Hati-Hati, 7 Penyakit Ini Bisa Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Hati-Hati, 7 Penyakit Ini Bisa Ditandai Sakit Perut Bagian Bawah

Halodoc, Jakarta - Banyak yang mengira kalau sakit perut bagian bawah cuma berkaitan dengan pencernaan atau keluhan mestruasi. Padahal, faktanya tidak seperti itu. Singkat kata, terdapat beberapa penyakit yang bisa ditandai dengan timbulnya sakit perut bagian bawah.

Penyakitnya beragam, mulai dari penyakit Crohn hingga usus buntu. Makanya, bila sakit perut bagian bawah tak kunjung membaik, segeralah temui dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Nah, berikut beberapa penyakit yang bisa ditandai dengan sakit perut bagian bawah.

Baca Juga: Ini Penyebab Sakit Perut Bawah Sebelah Kiri pada Wanita

  1. Crohn’s Disease

Pernah mendengar penyakit Crohn? Penyakit ini merupakan peradangan usus kronis yang menyebabkan perdangan pada lapisan dinding sistem pencernaan (mulut hingga anus). Namun, sebagian besar penyakit Crohn lebih sering terjadi pada usus besar dan usus halus.

Selain sakit perut bagian bawah, khususnya sebelah kiri, penyakit ini juga bisa ditandai berbagai keluhan lainnya. Contohnya, diare, mual dan muntah, penurunan nafsu makan, penurunan berat badan, hingga tinja bercampur darah.

2. Gangguan Pencernaan

Selain dua hal di atas, penyebab perut bagian bawah sakit juga bisa dipicu oleh gangguan pencernaan. Pada taraf yang ringan, kondisi ini masih tergolong wajar dan akan pulih dengan sendirinya.

Namun, andaikan sakit perut bagian bawah yang terjadi disertai dengan berbagai gejala lain seperti muntah-muntah, diare, dan mudah lelah, sebaiknya jangan dianggap enteng. Segeralah temui dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat. Kamu bisa kok bertanya langsung pada dokter melalui aplikasi Halodoc.

Baca Juga: Alasan Seseorang Bisa Mengalami Sakit Perut Bagian Bawah

  1. Kista Ovarium

Kondisi yang satu ini pasti membuat kaum hawa khawatir. Kista ovarium ini bisa disebabkan akibat pertumbuhan sel yang abnormal (kista patologis). Nah, yang bikin ngeri, meski sebagian besar kista ini bersifat jinak, tetapi ada sebagian kecil kasusnya yang bersifat gagas.

Seorang wanita yang mengalami kista ovarium umumnya merasakan nyeri atau sakit perut bagian bawah. Rasa sakit ini bisa hilang dan timbul, mulai dari ringan hingga parah.

4. Radang Prostat

Radang prostat juga bisa menjadi penyebab perut bagian bawah sakit. Kondisi ini terjadi ketika kelenjar prostat mengalami infeksi. Gejala yang umum dialami ketika terserang penyakit ini selain sakit pada bagian bawah perut adalah sakit ketika buang air kecil dan nyeri di sekitar testis.

5. Radang Panggul

Sama dengan keempat keluhan di atas, radang panggul juga bisa menyebabkan sakit perut bagian bawah. Radang panggul ini mengacu pada infeksi yang terjadi pada organ dalam wanita. Tepatnya yang berada di sekitar panggul, termasuk rahim, tuba falopi, indung telur, dan leher rahim. Gejala awal yang ditimbulkan oleh penyakit ini umumnya munculnya rasa sakit pada perut bagian bawah.

Baca juga: 7 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

6. Gangguan Ginjal atau Kandung Kemih

Keluhan atau penyakit pada ginjal dan kandung kemih biasanya juga dapat menyebabkan rasa sakit perut bagian bawah. Salah satu jenis gangguan ginjal yang paling umum menyebabkan kondisi ini, contohnya batu ginjal. Batu ginjal ini bisa memunculkan rasa sakit yang meluas hingga ke bagian belakang perut bawah. Selain itu, karsinoma kandung kemih dan infeksi saluran kencing serius juga dapat menyebabkan sakit perut bagian bawah.

  1. Usus Buntu

Nyeri pada perut merupakan gejala utama dari penyakit usus buntu. Nyeri ini disebut dengan kolik abdomen. Seseorang yang mengidap usus buntu umumnya merasakan nyeri pada bagian pusar dan bergerak ke bagian kanan bawah perut. Akan tetapi, posisi nyeri ini bisa berbeda-beda pada tiap pengidapnya. Semuanya bergantung pada posisi dari usus buntu dan usia pengidapnya.

Selain kondisi-kondisi di atas, ada pula beberapa penyebab perut bagian bawah terasa sakit. Contohnya, divertikulitis, endometriosis, masalah pada leher rahim, infeksi tuba falopi, hingga kanker.

Punya keluhan pada perut dan tak kunjung membaik? Atau memiliki keluhan kesehatan lainnya? Kamu bisa kok bertanya langsung pada dokter melalui aplikasi Halodoc. Lewat fitur Chat dan Voice/Video Call, kamu bisa kapan dan di mana saja mengobrol dengan dokter ahli tanpa perlu ke luar rumah. Yuk, download aplikasi Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play!

Referensi:
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Abdominal pain.
National Institutes of Health - Medline Plus. Diakses pada 2020. Abdominal pain.
Medicine. Diakses pada 2020. Abdominal pain.