13 February 2019

6 Tanda Alami Gangguan Kesehatan pada Pankreas

6 Tanda Alami Gangguan Kesehatan pada Pankreas

Halodoc, Jakarta – Pankreas yang membesar dapat terjadi karena berbagai alasan. Pankreas adalah kelenjar yang berada di belakang perut bagian atas dan berfungsi membantu pencernaan. Pankreas dapat menghasilkan enzim yang disekresikan ke usus kecil, mencerna protein, lemak, dan karbohidrat. Pankreas juga memproduksi insulin untuk membantu mengatur gula darah (glukosa), yaitu sumber energi utama tubuh.

Nyeri di perut bagian atas adalah gejala umum kalau terjadi gangguan kesehatan pada pankreas. Nyeri dapat menyebar ke punggung dan terasa lebih buruk saat kamu makan dan minum. Berikut adalah beberapa tanda alami kalau kamu mengalami gangguan pankreas:

  1. Mual dan muntah

  2. Diare atau tinja berminyak

  3. Penurunan berat badan

  4. Demam

  5. Denyut nadi cepat

  6. Penyakit kuning

Pengobatan gangguan kesehatan pada pankreas tergantung tingkat keparahannya. Biasanya, perawatan di rumah sakit untuk pankreatitis akut, termasuk:

  • Cairan intravena (IV)

  • Antibiotik

  • Obat untuk rasa sakit.

Baca juga: 6 Penyakit yang Sering Terjadi pada Pankreas

Ada kalanya perawatan juga melibatkan menghilangkan batu empedu atau kantung empedu. Dokter kemungkinan juga akan menyarankan kamu untuk berhenti merokok, minum-minuman beralkohol, dan makan-makanan berlemak.

Perawatan untuk berbagai kondisi pankreas dapat mencakup teknik khusus menggunakan endoskop. Ini disebut terapi endoskopi retrograde cholangiopancreatography (ERCP). Seorang dokter dapat menggunakan teknik ini untuk:

  1. Memperbesar lubang saluran

  2. Menghilangkan batu saluran pankreas atau empedu

  3. Menempatkan stent untuk menjaga saluran pankreas atau empedu terbuka

  4. Melebarkan merentangkan saluran pankreas atau empedu yang menyempit

Baca juga: Alasan Pengidap Diabetes Sering Alami Bau Mulut

Jenis-Jenis Gangguan Pankreas

Ada berbagai gangguan pankreas termasuk pankreatitis akut, pankreatitis kronis, pankreatitis herediter, dan kanker pankreas. Evaluasi penyakit pankreas bisa sulit karena tidak dapat diaksesnya pankreas.

Ada beberapa metode untuk mengevaluasi pankreas. Tes awal pankreas meliputi pemeriksaan fisik yang sulit karena pankreas berada jauh di perut dekat tulang belakang. Tes darah sering membantu dalam menentukan apakah pankreas terlibat dalam gejala spesifik, namun mungkin menyesatkan.

Tes radiografi terbaik untuk mengevaluasi struktur pankreas meliputi pemindaian CAT (Computed Tomography), ultrasonografi endoskopi, dan MRI (Magnetic Resonance Imaging). Tes untuk mengevaluasi saluran pankreas termasuk ERCP (Endoskopi Retrograde Cholangiopancreatography) dan MRCP (Magnetic Resonance Cholangiopancreatography). Ada juga contoh di mana eksplorasi bedah adalah satu-satunya cara untuk mengkonfirmasi diagnosis penyakit pankreas.

Pankreatitis Akut

Pankreatitis akut adalah serangan mendadak yang menyebabkan radang pankreas dan biasanya dikaitkan dengan nyeri perut bagian atas yang parah. Rasa sakitnya mungkin parah dan bertahan beberapa hari. Gejala-gejala lain dari pankreatitis akut, termasuk mual, muntah, diare, kembung, dan demam.

Penyebab paling umum dari pankreatitis akut adalah batu empedu. Penyebab lain termasuk konsumsi alkohol kronis, kondisi keturunan, trauma, obat-obatan, infeksi, kelainan elektrolit, kadar lipid yang tinggi, kelainan hormon, ataupun penyebab lain yang tidak diketahui. Perawatan biasanya mendukung dengan obat-obatan yang tidak menunjukkan manfaat. Sebagian besar pasien dengan pankreatitis akut sembuh total.

Pankreatitis Kronis

Pankreatitis kronis adalah kelainan progresif yang terkait dengan penghancuran pankreas. Penyakit ini lebih umum pada laki-laki dan biasanya berkembang pada orang berusia antara 30–40 tahun. Awalnya, pankreatitis kronis dapat dikacaukan dengan pankreatitis akut karena gejalanya mirip.

Baca juga: Apa yang Menyebabkan Kanker Pankreas?

Gejala yang paling umum adalah nyeri perut bagian atas dan diare. Ketika penyakit menjadi lebih kronis, pasien dapat mengalami malnutrisi dan penurunan berat badan. Jika pankreas menjadi hancur pada tahap akhir penyakit, pasien dapat mengembangkan diabetes mellitus. Penyebab paling umum dari pankreatitis kronis adalah konsumsi alkohol kronis.

Perawatan untuk pankreatitis kronis tergantung pada gejalanya. Sebagian besar terapi berpusat pada manajemen nyeri dan dukungan nutrisi. Suplemen enzim pankreas oral digunakan untuk membantu pencernaan makanan. Pasien yang mengidap diabetes memerlukan insulin untuk mengontrol gula darah. Menghindari alkohol adalah pusat terapi.

Pankreatitis Herediter

Dalam beberapa kasus, pankreatitis berhubungan dengan kelainan bawaan pankreas atau usus. Serangan pankreatitis akut berulang di awal kehidupan (di bawah usia 30) sering dapat berkembang menjadi pankreatitis kronis.

Kelainan bawaan yang paling umum yang menyebabkan pankreatitis kronis adalah fibrosis kistik. Penelitian terbaru menunjukkan pengujian genetik dapat menjadi alat yang berharga dalam mengidentifikasi pasien yang cenderung mengalami pankreatitis herediter.

Seperti pada pankreatitis kronis, pankreatitis herediter adalah penyakit progresif dengan risiko tinggi masalah permanen. Pasien dengan gangguan ini mungkin mengalami nyeri kronis, diare, kekurangan gizi, ataupun diabetes. Perawatan berfokus pada kontrol nyeri dan penggantian enzim pankreas.

Kanker pankreas

Kanker pankreas resisten terhadap banyak perawatan standar termasuk kemoterapi dan terapi radiasi. Kanker ini tumbuh secara diam-diam dan pada awalnya tidak menimbulkan gejala. Presentasi klasik kanker pankreas disebut sebagai ikterus tanpa rasa sakit dan perubahan warna kulit kekuningan tanpa gejala lainnya. Diagnosis biasanya dibuat dengan menggunakan teknik pencitraan radiografi yang berbeda.

Jika terdeteksi pada tahap awal, kanker pankreas dapat disembuhkan dengan reseksi bedah. Sayangnya, deteksi dini lebih merupakan pengecualian daripada aturan. Pada tahap selanjutnya, perawatan dapat meningkatkan kualitas hidup dengan mengendalikan gejala dan komplikasi.

Kalau ingin tahu lebih banyak mengenai informasi kesehatan bisa lewat Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Kalau ingin tahu lebih detail cara-caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.