Ini 6 Cara Menjaga Kesehatan Reproduksi Pria

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Ini 6 Cara Menjaga Kesehatan Reproduksi Pria

Halodoc, Jakarta - Sistem reproduksi pria adalah salah satu bagian terpenting dari tubuh. Maka dari itu, sangat penting untuk menjaga kesehatan bagian tersebut, terutama untuk seseorang yang ingin memiliki keturunan. Namun, banyak pria cenderung mengabaikan kesehatan reproduksinya, sehingga menyebabkan berbagai macam komplikasi dan penyakit.

Organ dari reproduksi pria terbagi menjadi dua bagian, yaitu organ internal dan eksternal. Organ tersebut telah dimiliki pria ketika lahir, tetapi kemampuan untuk melakukan reproduksi dapat berguna ketika masa remaja. Ketika hal tersebut terjadi, organ tersebut telah dapat menghasilkan air mani yang mengandung sperma dan dapat digunakan untuk pembuahan.

Beberapa hal yang dapat memengaruhi kesehatan reproduksi yang baik bergantung pada diet, gaya hidup, kondisi medis, aktivitas harian yang dilakukan, dan banyak faktor lainnya. Berikut adalah beberapa cara yang dapat kamu lakukan untuk menjaga kesehatan dari bagian reproduksi pria:

  1. Mempertahankan Gaya Hidup Sehat

Salah satu hal yang dapat kamu lakukan untuk menjaga bagian reproduksi pria tetap sehat adalah dengan mempertahankan gaya hidup sehat, seperti melakukan diet yang sehat dan berolahraga secara teratur. Dengan mengonsumsi makanan yang kaya gizi, nutrisi, dan rendah lemak dapat berdampak baik pada tubuh yang juga memengaruhi bagian reproduksi kamu. Selain itu, aktivitas fisik yang teratur juga dapat memastikan sistem reproduksi tetap bugar.

Baca Juga: Puasa Bermanfaat pada Kesehatan Reproduksi Pria

  1. Menjaga Kebersihan dengan Baik

Hal lain yang dapat kamu lakukan agar alat reproduksi kamu tidak terserang penyakit adalah dengan selalu menjaga kebersihan dengan baik. Cucilah alat kelamin kamu secara teratur untuk mencegah terjadinya penumpukan kotoran dan kuman di alat kelamin yang berpotensi menyebabkan infeksi. Selain itu, pastikan juga mengenakan pakaian dalam yang bersih dengan sering menggantinya apabila dirasa aktivitas yang dilakukan banyak mengeluarkan keringat.

  1. Berhenti Merokok

Kebanyakan ahli medis akan setuju bahwa merokok dapat menjadi faktor utama yang menjadi penyebab disfungsi seksual pada pria. Disebutkan juga bahwa kebanyakan pria yang mengidap disfungsi ereksi adalah seorang perokok. Seseorang yang merokok dapat mengalami sumbatan pada arteri kecil yang memberi makan darah ke Mr P, sehingga sulit untuk ereksi selama hubungan intim. Berhenti merokok merupakan hal yang sangat penting untuk menjaga kesehatan reproduksi yang baik.

Baca Juga: Libido Dapat Pengaruhi Kesehatan Reproduksi

  1. Membatasi Konsumsi Alkohol

Bagian reproduksi seseorang dapat terpengaruh ketika orang tersebut mengonsumsi alkohol. Seseorang yang meminum alkohol secara berlebihan dapat menyebabkan penurunan produksi testosteron, impotensi, dan penurunan produksi sperma. Jika kamu ingin mengonsumsi minuman beralkohol, minumlah hanya dalam jumlah sedang.

  1. Bicaralah dengan Dokter Tentang Obat yang Dikonsumsi

Kamu dapat menjaga kesehatan bagian reproduksi kamu dengan cara selalu berdiskusi dengan dokter kamu tentang obat yang kamu konsumsi. Beberapa obat yang berfungsi untuk memblokir saluran kalsium, antidepresan trisiklik, anti-androgen, dan obat-obatan lain dapat berkontribusi pada masalah kesuburan. Selain itu, steroid anabolik dapat memiliki efek yang sama.

Baca Juga: Pentingnya Pengetahuan Kesehatan Reproduksi bagi Remaja

  1. Cegah Infeksi Menular Seksual

Kamu juga harus berusaha keras untuk mencegah terserang infeksi menular seksual yang dapat menyebabkan berbagai macam masalah. Infeksi menular seksual, seperti klamidia dan gonore, dapat menyebabkan infertilitas pada pria. Untuk melindungi diri sendiri, batasi jumlah pasangan seksual kamu dan gunakan kondom setiap kali berhubungan intim. Selain itu, tetaplah dalam hubungan monogami dengan pasangan yang tidak terinfeksi.

Itulah beberapa cara yang dapat kamu lakukan untuk menjaga kesehatan reproduksi pada pria. Jika kamu mempunyai pertanyaan perihal gangguan tersebut, dokter dari Halodoc siap membantu. Caranya yaitu dengan download aplikasi Halodoc di smartphone kamu!