Benarkah Mr P yang Tidak Disunat Bisa Alami Balanitis?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Benarkah Mr P yang Tidak Disunat Bisa Alami Balanitis?

Halodoc, Jakarta – Balanitis adalah peradangan kelenjar atau kepala pada Mr P, karena infeksi atau penyebab lain. Penyakit ini bisa terasa tidak nyaman dan kadang menyakitkan, tetapi biasanya tidak serius. 

Pada pria yang tidak disunat, area ini ditutupi oleh lipatan kulit yang dikenal sebagai kulup, atau kulit khatan. Balanitis dapat terjadi pada laki-laki yang disunat dan yang tidak disunat, meskipun itu lebih sering terjadi pada pria yang tidak disunat. Anak laki-laki umumnya terpengaruh hanya jika mereka memiliki kulup yang sangat ketat, sehingga sulit untuk ditarik kembali.

Baca juga: Inilah 4 yang Meningkatkan Risiko Candidiasis

Berbagai infeksi dan kondisi kulit dapat menyebabkan balanitis. Ini termasuk:

  1. Infeksi dengan ragi (Candida) atau bakteri yang hidup di kulit (penyebab paling umum)

  2. Infeksi menular seksual, seperti herpes simpleks

  3. Iritasi kulit oleh sabun, deterjen, atau jeli spermisida

  4. Kondisi kulit jinak (non-kanker), seperti psoriasis

  5. Beberapa jenis kanker kulit (sangat jarang)

Sementara pria manapun dapat mengembangkan balanitis, kondisi ini paling mungkin terjadi pada pria yang memiliki kulup ketat yang sulit untuk ditarik kembali, atau yang memiliki kebersihan yang buruk. 

Diabetes dapat membuat balanitis lebih mungkin, terutama jika gula darah tidak terkontrol dengan baik. Gula darah tinggi menyebabkan peningkatan kadar gula dalam urin. Air seni yang kaya gula yang menetes ke kelenjar dan di bawah kulit khatan memberikan lingkungan yang ramah untuk ragi dan bakteri. Juga, orang dengan diabetes yang tidak terkontrol memiliki kesulitan melawan infeksi.

Baca juga: Mr. P Bau? Mungkin 4 Hal Ini Sebabnya

Ketika balanitis terus berulang, mungkin disebabkan oleh infeksi ragi yang ditularkan bolak-balik antara pasangan selama kontak seksual. Gejalanya meliputi:

  1. Ruam merah dan meradang di kepala dan batang penis atau di bawah kulit khatan

  2. Gatal atau terbakar di daerah yang terkena

  3. Kotoran putih, gumpal atau kekuningan dari kulit yang terkena atau dari bawah kulup

Dokter biasanya dapat mengenali balanitis dengan segera. Kadang-kadang, usapan atau gesekan kulit dapat diperiksa di bawah mikroskop, atau dapat dikirim ke laboratorium untuk pengujian lebih lanjut untuk mengonfirmasi diagnosis.

Pria yang tidak disunat harus mempraktikkan kebersihan yang baik, termasuk mencabut sepenuhnya kulup selama mandi. Pengidap diabetes dapat membantu mencegah balanitis dengan mengontrol gula darah secara hati-hati.

Bagaimana Perawatan Balanitis?

Perawatan tergantung pada penyebabnya. Jika masalah disebabkan oleh infeksi jamur, pengidapnya akan disarankan untuk menggunakan krim antijamur. Clotrimazole (Lotrimin, Mycelex) adalah obat bebas yang sangat efektif, yang juga digunakan untuk mengobati infeksi jamur Miss V. 

Oleskan ke daerah yang terkena dua atau tiga kali sehari selama 10 hari. Dokter juga dapat merekomendasikan perawatan antijamur, baik dalam bentuk krim maupun pil. Jika kamu memiliki infeksi dengan bakteri kulit, kamu akan diminta untuk menggunakan krim antibiotik, dan untuk memastikan kamu membersihkan area tersebut secara menyeluruh. Terkadang pil antibiotik mungkin diperlukan.

Baca juga: Mr. P Terasa Sakit, Mungkin Saja Terkena 7 Penyakit Ini

Ketika kulit meradang, tetapi tidak terinfeksi, kamu akan disarankan untuk menjaga daerah itu bersih dan kering dan untuk menghindari sabun atau lotion kulit yang dapat memperburuk kondisi tersebut. 

Terkadang krim kortison dapat membantu memperbaiki masalah dengan lebih cepat. Namun, kortison dapat memperburuk infeksi tertentu, jadi yang terbaik adalah menghindari jenis obat ini kecuali jika diresepkan oleh dokter.

Setelah pengobatan yang efektif dimulai, kamu biasanya tidak perlu menghindari seks, meskipun kontak seksual dapat merusak atau mengobarkan area yang terkena. Jarang, kontak seksual dapat menularkan infeksi bolak-balik di antara pasangan. 

Jika ini terjadi, kedua pasangan mungkin memerlukan pengobatan pada saat yang sama untuk mencegah episode lebih lanjut. Pada pria yang tidak disunat, sunat seringkali mencegah infeksi berulang, terutama pada pria yang memiliki kulup yang kencang dan sulit ditarik.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai komplikasi berbahaya dari balanitis, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.