02 January 2018

Susah ke Rumah Sakit, Ini Cara Atasi Demam Anak di Rumah

Susah ke Rumah Sakit, Ini Cara Atasi Demam Anak di Rumah

Halodoc, Jakarta – Tahukah ibu jika demam yang dialami Si Kecil ternyata bukan penyakit, lho. Demam merupakan gejala dari penyakit tertentu yang menyerang Si Kecil. Umumnya, anak bisa dikatakan dalam kondisi demam ketika panas tubuhnya mencapai 37,5 derajat celcius atau lebih. Cara paling akurat agar ibu bisa mendeteksi demam yang dialami Si Kecil bukan dengan merasakan “panas” dengan tangan. Melainkan gunakan pengukur suhu alias termometer sehingga ibu bisa tahu secara pasti berapa suhu panas Si Kecil sehingga dapat dikategorikan demam.

Anak pada usia  bayi atau balita memang rentan terkena demam karena pada usia ini, sistem kekebalan tubuhnya belum terbentuk sempurna. Oleh karena itu, terkadang demam pada bayi dianggap sebagai hal yang biasa. Efeknya, ia akan jadi rewel lantaran enggak nyaman dengan kondisi tubuhnya. Demam pada anak, biasanya akan turun dan hilang dengan sendirinya. Tumbuh gigi adalah salah satu hal yang menyebabkan gejala demam muncul.

Meski demam pada anak bisa jadi bukan hal yang serius, mengingat kondisi ini memang sering terjadi pada anak. Namun, tidak berarti ibu mengabaikan demam pada anak. Jangan buru-buru memberikan obat penurun panas tanpa anjuran dokter. Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah dengan memberikan perawatan di rumah, seperti:

1. Buat Ruangan jadi Sejuk

Saat suhu Si Kecil naik, ia akan merasakan panas dari dalam sehingga ia sendiri merasa tidak nyaman. Tak ayal ia pun jadi rewel dan sering menangis. Nah, dalam kondisi ini ibu bisa membantu “menyejukkan” lingkungan Si Kecil dengan menyediakan penyejuk ruangan atau kipas angin. Tentu saja dengan suhu ruangan yang tidak terlalu dingin namun juga tidak terlalu panas.

2. Pilih Pakaian yang Tepat

Coba perhatikan demam yang dialami Si Kecil. Pemilihan pakaian harus disesuaikan dengan kondisi  demam yang ia alami. Jika ia mengalami demam yang kemerahan, maka sebaiknya beri pakaian dengan bahan katun tipis yang mudah menyerap keringat. Namun jika Si Kecil demam menggigil, alias kedinginan maka sebaiknya pilih pakaian yang tebal lengkap dengan sarung kaki dan tangan.

3. Ukur Suhu secara Teratur

Memantau kondisi anak yang demam sangat penting sehingga ibu harus secara teratur memeriksa suhu demam dengan termometer. Angka suhu yang akurat ini bisa membantu ibu menilai apakah, demam Si Kecil sudah turun atau belum setelah diberi perawatan. Ukur suhu panas Si Kecil dengan meletakkan termometer pada mulut, dahi, telinga, atau ketiak Si Kecil.

4. Makanan yang Mudah Dicerna & Cairan Anti Dehidrasi

Sama seperti orang dewasa, saat tubuhnya terasa tidak nyaman ia pun jadi enggan makan. Oleh karena itu, ibu mesti memilih jenis makanan yang mudah dicerna, misalnya bubur. Selain tidak perlu “effort” untuk mengunyah, makanan jenis ini pun jadi mudah ditelan. Jika anak masih ASI, maka pastikan ibu memenuhi asupan gizi agar kebutuhan Si Kecil juga terpenuhi.

Selain itu, perhatikan juga asupan cairan Si Kecil ketika tubuhnya demam. Akan terjadi penguapan cairan sehingga ia akan lebih mudah terserang dehidrasi. Penuhi asupan cairannya dengan tepat, jika bingung ibu bisa langsung tanyakan pada dokter.

5. Kompres Air Hangat

Jangan salah kaprah mengompres Si Kecil dengan air dingin, ya. Memang benar panas jadi lebih cepat turun namun juga akan lebih cepat naik. Jadi, sebaiknya gunakan air hangat atau air dingin biasa untuk mengompres Si Kecil. Ibu juga bisa menggunakan handuk kecil untuk mengelap tubuh Si Kecil dengan air hangat untuk menyamankan tubuhnya. Cara lain adalah dengan menggunakan Hansaplast Kompres Demam yang dapat meredakan panas demam anak dengan 3 in 1 Action. Hansaplast Kompres Demam ini dilengkapi dengan teknologi Advanced Hydro-Gel sehingga dapat memberikan kesejukan hingga 8 jam untuk membantu menurunkan demam. Selain itu, produk dengan lapisan lembut ini juga dilengkapi kandungan Eucalyptus Oil untuk membantu anak sehingga dapat bernafas lega. Agar Si Kecil bisa tetap nyaman, Hansaplast Kompres Demam ini juga dilengkapi Relaxing Aromatics Complex, lho.

 

Jika ibu sudah perawatan pertama di rumah namun kondisi anak belum juga membaik. Maka tak ada salahnya untuk langsung menghubungi dokter. Jika kondisi tak memungkinkan untuk keluar rumah, ibu bisa menggunakan aplikasi Halodoc untuk bicara dengan dokter. Dengan Halodoc, dokter bisa dihubungi melalui Video/Voice Call dan Chat. Selain itu, ibu juga bisa membeli Hansaplast Kompres Demam melalui Halodoc, lho. Pesanan akan diantar dalam satu jam ke tempat tujuan. Yuk, download Halodoc sekarang di App Store dan Google Play.