Pria dengan Kondisi Ini Berisiko Terkena Hipogonadisme

Pria dengan Kondisi Ini Berisiko Terkena Hipogonadisme

Halodoc, Jakarta – Hipogonadisme pria adalah suatu kondisi di mana tubuh tidak menghasilkan testosteron yang cukup, yaitu hormon yang memainkan peran kunci dalam pertumbuhan dan perkembangan maskulin selama masa pubertas. Kondisi ini juga menjadi penyebab gangguan kemampuan untuk memproduksi sperma atau keduanya.

Seseorang bisa dilahirkan dengan hipogonadisme atau dapat berkembang di kemudian hari karena cedera atau infeksi. Beberapa jenis hipogonadisme pria dapat diobati dengan terapi penggantian testosteron.

Hipogonadisme dapat dimulai selama perkembangan janin, sebelum pubertas, ataupun saat dewasa. Tanda dan gejala tergantung pada kapan kondisi berkembang. Jika tubuh tidak menghasilkan cukup testosteron selama perkembangan janin, hasilnya mungkin akan mengganggu pertumbuhan organ seks eksternal.

Baca juga: Hipogonadisme Dapat Sebabkan Kemandulan, Benarkah?

Ini bergantung pada kapan hipogonadisme berkembang dan berapa banyak testosteron hadir, seorang anak yang secara genetis laki-laki dapat dilahirkan dengan:

  • Alat kelamin wanita

  • Alat kelamin yang ambigu; alat kelamin yang tidak jelas pria atau wanita

  • Alat kelamin pria terbelakang

Di masa pubertas, hipogonadisme pria dapat menunda pubertas atau menyebabkan perkembangan tidak normal atau tidak lengkap. Hal itu dapat menyebabkan:

  • Berkurangnya perkembangan massa otot

  • Kurangnya pendalaman suara

  • Gangguan pertumbuhan rambut tubuh

  • Pertumbuhan penis dan testis terganggu

  • Pertumbuhan lengan dan kaki yang berlebihan terkait dengan batang tubuh

  • Perkembangan jaringan payudara (ginekomastia)

Pada pria dewasa, hipogonadisme dapat mengubah karakteristik fisik maskulin tertentu dan merusak fungsi reproduksi normal. Tanda dan gejala mungkin termasuk:

  • Disfungsi ereksi

  • Infertilitas

  • Mengurangi pertumbuhan jenggot dan rambut tubuh

  • Penurunan massa otot

  • Perkembangan jaringan payudara (ginekomastia)

  • Kehilangan massa tulang (osteoporosis)

Baca juga: Waspada, Ini 9 Gejala Hipogonadisme pada Wanita

Hipogonadisme juga dapat menyebabkan perubahan mental dan emosional. Ketika testosteron menurun, beberapa pria mungkin mengalami gejala yang mirip dengan menopause pada wanita. Ini mungkin termasuk:

  • Kelelahan

  • Penurunan gairah seks

  • Kesulitan berkonsentrasi

  • Hot flashes

Faktor risiko untuk hipogonadisme meliputi:

  • Sindrom Kallmann

  • Testis yang tidak turun sebagai bayi

  • Infeksi gondong yang memengaruhi testis

  • Cedera pada testis

  • Tumor testis atau hipofisis

  • HIV / AIDS

  • Sindrom Klinefelter

  • Hemochromatosis

  • Kemoterapi atau terapi radiasi sebelumnya

  • Apnea tidur yang tidak diobati

  • Hipogonadisme bisa diwariskan. Jika salah satu dari faktor risiko ini ada dalam riwayat kesehatan keluarga, diskusikan ke dokter.

Bagaimana Mendiagnosis Hipogonadisme

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik di mana dokter akan mencatat apakah perkembangan seksual, seperti rambut kemaluan, massa otot, dan ukuran testis sesuai dengan usiamu. Dokter dapat menguji kadar testosteron dalam darah jika kamu memiliki salah satu tanda atau gejala hipogonadisme.

Deteksi dini pada anak laki-laki dapat membantu mencegah masalah dari keterlambatan pubertas. Diagnosis dan pengobatan dini pada pria menawarkan perlindungan yang lebih baik terhadap osteoporosis dan kondisi terkait lainnya.

Baca juga: Harus Tahu, Ini 3 Langkah Penanganan Sindrom Klinefelter

Dokter mendasarkan diagnosis hipogonadisme pada gejala dan hasil tes darah yang mengukur kadar testosteron. Karena kadar testosteron bervariasi dan umumnya tertinggi di pagi hari, tes darah biasanya dilakukan pada pagi hari, sebelum jam 10 pagi.

Jika tes memastikan kamu memiliki testosteron rendah, pengujian lebih lanjut dapat menentukan apakah penyebabnya adalah kelainan testis atau kelainan hipofisis. Berdasarkan tanda dan gejala tertentu, penelitian tambahan dapat menunjukkan penyebabnya. Studi-studi ini dapat meliputi:

  • Pengujian hormon

  • Analisis semen

  • Pencitraan hipofisis

  • Studi genetika

  • Biopsi testis

  • Tes testosteron juga memainkan peran penting dalam mengelola hipogonadisme. Ini membantu dokter menentukan dosis obat yang tepat, baik pada awalnya maupun dari waktu ke waktu.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai risiko hipogonadisme, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.