23 January 2018

5 Tips Masak Tanpa Merusak Gizi Makanan

Tips Masak Tanpa Merusak Gizi Makanan

Halodoc, Jakarta – Agar tak "mengacaukan" kesehatan pencernaan, bahan makanan biasanya akan dimasak terlebih dahulu sebelum dimakan. Namun penting untuk memerhatikan cara memasak yang diterapkan. Alih-alih sehat, salah pilih cara dalam mengolah makanan malah bisa menyebabkan zat gizi yang ada pada bahan masakan menjadi hilang.

Ada beberapa jenis makanan yang memang akan “rusak” jika diolah dengan cara yang salah. Salah satunya adalah sayuran. Kandungan gizinya malah bisa berkurang hingga lebih dari 20 persen jika dimasak dalam suhu yang terlalu tinggi.

Maka dari itu, penting untuk mengetahui cara terbaik dalam memasak agar gizi yang ada pada makanan tidak habis sebelum masuk ke dalam tubuh. Lantas, metode masak manakah yang terbaik untuk menjaga kandungan gizi pada makanan? Berikut tipsnya!

 

1. Dikukus

Selain direbus, makanan yang diolah  dengan cara dikukus juga biasanya memiliki tingkat keamanan yang cukup baik. Kandungan gizi pada makanan pun biasanya tidak banyak mengalami perubahan setelah dikukus.

2. Dipanggang

Beberapa orang memilih cara memasak dengan cara dipanggang karena bisa memberikan efek rasa yang khas pada makanan. Sayangnya, memasak dengan cara dipanggang tidak sepenuhnya baik. Sebab memanggang makanan dapat menghilangkan sekitar 40 persen vitamin B dan mineral yang ada pada daging.

3. Dibakar

Kekhawatiran sering menghantui orang yang memilih mengolah makanan dengan cara dibakar. Pasalnya membakar makanan hingga membuatnya berubah hitam atau gosong disebut dapat menyebabkan kanker. Sebenarnya memasak dengan cara dibakar sah-sah saja dilakukan. Namun pastikan untuk tidak berlebihan dan mengusahakan untuk menghindari gosong terlalu banyak pada makanan.

4. Ditumis

Sebenarnya memasak dengan cara ditumis masih tergolong sehat, karena tidak menggunakan banyak minyak. Selain itu, menumis makanan biasanya memakan  waktu lebih sedikit daripada cara masak lainnya. Sebaiknya gunakan jenis minyak yang sehat, seperti minyak zaitun, agar masakan tetap aman dicerna tubuh.

5. Digoreng

Memasak dengan cara digoreng termasuk salah satu metode favorit. Selain lebih mudah, rasa masakan yang dihasilkan pun biasanya lebih gurih dan lezat untuk disantap.

Sayangnya cara memasak yang satu ini cenderung kurang direkomendasikan. Karena penggunaan minyak goreng disebut dapat menyebabkan naiknya kadar kolesterol dalam darah, serta penyakit lainnya.

Minyak goreng yang dipanaskan dalam waktu lama di suhu tinggi dapat berubah menjadi hal yang berbahaya. Yaitu keluar dan terbentuknya zat beracun yang bernama aldehida. Zat ini pada tingkat yang lebih parah dapat meningkatkan risiko terjadinya berbagai penyakit, termasuk kanker.

6. Direbus

Sebenarnya cara memasak yang satu ini termasuk yang paling aman. Namun perlu untuk memastikan bahwa sayur atau bahan makanan tidak direbus terlalu lama apalagi dalam suhu yang terlalu tinggi.

Makanan yang memiliki kandungan vitamin C seperti sayuran sebaiknya tidak direbus terlalu lama. Karena vitamin C adalah zat yang mudah larut dalam air serta sangat sensitif  dengan udara panas. Terlalu lama merebus sayur bahkan bisa menghilangkan hingga 50 persen kandungan vitaminnya.

 

Punya  masalah kesehatan dan butuh saraan dokter? Pakai aplikasi Halodoc saja. Kamu bisa  menggunakan fitur Contact Doctor untuk menghubungi dokter melalui Video/Voice Call dan Chat. Halodoc juga bisa digunakan untuk membeli obat dan merencanakan pemeriksaan laboratorium jika dibutuhkan dan disarankan oleh dokter. Yuk, download Halodoc sekarang di App Store dan Google Play.