• Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Hati-Hati, Ini 6 Penyakit yang Sering Salah Diagnosis
  • Beranda
  • /
  • Artikel
  • /
  • Hati-Hati, Ini 6 Penyakit yang Sering Salah Diagnosis

Hati-Hati, Ini 6 Penyakit yang Sering Salah Diagnosis

3 menit
Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim : 09 September 2022

“Terkadang dokter mengalami kesulitan dalam mengidentifikasi dan kondisi tertentu, sehingga salah mendiagnosa penyakit. Beberapa penyakit yang sering salah diagnosa yaitu kanker, stroke, serta serangan jantung.”

Hati-Hati, Ini 6 Penyakit yang Sering Salah DiagnosisHati-Hati, Ini 6 Penyakit yang Sering Salah Diagnosis

Halodoc, Jakarta – Ketika kamu mengalami rasa sakit yang mencurigakan, masalah pencernaan, atau gejala lain yang tidak dapat dijelaskan, tentu kamu akan segera mengunjungi dokter. Dari situ kamu berharap dokter menemukan penyebabnya dan memberikan pengobatan yang tepat.

Mungkin kamu pernah mendengar tentang dokter yang salah mendiagnosis pasiennya. Atau, kamu mungkin pernah mengalaminya sendiri? Sangat disayangkan itu bisa terjadi.  Namun terkadang, dokter mengalami kesulitan dalam mengidentifikasi dan kondisi tertentu. 

Penyakit yang Sering Salah Diagnosa

Perlu diwaspadai, berikut ini beberapa penyakit yang sering salah diagnosa oleh dokter:

1. Kanker

Kanker adalah penyakit yang sering salah diagnosa. Terlebih dunia medis memiliki beberapa jenis kanker. Itulah sebabnya penting bagi dokter untuk memiliki riwayat medis lengkap pasien, waktu yang cukup untuk mengevaluasi pasien, dan informasi lengkap tentang gejala dan pengobatan.

Semakin banyak informasi yang diketahui dokter tentang kamu, maka semakin akurat diagnosanya. Sebagai pasien, tidak ada salahnya untuk meminta beberapa tes sampai kamu merasa yakin tidak ada kemungkinan penyakit lain.

2. Serangan Jantung

Serangan jantung bisa sulit untuk didiagnosa, karena banyak yang tidak menunjukkan tanda-tanda umum yang cenderung berhubungan dengan serangan jantung, seperti nyeri dada. Gejala dapat bervariasi berdasarkan usia, sehingga orang yang lebih tua akan merasakan nyeri dada yang hebat dan membingungkan, dan sering dianggap sebagai gangguan pencernaan. Wanita juga berisiko tinggi mengalami salah diagnosa, karena gejalanya sering dikaitkan dengan kelelahan atau malaise. 

3. Depresi

Depresi merupakan kondisi yang memiliki gejala yang mirip dengan penyakit mental lainnya. Seperti, kecemasan, PTSD (post traumatic stress disorder), dan gangguan bipolar. Sebab itulah, kondisi kesehatan mental ini bisa sangat sulit bagi dokter untuk membuat diagnosa yang tepat.

Gejala umum depresi yaitu perasaan sangat sedih, gugup, dan mudah tersinggung. Sementara itu, diagnosa harus ditentukan dengan melakukan pemeriksaan riwayat lengkap dan memiliki akses ke riwayat medis pasien. Hal tersebut untuk menentukan kemungkinan faktor risiko.

4. Penyakit Celiac

Penyakit celiac merupakan penyakit yang tidak dicirikan. Artinya, gejalanya bervariasi pada setiap orang, tidak hanya dalam jenis tapi juga dalam jumlah. Mungkin ada orang yang merasa kesulitan menjalani hidup, mencoba mencari cara untuk mengatasi gejala. Sementara, beberapa pengidap lainnya menjalani hidup tanpa mengetahui bahwa ada sesuatu yang salah pada kesehatannya. 

Salah diagnosis yang paling umum untuk penyakit celiac adalah sindrom iritasi usus besar. Jika kamu telah didiagnosa dengan sindrom iritasi usus besar dan tidak yakin 100 persen bahwa mengidap penyakit tersebut, sebaiknya tanyakan kepada dokter apakah ada kemungkinan penyakit lainnya.

5. Stroke

Orang berusia muda yang mengidap stroke seringkali mendapat salah diagnosa, dan dikira mengalami vertigo, migrain, atau mabuk. Perlu diwaspadai, penyakit stroke tidak memandang umur, segala usia dapat mengidap penyakit ini. Gejalanya berupa:

  • kesulitan melihat
  • berada dalam keadaan bingung
  • sakit kepala hebat
  • kelumpuhan wajah
  • kesulitan berjalan atau berbicara.

Jika kamu mengalami salah satu gejala stroke yang disebutkan di atas, sebaiknya segera kunjungi dokter.

6. Penyakit Lyme

Penyakit lyme terjadi pada manusia ketika mereka digigit kutu. Sebab, serangga tersebut dapat menularkan infeksi bakteri. Dalam situasi seperti ini, penting untuk segera memberitahu dokter tentang lingkungan sekitar kamu. Karena, itu cenderung menjadi faktor kritis, terkadang menjadi penyebab penyakit. 

Paparan lingkungan di mana kutu berada adalah petunjung utama untuk menentukan apakah ada penyakit lyme. Sebaiknya berikan informasi kondisi kamu sebanyak mungkin pada dokter untuk membantu menentukan diagnosa yang tepat. 

Itulah yang perlu diketahui tentang penyakit yang sering mengalami salah diagnosa. Jika kamu mengalami penyakit tertentu tapi tidak kunjung sembuh meski telah diobati, jangan ragu untuk meminta tes menyeluruh pada dokter. Kamu bisa membuat janji medis di rumah sakit pilihan melalui aplikasi Halodoc. Yuk, download aplikasi Halodoc sekarang juga!

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. These Are the Most Commonly Misdiagnosed Ailments
Village Emergency Center. Diakses pada 2022. MOST MISDIAGNOSED DISEASES
WebMD. Diakses pada 2022. Conditions That Are Hard to Diagnose