Cedera Kepala Bisa Picu Abses Otak, Ini Alasannya

Cedera Kepala Bisa Picu Abses Otak, Ini Alasannya

Halodoc, Jakarta –  Abses otak adalah pembengkakan berisi nanah di otak. Biasanya terjadi ketika bakteri atau jamur memasuki jaringan otak setelah infeksi atau cedera kepala parah. Abses otak dapat mengancam jiwa dan harus didiagnosis dan diobati sesegera mungkin. 

Gejala Abses Otak Bisa Berkembang Cepat atau Lambat

  1. Sakit kepala 

Yang sering parah, terletak di satu bagian kepala dan tidak dapat dihilangkan dengan obat penghilang rasa sakit

  1. Perubahan kondisi mental 

Seperti kebingungan atau lekas marah

  1. Masalah dengan fungsi saraf 

Seperti kelemahan otot, bicara cadel atau kelumpuhan pada satu sisi tubuh

  1. Suhu tinggi

  2. Kejang 

  3. Merasa sakit

  4. Leher kaku

  5. Perubahan penglihatan 

Seperti mata mengabur penglihatan ganda (karena abses memberi tekanan pada saraf optik)

Baca juga: Jaga Kesehatan Otak, Ini Bedanya Radang Otak dan Abses Otak

Ada tiga cara utama abses otak dapat berkembang, yakni :

  1. Infeksi di bagian lain dari tengkorak, seperti infeksi telinga, sinusitis atau abses gigi, yang dapat menyebar langsung ke otak

  2. Infeksi di bagian lain tubuh, misalnya infeksi yang menyebabkan pneumonia menyebar ke otak melalui darah

  3. Trauma, seperti cedera kepala parah yang membuka tengkorak, memungkinkan bakteri atau jamur masuk ke otak

Abses otak dianggap sebagai darurat medis. Pembengkakan yang disebabkan oleh abses dapat mengganggu pasokan darah dan oksigen ke otak. Ada juga risiko pecahnya abses (pecah). Jika tidak diobati, abses otak dapat menyebabkan kerusakan otak permanen dan bisa berakibat fatal.

Abses otak biasanya diobati dengan kombinasi:

  1. Obat-obatan 

Baik antibiotik atau antijamur

  1. Pembedahan 

Mengeringkan nanah melalui lubang di tengkorak (aspirasi sederhana) atau membuka tengkorak dan menghilangkan abses seluruhnya (kraniotomi)

  1. Perawatan dengan antibiotik sering dimulai sebelum diagnosis dikonfirmasi, untuk mengurangi risiko komplikasi.

Komplikasi abses otak dapat meliputi:

  1. Abses yang berulang 

Cari nasihat medis segera jika kamu berpikir ada kemungkinan kecil abses telah kembali. Sejatinya ini lebih sering terjadi pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau penyakit jantung sianosis.

  1. Kerusakan otak 

Kerusakan otak ringan sampai sedang sering membaik seiring berjalannya waktu tetapi kerusakan otak yang parah kemungkinan permanen; kerusakan otak lebih berisiko jika diagnosis dan pengobatan ditunda.

Baca juga: Mengidap Radang Otak, Apakah Berbahaya?

  1. Epilepsi 

Di mana seseorang mengalami kejang berulang (cocok)

  1. Meningitis 

Infeksi yang mengancam jiwa dari selaput pelindung di sekitar otak, yang membutuhkan perawatan segera, ini lebih sering terjadi pada anak-anak.

Trauma langsung pada tengkorak juga dapat menyebabkan abses otak dan dianggap bertanggung jawab.

Penyebab paling umum dilaporkan termasuk:

  • Fraktur tengkorak yang disebabkan oleh cedera tembus ke kepala

  • Luka tembak atau pecahan peluru

Dalam kasus yang jarang terjadi, abses otak dapat berkembang sebagai komplikasi bedah saraf. Abses otak dapat terjadi akibat infeksi langsung atau ketika infeksi menyebar dari bagian tubuh lain.

Aliran darah membawa infeksi yang ditularkan melalui darah dari bagian lain tubuh.  Biasanya, penghalang darah-otak menghentikan infeksi memasuki otak, tapi kadang-kadang infeksi dapat melewati penghalang dan menginfeksi otak. Bagaimana atau mengapa ini terjadi masih belum jelas.

Baca juga: Ketahui Tanda Mengidap Radang Otak

Sumber paling umum dari infeksi yang ditularkan melalui darah yang menyebabkan abses otak adalah:

  1. Penyakit jantung sianotik, di mana cacat jantung yang terjadi sejak lahir menyebabkan kadar oksigen darah rendah.

  2. Pneumonia dan infeksi dan kondisi paru-paru lainnya.

  3. Bronkiektasis, pelebaran permanen, atau dilatasi, dari bronkus, saluran udara besar yang dimulai di bagian bawah trakea dan bercabang ke paru-paru. Ini dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan berulang, serta penyakit serius lainnya.

  4. Peritonitis, atau radang sel-sel jaringan yang melapisi dinding bagian dalam perut dan panggul dan infeksi perut lainnya.

  5. Sistitis, radang kandung kemih, dan infeksi lainnya yang terletak di panggul.

  6. Bakterial endocarditis, infeksi jaringan jantung.

Kalau kamu punya masalah kesehatan, segera periksakan langsung di rumah sakit yang direkomendasikan Halodoc di sini. Penanganan tepat dapat meminimalisir risiko kesehatan jangka panjang. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Yuk, download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store.