Penumpukan Urine Bisa Sebabkan Hidronefrosis

Ditinjau oleh: dr. Fitrina Aprilia
penumpukan-urine-bisa-sebabkan-hidronefrosis

Halodoc, Jakarta - Hidronefrosis merupakan pembengkakan pada satu atau kedua ginjal. Pembengkakan ginjal terjadi saat urine tidak dapat mengalir dari ginjal dan menumpuk di ginjal. Hal ini dapat terjadi dari penyumbatan dalam tabung yang mengalirkan urine dari ginjal (ureter) atau dari cacat anatomi yang tidak memungkinkan urine mengalir dengan baik. 

Hidronefrosis dapat terjadi pada semua umur. Namun, jika itu terjadi pada anak-anak, maka dapat didiagnosis sejak masih bayi atau sebelum bayi dilahirkan. Hidronefrosis tidak selalu menyebabkan gejala. Ketika itu terjadi, tanda dan gejala hidronefrosis mungkin termasuk:

  • Nyeri di samping dan belakang (nyeri panggul) yang dapat menjalar ke perut bagian bawah atau selangkangan.

  • Masalah kemih, seperti nyeri saat buang air kecil atau merasa perlu atau sering buang air kecil.

  • Mual dan muntah.

  • Demam.

  • Gagal tumbuh subur pada bayi.

Baca juga: Ketahui 4 Cara Mengatasi Hidronefrosis

Bagaimana Terjadinya Hidronefrosis?

Hidronefrosis bukan sebuah penyakit. Kondisi ini disebabkan faktor internal dan eksternal yang memengaruhi ginjal dan sistem pengumpulan urine. Salah satu penyebab hidronefrosis yang paling umum adalah uropati obstruktif unilateral akut. Ini merupakan perkembangan mendadak dari salah satu ureter yang merupakan saluran yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih. 

Baca juga: Hidronefrosis Bisa Sebabkan Gagal Ginjal, Ini Alasannya

Penyebab paling umum untuk penyumbatan ini yaitu batu ginjal, tapi jaringan parut dan gumpalan darah juga dapat menyebabkan uropati obstruktif unilateral aku. Ureter yang tersumbat dapat menyebabkan urine naik kembali ke ginjal, yang menyebabkan pembengkakan. Aliran balik urine ini dikenal sebagai refluks vesicoureteral (VUR).

Biasanya urine mengalir dari ginjal ke saluran yang mengalirkan ginjal (ureter) ke kandung kemih dan kemudian keluar dari tubuh. Namun, terkadang urine kembali atau tertinggal di dalam ginjal atau di ureter. Saat itulah hidronefrosis dapat berkembang. Beberapa penyebab umum lainnya meliputi:

  • Penyumbatan sebagian di saluran kemih. Penyumbatan saluran kemih sering terbentuk saat ginjal bertemu dengan ureter, pada titik yang disebut persimpangan ureteropelvic. Selain itu, penyumbatan dapat terjadi saat ureter bertemu dengan kandung kemih pada apa yang disebut persimbangan ureterovesikal

  • Refluks (Vesicoureteral). Refluks Vesicoureteral terjadi saat urine mengalir mundur melalui ureter dari kandung kemih ke ginjal. Biasanya urine mengalir hanya satu arah di ureter. Urine yang mengalir dengan cara yang salah membuat ginjal sulit dikosongkan dengan benar dan menyebabkan ginjal membengkak. 

  • Kekusutan di persimpangan ureteropelvic, yang merupakan tempat ureter bertemu dengan panggul ginjal.

  • Kelenjar prostat yang membesar pada pria, yang dapat disebabkan oleh benign prostatic hyperplasia (BPH) atau prostatitis.

  • Kehamilan yang menyebabkan kompresi karena pertumbuhan janin.

  • Tumor di atau dekat ureter.

  • Penyempitan ureter karena cedera atau cacat lahir.

Baca juga: Begini Cara Tepat untuk Diagnosis Penyakit Hidronefrosis

Perawatan Tergantung Penyebab

Pengobatan untuk hidronefrosis tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Meskipun pembedahan terkadang diperlukan, dalam banyak kasus hidronefrosis akan sembuh dengan sendirinya. 

  • Hidronefrosis ringan sampai sedang. Dokter kamu mungkin memilih untuk menunggu dan melihat pendekatan untuk pengobatan, karena hidronefrosis dapat diselesaikan dengan sendirinya. Meski begitu, dokter mungkin merekomendasikan terapi antibiotik preventif untuk menurunkan risiko infeksi saluran kemih

  • Hidronefrosis berat. Saat hidronefrosis menyulitkan ginjal untuk berfungsi, pembedahan mungkin diperlukan untuk menghilangkan penyumbatan atau memperbaiki refluks. Apabila tidak diobati, hidronefrosis berat dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanen. Sebenarnya tidak dapat menyebabkan gagal ginjal, tetapi dalam kebanyakan kasus, kondisi ini berhasil diselesaikan. Sementara itu, karena hidronefrosis biasanya hanya memengaruhi satu ginjal, dan ginjal yang lain dapat melakukan keduanya. 

Referensi:

Mayo Clinic. Diakses pada 2019. Hydronephrosis