Batu Empedu Vs Batu Ginjal, Mana yang Lebih Berbahaya?

Batu Empedu Vs Batu Ginjal, Mana yang Lebih Berbahaya?

Halodoc, Jakarta – Batu empedu dan batu ginjal, pada dasarnya, adalah penumpukan bahan tertentu di organ masing-masing. Rasa sakit terjadi ketika penumpukan menghalangi organ untuk berfungsi secara normal. Dalam kedua kasus tersebut, batu-batu tersebut perlu dihilangkan.

Pekerjaan kantong empedu adalah menyimpan empedu yang diproduksi oleh hati dan membantu pencernaan. Batu empedu adalah benjolan keras yang terbentuk di saluran empedu atau kantong empedu.

Empedu terdiri dari kolesterol, air, lemak, protein, garam empedu, dan bilirubin, yang merupakan pigmen kuning-cokelat. Batu empedu terbentuk ketika empedu mengandung terlalu banyak kolesterol atau bilirubin.

Obesitas, diet tinggi kolesterol, dan lemak dapat menyebabkan pembentukan batu empedu. Sebagian besar perempuan lebih cenderung mengembangkan batu empedu.

Baca juga: Ini Bedanya Batu Empedu dan Batu Ginjal

Batu empedu bisa asimtomatik. Banyak orang memilikinya dan tidak mengetahuinya. Di lain waktu dapat menyebabkan serangan kantong empedu. Nyeri dan komplikasi lain terjadi jika batu empedu menyumbat saluran, menyebabkan infeksi. Dalam kasus ini, batu empedu perlu dihilangkan.

Seperti batu ginjal, batu empedu dapat dihilangkan tanpa mengeluarkan kantong empedu itu sendiri. Kantung empedu sering direkomendasikan untuk dihilangkan karena kemungkinan besar kamu akan menghasilkan lebih banyak batu.

Batu Ginjal Lebih Berbahaya?

Ginjal menyaring darah yang kemudian diubah menjadi urine. Batu ginjal terjadi ketika deposit mineral menumpuk di ginjal. Biasanya, hasil dari asupan cairan yang tidak mencukupi. Tanpa cairan yang cukup dalam sistem, ginjal tidak akan dapat memproses penumpukan mineral secara efisien dan batu akan mulai terbentuk.

Penyebab lain dari pembentukan batu ginjal termasuk obesitas, keturunan, diet, usia, dan suplemen kalsium, antara lain. Laki-laki lebih mungkin mengembangkan batu ginjal daripada perempuan.

Seperti halnya batu empedu, batu ginjal bisa asimtomatik. Rasa sakit dimulai ketika batu ginjal tumbuh cukup besar untuk memblokir ureter dan tidak dapat melewati secara alami. Sebagian besar waktu dengan asupan cairan yang cukup, sistem tubuh dapat melewati batu ginjal secara alami. Jika batu terlalu besar, komplikasi medis lainnya muncul, sehingga kamu perlu menjalani operasi yang dikenal sebagai lithotripsy untuk menghilangkan batu.

Baca juga: Begini Metode untuk Menangani Kasus Batu Empedu

Gejala Batu Empedu dan Batu Ginjal

Meskipun batu empedu dan batu ginjal memengaruhi organ yang berbeda, gejalanya serupa. Keduanya dapat menyebabkan kamu merasa:

  1. Mual

  2. Berkeringat

  3. Gelisah

  4. Panas

  5. Dingin

  6. Nyeri di bawah tulang rusuk

  7. Rasa sakit di antara tulang belikat

Perbedaan antara keduanya:

  1. Nyeri batu ginjal bisa datang dalam gelombang, bukannya konstan

  2. Batu ginjal dapat menyebabkan darah dalam urine

  3. Batu empedu dapat menyebabkan penyakit kuning atau kulit dan bagian mata yang menguning

Batu ginjal diobati dengan obat pengontrol rasa sakit, lithotripsy, menginduksi poliuria, dan pembedahan. Batu empedu dirawat dengan kolesistektomi, asam ursodeoksikolat, ERCP, dan lithotripsy. Pengangkatan batu empedu secara bedah tidak menyebabkan perubahan besar dalam proses pencernaan.

Baca juga: 7 Gejala Batu Empedu yang Diabaikan

Batu ginjal dapat dicegah dengan minum lebih banyak air dan menghindari makanan dengan kandungan oksalat tinggi. Batu empedu dapat dicegah dengan mengendalikan berat badan, makan sehat (hindari lemak jenuh, gula, karbohidrat) dan berolahraga.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai perbedaan batu empedu dan batu ginjal serta mana yang lebih bahaya, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.