Trauma Kepala Berat Bisa Sebabkan Tumor di Kemudian Hari?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Trauma Kepala Berat Bisa Sebabkan Tumor di Kemudian Hari?

Halodoc, Jakarta –  Cedera kepala adalah segala jenis cedera pada otak, tengkorak, atau kulit kepala. Mulai dari benjolan ringan atau memar hingga cedera otak traumatis. Cedera kepala yang umum termasuk gegar otak, patah tulang tengkorak, dan luka kulit kepala. Konsekuensi dan perawatan sangat bervariasi, tergantung pada apa yang menyebabkan cedera kepala dan seberapa parah itu.

Cedera kepala bisa tertutup atau terbuka. Cedera kepala tertutup adalah cedera yang tidak merusak tengkorak. Cedera kepala yang terbuka (menembus) adalah sesuatu di mana sesuatu merusak kulit kepala dan tengkorak serta memasuki otak.

Sulit untuk menilai seberapa serius cedera kepala hanya dengan melihat. Beberapa cedera kepala ringan banyak berdarah, sedangkan beberapa cedera besar tidak berdarah sama sekali. Penting untuk merawat semua cedera kepala secara serius dan memeriksakannya ke dokter.

Apakah trauma kepala berat bisa sebabkan tumor di kemudian hari? Terjadinya tumor otak ternyata tidak terkait dengan tingkat keparahan atau lokasi cedera kepala. Trauma kepala tampaknya tidak menjadi faktor etiologis yang signifikan dalam meningioma. Jika ada hubungan antara trauma kepala dan tumor otak, sebenarnya sangat kecil dan biasanya terjadi karena ada faktor-faktor pendukung lain dan itu sangat langka.

Sakit Kepala setelah Cedera

Sakit kepala setelah cedera lebih mungkin terjadi ketimbang tumor. Sakit kepala segera setelah cedera kepala biasanya hilang setelah beberapa menit atau hari, namun kadang-kadang sakit kepala dapat berlangsung selama berbulan-bulan atau jarang bertahun-tahun. Sakit kepala jangka panjang disebut sakit kepala post-traumatic atau post-concussion.

Orang dapat memahami mengapa sakit kepala dapat mengikuti cedera otak sedang atau parah, seperti gegar otak (memar) atau laserasi (robekan). Apa yang lebih sulit untuk dipahami dan menimbulkan kontroversi adalah sakit kepala kronis setelah cedera kepala ringan.

Cedera ringan pada otak ditandai dengan gegar otak (gangguan singkat fungsi otak yang menyebabkan hilangnya kesadaran atau kesulitan sementara dalam proses berpikir). Karena pemeriksaan neurologis setelah cedera kepala ringan adalah normal dan tes standar serta studi pencitraan (seperti MRI atau CT kepala) juga gagal mengungkapkan kelainan, banyak yang berpikir bahwa gejala setelah cedera kepala ringan adalah psikologis.

Tetapi studi mikroskopis telah menunjukkan gangguan pada serabut saraf di otak karena kekuatan peregangan atau geser dari trauma. Perubahan halus lainnya telah dicatat dalam fungsi otak.

Gambaran klinis sakit kepala pasca trauma dapat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Kebanyakan sakit kepala sekarang diklasifikasikan sebagai sakit kepala tipe tegang kronis. Sakit kepala ini biasanya sakit yang menyerang kedua sisi kepala dan terjadi setiap hari atau hampir setiap hari.

Intensitasnya ringan hingga sedang, namun sebentar-sebentar, pada basis sakit kepala tingkat rendah ini dapat terjadi sakit kepala parah atau cukup parah dan ini sering serupa dengan, jika tidak identik dengan migrain (nyeri berdenyut satu sisi yang berhubungan dengan mual dan sensitivitas terhadap cahaya) dan kebisingan.

Sayangnya, orang yang mengalami sakit kepala pasca trauma juga mengalami gejala lain dari sindrom pasca-trauma atau pasca-gegar otak. Mungkin ada gejala neurologis lainnya, seperti pusing, dering di telinga, pandangan kabur, gejala psikologis terjadi, misalnya depresi, kecemasan, perubahan kepribadian, gangguan tidur, dan gangguan libido.

Akhirnya, orang-orang dengan sindrom pasca-gegar otak memiliki perubahan dalam fungsi mental mereka, terutama kesulitan dalam konsentrasi, ketidakmampuan untuk bekerja secara efisien dan kesulitan terkait mempertahankan perhatian dan memori.

Pengobatan sakit kepala pasca-trauma serta fitur-fitur lain dari sindrom pasca-trauma adalah simtomatik. Artinya, setiap gejala diobati secara individual, namun sayangnya tidak ada obat yang akan mengubah gangguan yang mendasarinya di otak.

Paling sering pengobatan sakit kepala tipe tegang kronis terdiri dari obat-obatan, seperti antidepresan trisiklik (misalnya, amitriptyline).  Memburuknya sakit kepala secara berkala jika mereka memiliki karakteristik migrain bisa diobati dengan obat migrain yang khas (misalnya, sumatriptan untuk serangan akut).

Metode terapi non-obat juga disarankan. Kebiasaan sehat harus didorong dengan menghilangkan nikotin dan alkohol, dengan rekomendasi untuk keteraturan berkaitan dengan waktu tidur dan makan dan dengan berolahraga setidaknya setiap hari. Teknik relaksasi mungkin bermanfaat. Ini dapat dipelajari dengan teknik biofeedback serta dengan metode meditasi.

Kalau ingin tahu lebih banyak mengenai trauma kepala berat akibat cedera, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.