16 July 2018

Napas Tidak Normal? Ketahui Tentang Paradoxical Breathing

 paradoxical breathing, napas tidak normal, bernapas

Halodoc, Jakarta – Saat bernapas, otot diafragma akan mengalami tekanan ke bawah, sehingga paru-paru bisa mengembang dan udara pun masuk ke dalam melalui rongga hidung. Namun, adanya kelainan pada otot saluran pernapasan bisa membuat kerja diafragma dan paru-paru menjadi terbalik. Gangguan kesehatan ini dikenal dengan istilah paradoxical breathing, salah satu pemicu terjadinya sesak napas yang jarang disadari.

Kelainan pernapasan ini disebabkan karena kelainan otot diafragma. Pada kondisi normal, otot diafragma akan tertekan ke bawah ketika kamu menghirup udara, agar udara bisa masuk ke dalam paru-paru. Namun, paradoxical breathing justru membuat otot diafragma terangkat ke atas dan membuat paru-paru tidak bisa berkembang, sehingga udara pun tidak bisa masuk ke dalamnya.

Keadaan ini menyebabkan pengidapnya tidak mampu menarik napas laiknya orang bernapas normal dan asupan oksigen yang masuk ke dalam tubuh pun akan berkurang. Tidak hanya itu, gangguan kesehatan ini juga berdampak pada karbon dioksida yang tidak mampu keluar laiknya oksigen yang tidak bisa masuk secara normal. Inilah yang membuat pengidap paradoxical breathing mengalami sesak napas akut.

Penyebab Terjadinya Paradoxical Breathing

Kelainan pada otot diafragma disinyalir menjadi pemicu utama terjadinya paradoxical breathing. Kondisi ini menyebabkan napas tidak normal. Namun, beberapa kondisi berikut ini juga bisa menjadi pemicunya:

Luka Serius atau Trauma pada Dinding Diafragma

Trauma atau luka serius pada dinding diafragma bisa terjadi karena kecelakaan yang menyebabkan terlepasnya dinding dada bagian dalam dan tulang rusuk. Ini akan membuat diafragma tidak mampu berkontraksi dengan normal ketika kamu menghirup udara.

Baca juga: 6 Olahraga yang Direkomendasikan untuk Pengidap Asma

Melemahnya Otot Pernapasan

Beberapa penyakit seperti multiple sclerosis yang menyerang sistem pernapasan, terutama bagian otot penyangga bisa memicu terjadinya sesak napas. Kondisi ini bisa menjadi gejala awal munculnya paradoxical breathing.

Terindikasi Gangguan Saraf

Pada bagian dada, gerakan diafragma berikut otot-otot penunjang lainnya diatur oleh sebuah saraf bernama saraf phrenic. Apabila terjadi kerusakan pada saraf tersebut, maka kontraksi otot pun akan mengalami perubahan ketika kamu bernapas. Ini juga menjadi pemicu munculnya berbagai gangguan kesehatan yang merusak kerja saraf, seperti distrofi otot, trauma dada, kanker paru-paru, hingga sindrom Guillain-Barre.

Kekurangan Mineral

Kurangnya asupan kalsium, kalium, dan magnesium dalam tubuh pun turut memengaruhi pola pernapasan dengan menyerang sistem saraf pusat yang bertugas mengatur proses pernapasan.

Pencegahan dan Pengobatan Paradoxical Breathing

Pengobatan paradoxical breathing dilakukan sesuai dengan penyebab terjadinya, mulai dari pemenuhan asupan mineral harian pada tubuh untuk penyakit yang disebabkan karena defisiensi mineral hingga pembedahan jika penyebabnya adalah trauma atau luka serius pada bagian dada.

Baca juga: 6 Tips Atasi Mengi Agar Bernapas Lega

Kamu bisa mencegah terjadinya paradoxical breathing dengan melakukan hal-hal berikut:

Penuhi Asupan Gizi Harian Tubuh

Salah satu penyebab dari terjadinya paradoxical breathing adalah kurangnya asupan mineral dalam tubuh. Oleh karena itu, pastikan kamu memenuhi berbagai mineral tubuh, terutama kalsium, magnesium, dan kalium.

Rutin Berolahraga

Olahraga menjadi cara yang paling efektif untuk meningkatkan kekebalan dan imunitas tubuh kamu. Melalui olahraga, aktivitas paru-paru berikut diafragma akan mengalami peningkatan sebagai akibat dari intensitas gerakan fisik yang terbilang berat. Ini akan melatih kinerja kedua organ ini lebih optimal.

Hindari Merokok dan Konsumsi Alkohol

Asupan alkohol dan nikotin berlebih pada tubuh dalam jangka panjang akan merusak paru-paru. Jika tidak dihentikan, kebiasaan ini akan membuat paru-paru berhenti berfungsi, sehingga mengakibatkan kematian. Oleh karena itu, hindari konsumsi alkohol dan merokok berlebihan. 

 

Itu tadi sekilas ulasan mengenai gangguan kesehatan sesak napas yang berujung pada paradoxical breathing. Apa pun gejala aneh yang kamu rasakan, langsung tanyakan pada dokter lewat aplikasi Halodoc. Fitur Tanya Dokter pada aplikasi ini langsung menghubungkan kamu dengan dokter ahli sesuai bidangnya. Yuk, download Halodoc sekarang!