• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • 7 Jenis Pemanasan yang Baik Dilakukan sebelum Berolahraga

7 Jenis Pemanasan yang Baik Dilakukan sebelum Berolahraga

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
undefined

Halodoc, Jakarta - Seperti yang sudah diketahui bersama, pemanasan sebelum berolahraga memiliki banyak manfaat, salah satunya adalah mencegah terjadinya cedera. Bukan itu saja, pemanasan juga dapat meningkatkan suhu tubuh, aliran darah dan denyut jantung, serta mengurangi kram dan pegal otot saat berolahraga. Pemanasan sebaiknya dilakukan dalam intensitas yang ringan hingga sedang, dan tidak terlalu berat.

Pemanasan disarankan hanya dilakukan selama 5‒10 menit saja, dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan tubuh. Apa saja jenis-jenis pemanasan yang umum dilakukan sebelum berolahraga? Berikut ini beberapa di antaranya:

Baca juga: 6 Pilihan Olahraga Selama Social Distancing

1.Pemanasan Pasif

Jenis pemanasan yang pertama adalah pasif, yang dilakukan bersama dengan pasangan. Pemanasan ini dilakukan dengan cara berdiri dengan pinggang menyandar ke tembok. Kemudian, pasangan akan mengangkat kaki dan meregangkan hamstring. Pemanasan yang satu ini bermanfaat untuk mengurangi kejang otot, kelelahan otot, serta rasa nyeri setelah berolahraga.

2.Pemanasan Dinamis

Jenis pemanasan selanjutnya adalah dinamis. Pemanasan ini dilakukan dengan melibatkan pengendalian tangan dan kaki secara perlahan. Saat melakukannya, bagian tubuh akan bergerak dan meningkatkan kecepatan secara perlahan. Peningkatan kecepatan dapat dilakukan secara bertahap atau bersamaan.

3.Pemanasan Statis

Pemanasan statis dilakukan dari ujung kepala hingga kaki tanpa melibatkan banyak gerakan. Contoh gerakannya sendiri seperti melakukan peregangan pada kaki dan lutut, misalnya saat ingin berolahraga di masa sekolah. Setiap posisi peregangan, tahan selama 30 detik. Gerakan-gerakan pada pemanasan statis cenderung ringan dan tidak menyakitkan.

Baca juga: Gerakan Olahraga untuk Bentuk Tubuh Ideal

4.Pemanasan Aktif Terisolasi

Pemanasan aktif terisolasi adalah pemanasan yang biasanya dilakukan oleh para atlet, pelatih, dan terapis pijat. Salah contoh gerakannya adalah dengan menghempaskan kaki ke atas, lalu tahan pada posisi tersebut selama beberapa detik. Pemanasan ini bermanfaat untuk melatih otot dalam tubuh.

5.Pemanasan Balistik

Pemanasan balistik dilakukan dengan mendorong bagian tubuh melewati batas pergerakan normal. Tujuannya adalah membuat otot lebih meregang dengan refleks, sehingga jarak pergerakan dapat meningkat. Namun kamu perlu berhati-hati, karena jenis pemanasan yang satu ini dapat memicu terjadinya cedera. Pemanasan ini sebaiknya hanya dilakukan oleh profesional atau atlet.

6.Pemanasan Isometrik

Pemanasan isometrik merupakan peregangan otot yang dilakukan dengan menahan posisi gerakan selama beberapa waktu. Pemanasan yang satu ini dapat dilakukan bersama pasangan, dan minta pasangan untuk membantu menahan kaki yang sudah diangkat tinggi ke atas. Kemudian, hal yang kamu harus lakukan adalah berusaha menekannya ke arah yang berlawanan. Pemanasan ini aman dan efektif dilakukan guna meningkatkan jarak pergerakan sendi, serta memperkuat tendon dan ligamen.

7.Propriosepsi Neuromuscular

Jenis yang terakhir adalah propriosepsi neuromuscular. Pemanasan ini adalah gabungan dari pemanasan isometrik, statis, dan pasif. Dilakukan secara bersamaan agar seseorang dapat mencapai tingkat kelenturan yang tinggi. Pemanasan propriosepsi neuromuscular ini merupakan bentuk latihan kelenturan atau fleksibilitas yang akan memicu meningkatnya kekuatan otot. 

Baca juga: 6 Gerakan Olahraga ala Gym yang Bisa Dilakukan di Rumah

Itulah jenis-jenis pemanasan yang dilakukan sebelum berolahraga. Jika kamu mengalami cedera atau masalah kesehatan lain saat melakukannya, silahkan diskusikan hal tersebut dokter di aplikasi Halodoc, ya.

Referensi:
Live Strong. Diakses pada 2020. 7 Types of Stretching Exercises.
Healthline. Diakses pada 2020. 6 Warmup Exercises to Help Boost Your Workout.