• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Kapan Penanganan Kista Pilonidal dengan Prosedur Operasi?

Kapan Penanganan Kista Pilonidal dengan Prosedur Operasi?

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani

Halodoc, Jakarta - Kista pilonidal merupakan kantong abnormal di kulit yang biasanya berisi rambut dan sisa-sisa kulit. Kista pilonidal hampir selalu terletak di dekat tulang ekor di bagian atas celah bokong. Kista pilonidal biasanya terjadi ketika rambut menusuk kulit dan kemudian tertanam. 

Jika kista pilonidal terinfeksi, abses yang dihasilkan sering kali sangat menyakitkan. Kista dapat dikeringkan melalui sayatan kecil atau diangkat dengan operasi. Kista ini paling sering terjadi pada pria muda, dan masalah ini memiliki kecenderungan untuk kambuh. Orang yang duduk dalam waktu lama, seperti pengemudi truk, berisiko lebih tinggi mengalami kista pilonidal. 

Baca juga: Cara Mengobati Kista Pilonidal yang Perlu Diketahui

Waktu yang Tepat untuk Tindakan Operasi

Jika kamu mengalami tanda atau gejala kista pilonida, itulah saatnya kamu membicarakannya pada dokter melalui aplikasi Halodoc. Dokter dapat mendiagnosis kondisi tersebut dengan memeriksa lesi. Ketika terinfeksi, kista pilonidal menjadi massa bengkak (abses). Tanda dan gejala kista pilonidal meliputi:

  • Rasa sakit.
  • Kemerahan pada kulit.
  • Drainase nanah atau darah dari lubang di kulit.
  • Bau busuk dari pengeringan nanah.

Perawatan awal untuk kista pilonida termasuk mandi sitz, kompres hangat, dan antibiotik. Namun, jika infeksinya cukup parah, mungkin perlu tindakan operasi. Dua prosedur bedah yang digunakan untuk mengobati kista pilonidal meliputi:

  • Sayatan dan drainase. Selama prosedur ini, dokter akan membuat luka dan mengeringkan kista. 
  • Kistektomi. Selama prosedur ini, dokter akan mengangkat seluruh kista dan jaringan di sekitarnya. 

Setelah operasi, dokter dapat memilih untuk:

  • Membiarkan luka terbuka. Dalam pilihan ini, luka bedah dibiarkan terbuka dan dikemas dengan berpakaian untuk memungkinnya sembuh dari dalam ke luar. Proses ini menghasilkan waktu penyembuhan yang lebih lama, tetapi biasanya risiko yang lebih rendah dari infeksi kista pilonidal berulang. 
  • Tutup luka dengan jahitan. Sementara waktu penyembuhan lebih pendek dengan pilihan ini, ada risiko lebih besar untuk kambuh. Ahli bedah membuat sayatan ke sisi celah bokong, di mana penyembuhan sangat sulit. 

Baca juga: Apakah Kista Pilonidal Dapat Kambuh Kembali setelah Sembuh?

Perawatan luka sangat penting dilakukan setelah operasi. Dokter atau perawat akan memberikan arahan rinci mengenai cara mengganti perban atau pembalut dalam proses penyembuhan dan kapan harus menghubungi dokter lagi. Kamu juga mungkin perlu mencukur di sekitar lokasi bedah untuk mencegah rambut memasuki luka. 

Setelah Operasi Kista Pilonidal Dilakukan

Kistektomi pilonidal merupakan pembedahan untuk menghilangkan kista secara menyeluruh, bersama dengan saluran sinus pilonidal. Meskipun prosedur ini lebih kompleks dari pada sayatan dan drainase, prosedur ini juga cenderung berhasil. 

Hal yang terpenting untuk dilakukan adalah pengidap harus mengikuti instruksi dokter sebelum menjalani kistektomi. Kamu mungkin disarankan untuk berhenti merokok dan berhenti minum obat-obatan tertentu untuk jangka waktu tertentu. 

Operasi kista pilonidal dilakukan dengan anestesi umum dan merupakan prosedur bedah rawat jalan. Operasi ini membutuhkan waktu sekitar 45 menit untuk dilakukan. Kamu mungkin dapat pulang beberapa jam setelah prosedur operasi dilakukan. 

Lama waktu yang dibutuhkan untuk pulih seutuhnya tergantung pada bagaimana operasi berjalan dan bagaimana jahitan dilakukan. Umumnya mungkin diperlukan satu hingga tiga bulan untuk sepenuhnya pulih. Kebanyakan orang dapat melanjutkan aktivitas rutin saat dua hingga empat minggu setelah operasi. 

Baca juga: Menjaga Berat Badan Bisa Cegah Kista Pilonidal

Sayangnya, kista pilonidal dapat kambuh setelah operasi. Peluang kekambuhan dapat terjadi sebesar 30 persen. Kista dapat kembali karena area tersebut terinfeksi lagi atau rambut tumbuh di dekat bekas luka sayatan. Orang yang mengalami kista pilonidal berulang seringkali mengalami luka kronis dan mengeringkan sinus. Beberapa cara untuk mencegah kekambuhan yaitu:

  • Ikuti instruksi pasca operasi dengan hati-hati.
  • Jaga kebersihan area.
  • Cukur area tersebut atau gunakan produk hair removal setiap dua hingga tiga minggu.

Referensi : 
Healthline. Diakses pada 2020. Pilonidal Cyst Surgery, Recovery, and Recurrence.
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Pilonidal cyst.