• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • 5 Manfaat Ganja Medis dan Efek Sampingnya bagi Tubuh
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • 5 Manfaat Ganja Medis dan Efek Sampingnya bagi Tubuh

5 Manfaat Ganja Medis dan Efek Sampingnya bagi Tubuh

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli : 30 Juni 2022

“Selama 3000 tahun ganja telah digunakan untuk mengobati berbagai jenis penyakit, termasuk epilepsi. Pemakaiannya tidak boleh sembarangan karena gangguan mental jadi salah satu efek sampingnya.”

5 Manfaat Ganja Medis dan Efek Sampingnya bagi Tubuh5 Manfaat Ganja Medis dan Efek Sampingnya bagi Tubuh

Halodoc, Jakarta – Manfaat ganja medis untuk kesehatan menuai perdebatan. Pasalnya, ganja masih masuk daftar narkotika.

Di Indonesia, legalisasi ganja untuk medis mulai diperjuangkan. Beberapa pekan terakhir, para pejabat di DPR mulai membahas manfaat ganja untuk kebutuhan medis.

Faktanya, ganja memang punya banyak manfaat untuk kesehatan. Dua yang paling kentara adalah menurunkan tekanan darah dan meminimalisir peradangan. Dan berikut daftar manfaat ganja lainnya:

Manfaat Ganja Medis untuk Pengobatan

Ganja mengacu pada daun, bunga, batang, dan biji kering dari tanaman rami jenis Cannabis Sativa. Adapun, ganja mengandung dua jenis bahan kimia berbeda yakni Cannabidiol (CBD) dan Delta-9-tetrahydrocannabinol (THC).

Terkait manfaat ganja medis yang tengah dibahas, ada sejumlah penyakit yang bisa mengatasi sejumlah permasalahan tubuh, seperti:

1. Mengatasi Sakit Kronis

Ganja medis dapat mengobati nyeri kronis. Sakit yang barusan disebut adalah penyebab utama kecacatan yang menyasar lebih dari 25 juta orang dewasa di Amerika Serikat. 

Penelitian dalam jurnal The Health Effects of Cannabis and Cannabinoids, menemukan, ganja atau produk yang mengandung cannabinoid, efektif untuk menurunkan rasa nyeri kronis.

2. Mengatasi Masalah Kesehatan Mental

Ganja medis dapat mengobati masalah kesehatan mental. Selain itu, tanaman yang punya nama lain mariyuana ini juga bisa mengatasi depresi, bipolar dan stres.

Adapun, penggunaan ganja medis untuk masalah kesehatan yang disebutkan di atas, tak boleh berlebihan. Sebab, akan meningkatkan dampak lain bagi tubuh.

3. Memperlambat Pertumbuhan Sel Kanker

Ganja medis bisa memperlambat pertumbuhan sel kanker. Sebab, zat aktif yang terkandung dalam cannabinoid bekerja untuk mempersempit peluang sel kanker berkembang.

Namun, beberapa penelitian menyebutkan, tak ada garansi ganja bisa menghilangkan kanker layaknya operasi. Oleh karenanya, penelitiannya masih terus dikembangkan.

4. Memperbaiki Gejala Sklerosis Ganda

Penggunaan cannabinoid yang terdapat dalam ganja medis dalam jangka pendek dapat memperbaiki gejala kelainan motorik pengidap multiple sklerosis. Penyakit yang barusan disebut adalah penyakit yang memengaruhi otak, mata dan tulang belakang.

Saat sklerosis memuncak, sistem kekebalan tubuh menyerang lapisan lemak yang melindungi serabut saraf. Ini memicu penurunan koordinasi gerak tubuh sementara, bahkan permanen. Dan untuk itu, ganja medis bisa memperbaiki gejalanya.

5. Mengatasi Epilepsi

Ganja medis bisa mengatasi epilepsi. Dalam laporan Food and Drug Administration (FDA) pada Juni 2018, telah ada kesepakatan untuk menggunakan obat yang mengandung cannabinoid untuk mengobati dua jenis epilepsi langka yaitu sindrom Lennox-Gastaut dan Sindrom Dravet.

Penelitian lain pada 2017 menemukan penggunaan CBD juga dapat menurunkan intensitas kejang pada anak dengan gangguan sindrom Dravet. Angka yang dihasilkan lebih tinggi dibandingkan dengan penggunaan plasebo untuk mengatasi gangguan sindrom yang disebutkan barusan.

Durasi kejang yang terjadi pada pengidap sindrom dravet berlangsung lama. Kondisi ini dapat terjadi secara berulang dan berpotensi mematikan. Faktanya, 1 dari 5 anak dengan sindrom Dravet tidak bisa mencapai usia 20 tahun.

Bahaya Ganja bagi Kesehatan Tubuh

Penggunaan ganja berlebih dapat memicu bahaya bagi tubuh. Adapun, efek samping penggunaannya meliputi:

1. Masalah Kesehatan Mental

Penggunaan ganja dalam intensitas harian dapat menimbulkan gejala bipolar dan gangguan mental. Efek dari ganja ini memicu munculnya pikiran untuk bunuh diri dan meningkatkan risiko depresi.

2. Kanker Testis

Penelitian yang dilakukan National Academies of Sciences menemukan beberapa bukti yang menunjukkan peningkatan risiko kanker testis. Meski, penyebaran subtipe seminoma yang tumbuh dan menyebar lebih lambat namun jadi menjadi pemicunya.

3. Penyakit Pernapasan

Mengisap ganja layaknya merokok meningkatkan risiko batuk kronis. Namun, belum ada penelitian resmi yang mendeklarasikan ganja dapat meningkatkan risiko penyakit paru obstruktif kronis (PPOK) atau asma.

Itulah beberapa manfaat ganja medis beserta efek sampingnya. Jika ada yang ingin kamu ketahui soal ganja atau gangguan kesehatan, tanya dokter segera lewat aplikasi Halodoc.

Kamu juga bisa mendapatkan informasi lain seputar kesehatan, gaya hidup dan pola hidup sehat lainnya dengan download Halodoc sekarang juga!

Referensi:
Medical News Today. Diakses pada 2022. Marijuana (cannabis): Good or bad?
Detik Health. Diakses pada 2022. Soal Legalisasi Ganja Medis, Malaysia Sudah Selangkah Lebih Maju.
National Institute on Drugs Abuse. Diakses pada 2022. Cannabis (Marijuana).
National Academies of Sciences, Engineering, and Medicine. Diakses pada 2022. THE HEALTH EFFECTS OF CANNABIS AND CANNABINOIDS.