30 May 2018

6 Tips Olahraga bagi Pengidap Anemia

6 Tips Olahraga bagi Pengidap Anemia

Halodoc, Jakarta - Bagi kamu yang mengidap anemia, rasanya mesti cermat ketika hendak berolahraga. Alasannya, bila aktivitas fisik ini enggak dilakukan dengan tepat, olahraga yang seharusnya menyehatkan justru bisa menjadi bumerang, lho. Nah, berikut tips olahraga pagi pengidap anemia:

  1. Santai, Jangan Terlalu Intens

Ingatlah, kamu enggak berada dalam kondisi yang 100 persen fit dan sehat. Kata ahli seperti dilansir dalam Livestrong, olahraga yang intens bisa menimbulkan masalah baru bagi pengidap anemia. Alaannya simpel, olahraga yang berat bisa meningkatkan kebutuhan zat besi satu hingga dua miligram perhari.

  1. 2. Awasi Keluhannya

Kuat tidaknya pengidap anemia saat berolahraga amat bergantung pada tingkat keparahan anemia atau kurangnya zat besi dalam tubuhnya. Namun, kata ahli, ada aturan sederhana yang mesti kamu ikuti. Sederhana kok, segeralah berhenti dari latihan fisik jika kamu mengalami nyeri dada, sesak napas, palpitasi (jantung berdebar-debar). Setelah itu, mintalah saran atau penanganan yang tepat dari dokter.

  1. Pilih Latihan Aerobik

Menurut ahli seperti dilansir dalam The Health Site, latihan aerobik merupakan jenis latihan yang baik untuk pengidap anemia. Kamu bisa kok memilih latihan aerobik seperti renang, lari, atau bersepeda. Kuncinya, lakukan latihan tersebut dengan santai, alias jangan menghabiskan semua energi yang kamu miliki.

(Baca juga: Ketahui 6 Penyebab Tekanan Darah Rendah dan Cara Mengatasinya)

  1. Perhatikan Pola Makan

Bagi pengidap anemia yang ingin berolahraga, sebaiknya jelilah untuk memilih makanan agar kebugaran tubuh tetap terjaga. Pengidap anemia sebaiknya enggak hanya fokus pada makanan yang mengandung banyak zat besi dan vitamin C saja. Misalnya, seperti daging merah, bayam, kacang kedelai, kerang, atau tiram. Sebaiknya, lengkapilah menu makanan kamu dengan makanan yang mengandung karbohidrat, protein, dan asam lemak esensial.

  1. Lihat Waktunya

Sangat penting untuk menjaga interval waktu agar makanan yang kamu konsumsi bisa tercerna dengan baik, bukannya berubah menjadi lemak. Menurut ahli, interval waktu antara waktu makan dan olahraga enggak boleh lebih dari 3-4 jam. Kamu juga bisa mengonsumsi camilan 45 menit sebelum berolahraga untuk membantu meningkatkan energi.

  1. Hindrasi Tubuh

Ingatlah, kurang minum justru akan memperburuk kondisi anemia. Kata ahli, cukupilah kebutuhan cairan tubuh sebanyak dua sampai tiga liter perharinya. Yang perlu diketahui, kekurangan cairan akan menimbulkan banyak masalah bagi tubuh, sebab 70 persen tubuh manusia itu terdiri dari air.

(Baca juga: Serupa Tapi Tak Sama, Ini Perbedaan Kurang darah dan Darah Rendah)

Tanda Anemia yang Sering Diabaikan

Kata ahli seperti dilansir Reader’s Digest, setidaknya ada beberapa tanda anemia yang kerap kali diabaikan banyak orang. Nah, berikut tanda-tanda yang perlu kamu tahu:

  1. Selalu Merasa Lelah

Kata ahli dari University of Chicago Associate Professor of Medicine, kelelahan merupakan satu gejala yang amat dominan. Alasannya sederhana, anemia membuat tubuh enggak memiliki cukup hemoglobin dan peredaran oksigen jadi tidak merata ke seluruh tubuh.

  1. Sakit di Bagian Dada

Ketika hanya sedikit sel darah merah yang beredar di dalam tubuh, jantung perlu bekerja ekstra untuk memompanya ke seluruh bagian tubuh. Hal inilah yang bisa menimbulkan rasa nyeri di bagian dada.

  1. Sering Pusing dan Sesak Napas

Tanpa zat besi dan vitamin B12 yang cukup, tubuh kamu enggak akan bisa menghasilkan hemoglobin yang dibutuhkan tubuh. Padahal, hemoglobin yang kaya zat besi ini, memungkinkan oksigen mengikat sel-sel darah dan membawanya dalam aliran darah ke seluruh tubuh. Ketika tubuh kekurangan hemoglobin, akibatnya beberapa bagian tubuh enggak bisa menerima oksigen yang mereka butuhkan. Alhasil, kamu akan merasa sesak napas dan pusing karena oksigen yang begitu sedikit di kepala.

(Baca juga: Ingin Jadi Pendonor Darah, Cek Syaratnya di Sini)

Masih ingin tahu lebih jauh mengenai tips olahraga bagi pengidap anemia? Kamu bisa bertanya hal tersebut dengan dokter melalui aplikasi Halodoc. Lewat fitur Chat dan Voice/Video Call, kamu bisa mengobrol dengan dokter ahli tanpa perlu ke luar rumah. Yuk, download aplikasi Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play!