Orangtua Perlu Tahu, Anak Kekurangan Vitamin D Bisa Terkena Rakitis

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Orangtua Perlu Tahu, Anak Kekurangan Vitamin D Bisa Terkena Rakitis

Halodoc, Jakarta – Rakitis adalah kondisi pelunakan tulang yang terjadi pada anak yang sedang tumbuh. Itu terjadi ketika tulang tidak dapat mengambil cukup kalsium dan fosfor untuk membuat tulang yang keras dan sehat. Meskipun ada penyebab genetik dan metabolik rakitis, namun penyebab paling umum adalah kekurangan vitamin D. Ini juga disebut rakitis nutrisi.

Vitamin D adalah zat yang dibutuhkan tubuh untuk membantu menyerap kalsium dari usus dan mengatur berapa banyak kalsium, fosfor disimpan dalam tulang, dan berapa banyak yang dikeluarkan dari tubuh melalui urine oleh ginjal.

Vitamin D dapat diperoleh dengan memakan beberapa jenis ikan berlemak dan minyak ikan, namun juga dibuat di kulit sebagai respons terhadap sinar ultraviolet dari sinar matahari. Tapi, seseorang harus terkena sinar matahari dengan panjang gelombang yang tepat untuk jangka waktu yang cukup lama untuk membuat vitamin D yang cukup untuk kesehatan tulang.

Baca juga: Kenali Rakitis, Penyebab Gangguan Tumbuh Kembang Anak

Penggunaan tabir surya (yang, tentu saja, penting dalam mencegah kulit terbakar dan kanker kulit) tidak memungkinkan tubuh untuk membuat banyak vitamin D di kulit. Untuk alasan ini, di Amerika Serikat dan banyak negara industri, susu sapi (dan susu formula bayi) diperkaya dengan vitamin D tambahan. ASI sering kali sangat rendah vitamin D.

Gejala rakitis yang paling klasik adalah menekuk atau "membungkuk" pada tulang kaki. Ini terjadi karena stres berjalan pada tulang "lunak" yang tidak memiliki cukup mineral. Bayi yang merangkak, namun belum berjalan bisa mendapatkan pelebaran di atas pergelangan tangan karena alasan yang sama.

Dalam kasus yang lebih parah, seseorang dapat melihat pembengkakan pada ujung tulang rusuk. Kadang-kadang tingkat kalsium dalam darah bisa menjadi sangat rendah sehingga kejang dapat terjadi.

Seorang dokter dapat mendiagnosis rakitis dari kombinasi temuan pemeriksaan fisik, rontgen, dan tes darah yang dapat menunjukkan kadar fosfor yang rendah dan kalsium normal atau rendah dengan peningkatan kadar enzim yang disebut alkaline phosphatase. Dokter mungkin juga memeriksa kadar vitamin D. Terkadang tes darah lebih lanjut diperlukan untuk mendiagnosis bentuk rakitis lainnya.

Baca juga: Inilah Cara Mencegah dan Mengatasi Rakitis pada Balita

Risiko Rakitis pada Anak

Bayi yang disusui dan yang tidak diberi vitamin D ekstra berisiko paling tinggi. Risikonya bahkan lebih besar jika ibu bayi juga kekurangan vitamin D. Kekurangan vitamin D pada wanita usia subur cukup umum. Ini terjadi bahkan lebih sering pada orang-orang berkulit gelap dan orang-orang yang tidak terlalu banyak terkena sinar matahari.

Semua bayi yang disusui harus menerima 400 unit vitamin D internasional setiap hari. Ini dapat diperoleh dalam dosis standar tetes vitamin bayi (yang biasanya mengandung vitamin A, D, dan C). Ibu menyusui harus memastikan bahwa mereka mengonsumsi vitamin D sesuai dengan yang direkomendasikan oleh dokter.

Baca juga: Cara Mencegah Anak Terserang Rakitis

Suplemen kalsium juga dibutuhkan untuk menjaga kadar kalsium darah normal dan menyembuhkan tulang jika asupan kalsium tidak mencukupi. Jika pengobatan memadai, perubahan x-ray mulai sembuh dan alkali fosfatase darah menjadi normal dalam waktu sekitar 6 hingga 8 minggu. Jika membungkukkan kaki telah berkembang, mungkin perlu berbulan-bulan untuk diluruskan, namun biasanya membaik.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai rakitis dan bagaimana pemenuhan kebutuhan vitamin D yang disarankan, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.