidap hipoglikemia karena perubahan dalam cara tubuhnya mengatur dan memetabolisme glukosa. Hipoglikemia sering terjadi pada wanita dengan diabetes atau diabetes gestasional.

Hipoglikemia adalah istilah yang digunakan ketika seseorang memiliki gula darah rendah. Ketika seseorang memiliki gula darah rendah, mungkin sulit untuk berpikir atau berkonsentrasi dan dapat menyebabkan pingsan.

Wanita yang melihat gejala hipoglikemia saat mereka hamil harus dites untuk diabetes, yang merupakan penyebab paling umum dari hipoglikemia terkait kehamilan. Wanita dengan diabetes sangat rentan terhadap hipoglikemia saat hamil.

Baca juga: Kenalan dengan Hipoglikemia dan Cara Mengatasinya

Insulin adalah hormon yang membantu mengendalikan kadar glukosa tubuh. Selama kehamilan, tubuh wanita membutuhkan lebih banyak insulin karena plasenta menghasilkan glukosa ekstra. Seiring dengan perubahan hormon, ini dapat menyulitkan tubuh wanita untuk mengatur glukosa.

Ketika tubuh tidak dapat memproduksi insulin yang cukup, seorang ibu hamil dapat mengalami diabetes gestasional. Wanita juga cenderung menjadi lebih resisten terhadap insulin ketika kehamilan mereka berlanjut, yang berarti bahwa tubuh merespon kurang baik terhadap insulin.

Sebagai akibat dari faktor-faktor ini, kemungkinan besar ibu hamil akan mengalami hiperglikemia, yang merupakan gula darah tinggi. Namun, banyak ibu hamil juga mungkin mengalami gula darah rendah atau bergantian di antara kedua kondisi tersebut.

Dua jenis hipoglikemia dapat terjadi selama kehamilan:

  1. Hipoglikemia Reaktif

Bentuk hipoglikemia ini terjadi ketika kadar gula darah turun dalam beberapa jam setelah makan. Ini biasa terjadi pada penderita diabetes tetapi juga dapat terjadi pada mereka yang tidak memiliki kondisi tersebut.

  1. Hipoglikemia Puasa

Ini terjadi ketika gula darah turun sangat rendah di antara waktu makan. Bentuk ini lebih cenderung pada orang dengan kondisi medis selain diabetes. Perawatan untuk diabetes selama kehamilan bervariasi. Ibu hamil perlu memonitor gula darahnya dengan pembacaan glukosa darah teratur. Ia mungkin perlu mengubah dietnya dan berolahraga lebih banyak, yang juga dapat membantu menyeimbangkan gula darah.

Baca juga: Inilah Penyebab Wanita Karier Lebih Rentan Terkena Diabetes

Jika strategi ini gagal, ibu hamil mungkin perlu minum insulin atau obat lain. Karena obat diabetes dapat menyebabkan hipoglikemia, penting bagi seseorang untuk mengikuti instruksi dokter mereka dengan cermat.

Jika kondisi lain menyebabkan hipoglikemia, pengobatan akan tergantung pada penyebabnya. Sebagai contoh, seorang wanita dengan tumor yang menyebabkan ketidakseimbangan hormon mungkin perlu dihilangkan, baik selama maupun setelah kehamilan.

Komplikasi paling signifikan terkait dengan hipoglikemia dalam kehamilan adalah karena diabetes. Wanita hamil dengan diabetes bisa mengalami kesulitan persalinan, dan bayinya mungkin perlu pemantauan tambahan. Juga, diabetes bisa berbahaya, karena menyebabkan gagal jantung dan organ, masalah sirkulasi, penyembuhan lambat, dan bahkan kematian.

Sebagian besar wanita dengan diabetes gestasional membaik setelah kehamilan, tapi mungkin mengalami kondisi dengan kehamilan berikutnya. Diabetes gestasional juga merupakan faktor risiko diabetes tipe 2.

Baca juga: Alasan Pengidap Diabetes Sering Alami Bau Mulut

Wanita dengan diabetes tipe 1 atau tipe 2 harus terus mengelola diabetesnya setelah kehamilan. Apapun penyebab hipoglikemia selama kehamilan, pemantauan cermat ibu dan bayi dapat mengurangi risiko komplikasi serius.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai langkah-langkah pengobatan hipoglikemia pada ibu hamil, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.