• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Batu Empedu

Batu Empedu

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Batu Empedu

Pengertian Batu Empedu

Batu empedu adalah endapan cairan pencernaan yang mengeras yang dapat terbentuk di kantung empedu. Sementara itu, kantung empedu adalah organ kecil berbentuk buah pir di sisi kanan perut, tepat di bawah hati. Kantung empedu menampung cairan pencernaan yang disebut empedu yang dilepaskan ke usus kecil.

Ukuran batu empedu berkisar dari sekecil sebutir pasir hingga sebesar bola golf. Beberapa orang bisa memiliki hanya satu batu empedu, sementara yang lain mengembangkan banyak batu empedu pada saat yang bersamaan.

Orang yang mengalami gejala dari batu empedu biasanya memerlukan operasi pengangkatan kantong empedu. Batu empedu yang tidak menimbulkan tanda dan gejala biasanya tidak memerlukan pengobatan.

Faktor Risiko Batu Empedu

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko batu empedu, antara lain: 

  • Perempuan.
  • Berusia 40 atau lebih tua.
  • Menjadi penduduk asli Amerika dan Hispanik asal Meksiko.
  • Memiliki kelebihan berat badan atau obesitas.
  • Tidak banyak bergerak.
  • Sedang hamil.
  • Sering makan makanan tinggi lemak.
  • Sering makan makanan tinggi kolesterol.
  • Sering makan makanan rendah serat.
  • Memiliki riwayat keluarga dengan batu empedu.
  • Mengidap diabetes.
  • Memiliki kelainan darah tertentu, seperti anemia sel sabit atau leukemia.
  • Menurunkan berat badan dengan sangat cepat.
  • Minum obat yang mengandung estrogen, seperti kontrasepsi oral atau obat terapi hormon.
  • Memiliki penyakit liver.

Penyebab Batu Empedu

Sayangnya, tidak jelas apa yang menyebabkan batu empedu terbentuk. Para ahli berpikir batu empedu dapat terjadi ketika:

  • Empedu mengandung terlalu banyak kolesterol. Biasanya, empedu mengandung cukup bahan kimia untuk melarutkan kolesterol yang dikeluarkan oleh hati. Namun, jika hati mengeluarkan lebih banyak kolesterol daripada yang dapat dilarutkan oleh empedu, maka kelebihan kolesterol dapat membentuk kristal dan akhirnya menjadi batu.
  • Empedu mengandung terlalu banyak bilirubin. Bahan kimia ini diproduksi ketika tubuh memecah sel darah merah. Kondisi tertentu menyebabkan hati membuat terlalu banyak bilirubin, termasuk sirosis hati, infeksi saluran empedu, dan kelainan darah tertentu. Kelebihan bilirubin berkontribusi pada pembentukan batu empedu.
  • Kantung empedu tidak bisa dikosongkan dengan baik. Jika kantung empedu tidak mengosongkan sepenuhnya, empedu bisa menjadi sangat pekat, dan ini berkontribusi pada pembentukan batu empedu.

Selain itu, kamu harus tahu ada beberapa jenis batu empedu yang dapat terbentuk di kantung empedu, antara lain:

  • Batu Empedu Kolesterol. Jenis batu empedu yang paling umum, yang disebut batu empedu kolesterol, sering tampak berwarna kuning. Batu empedu ini terutama terdiri dari kolesterol yang tidak larut, tetapi mungkin mengandung komponen lain.
  • Batu Empedu Pigmen. Batu berwarna cokelat tua atau hitam ini terbentuk ketika empedu mengandung terlalu banyak bilirubin.

Gejala 

Batu empedu mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala. Jika batu empedu tersangkut di saluran dan menyebabkan penyumbatan, tanda dan gejala yang bisa terjadi antara lain:

  • Rasa sakit yang tiba-tiba dan meningkat dengan cepat di bagian kanan atas perut.
  • Rasa sakit yang tiba-tiba dan meningkat dengan cepat di bagian tengah perut, tepat di bawah tulang dada.
  • Sakit punggung di antara tulang belikat.
  • Sakit di bahu kanan.
  • Mual atau muntah.
  • Nyeri batu empedu dapat berlangsung beberapa menit hingga beberapa jam.

Segera buat janji dengan dokter jika kamu memiliki tanda atau gejala yang mengkhawatirkan, seperti misalnya: 

  • Sakit perut begitu hebat sehingga kamu tidak bisa duduk diam atau menemukan posisi yang nyaman.
  • Menguningnya kulit dan bagian putih mata (jaundice).
  • Demam tinggi disertai menggigil.

Diagnosis 

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik yang meliputi pemeriksaan mata dan kulit untuk melihat perubahan warna. Warna kekuningan mungkin merupakan tanda penyakit kuning, akibat terlalu banyak bilirubin dalam tubuh.

Tes lain mungkin melibatkan penggunaan tes diagnostik yang membantu dokter melihat ke dalam tubuh. Beberapa pemeriksaan yang bisa dilakukan antara lain: 

  • USG. Ultrasonografi menghasilkan gambar perut. Ini adalah metode pencitraan pilihan untuk memastikan apakah kamu memiliki penyakit batu empedu. Ini juga dapat menunjukkan kelainan yang terkait dengan kolesistitis akut.
  • CT-Scan Perut. Tes pencitraan ini mengambil gambar dari hati dan daerah perut.
  • Pemindaian Radionuklida Kandung Empedu. Pemindaian penting ini membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk diselesaikan. Seorang spesialis menyuntikkan zat radioaktif ke dalam pembuluh darah dan zat tersebut berjalan melalui darah ke hati dan kantong empedu. Pada pemindaian, dapat mengungkapkan bukti yang menunjukkan infeksi atau penyumbatan saluran empedu dari batu.
  • Tes Darah. Dokter juga mungkin meminta kamu menjalankan tes darah yang akan menghitung jumlah bilirubin dalam darah. Tes darah juga membantu menentukan seberapa baik fungsi hati.

Komplikasi 

Komplikasi batu empedu mungkin termasuk:

  • Peradangan Kantong Empedu. Batu empedu yang tersangkut di leher kandung empedu dapat menyebabkan radang kandung empedu (kolesistitis). Kolesistitis dapat menyebabkan rasa sakit dan demam yang parah.
  • Penyumbatan Saluran Empedu. Batu empedu dapat memblokir tabung (saluran) di mana empedu mengalir dari kantong empedu atau hati ke usus kecil. Sakit parah, penyakit kuning dan infeksi saluran empedu dapat terjadi karena kondisi ini.
  • Penyumbatan Saluran Pankreas. Saluran pankreas adalah tabung yang mengalir dari pankreas dan terhubung ke saluran empedu sesaat sebelum memasuki duodenum. Cairan dari pankreas, yang membantu pencernaan, mengalir melalui saluran pankreas. Batu empedu dapat menyebabkan penyumbatan pada saluran pankreas, yang dapat menyebabkan radang pankreas (pankreatitis). Pankreatitis menyebabkan nyeri perut yang intens dan konstan dan biasanya memerlukan rawat inap.
  • Kanker Kantung Empedu. Orang dengan riwayat batu empedu memiliki peningkatan risiko kanker kantung empedu. Meski begitu, kanker ini sangat jarang terjadi.

Pengobatan 

Sebagian besar kasus, pengidap batu empedu tidak memerlukan pengobatan kecuali jika menyebabkan rasa sakit. Terkadang pasien bisa mengeluarkan batu empedu tanpa menyadarinya. Jika pasien kesakitan, dokter kemungkinan akan merekomendasikan operasi. Dalam kasus yang jarang terjadi, obat-obatan dapat digunakan.

Jika kamu berisiko tinggi mengalami komplikasi operasi, ada beberapa cara non-bedah untuk mencoba mengobati batu empedu. Namun, jika operasi tidak dilakukan, batu empedu dapat kembali lagi, bahkan dengan perawatan tambahan. Ini berarti kamu mungkin perlu mengawasi kondisi kesehatan terus-menerus. 

Pembedahan

Kolesistektomi, yang merupakan operasi untuk mengangkat kantung empedu. Karena kantung empedu bukanlah organ penting, kamu bisa hidup sehat tanpanya.

Ada dua jenis kolesistektomi:

  • Kolesistektomi Laparoskopi. Ini adalah operasi umum yang membutuhkan anestesi umum. Dokter bedah biasanya akan membuat tiga atau empat sayatan di perut. Mereka kemudian akan memasukkan perangkat kecil yang menyala ke salah satu sayatan, memeriksa batu, dan dengan hati-hati mengeluarkan kantong empedu. Kamu biasanya dapat pulang pada hari prosedur atau lusa jika tidak mengalami komplikasi.
  • Kolesistektomi Terbuka. Operasi ini biasanya dilakukan ketika kantong empedu meradang, terinfeksi, atau terluka. Operasi ini juga dapat terjadi jika masalah terjadi selama kolesistektomi laparoskopi.

Kamu mungkin mengalami tinja yang encer atau berair setelah pengangkatan kantong empedu. Menghapus kantung empedu melibatkan pengubahan rute empedu dari hati ke usus kecil. Empedu tidak lagi melewati kantong empedu dan menjadi kurang terkonsentrasi. Hasil langsungnya adalah efek pencahar yang dapat menyebabkan diare, tetapi masalah ini bisa diselesaikan dengan sendirinya bagi kebanyakan orang.

Perawatan Non-Bedah

Jika operasi tidak dapat dilakukan, seperti jika pasien adalah individu yang jauh lebih tua, ada beberapa cara lain yang dapat dicoba oleh dokter untuk menyingkirkan batu empedu, antara lain:

  • Terapi pelarutan oral biasanya mencakup penggunaan obat ursodiol dan chenodiol untuk memecah batu empedu. Obat-obatan ini mengandung asam empedu, yang bekerja untuk memecah batu. Perawatan ini paling cocok untuk memecah batu kolesterol isa dan bisa memakan waktu berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk bisa bekerja sepenuhnya.
  • Litotripsi gelombang kejut adalah pilihan lain. Lithotripter adalah mesin yang menghasilkan gelombang kejut yang melewati seseorang. Gelombang kejut ini dapat memecah batu empedu menjadi potongan-potongan yang lebih kecil.
  • Drainase perkutan kandung empedu melibatkan penempatan jarum steril ke dalam kantung empedu untuk menyedot (mengeluarkan) empedu. Sebuah tabung kemudian dimasukkan untuk membantu drainase tambahan. Prosedur ini biasanya bukan garis pertahanan pertama dan cenderung menjadi pilihan bagi individu yang mungkin tidak cocok untuk prosedur lain.

Pencegahan Batu Empedu

Kamu dapat mengurangi risiko batu empedu jika melakukan beberapa hal, seperti:

  • Tidak melewatkan makan. Cobalah untuk tetap pada waktu makan yang biasa setiap hari. Melewatkan makan atau berpuasa dapat meningkatkan risiko batu empedu.
  • Menurunkan berat badan secara perlahan. Jika kamu perlu menurunkan berat badan, lakukan secara perlahan. Penurunan berat badan yang cepat dapat meningkatkan risiko batu empedu. Bertujuan untuk menurunkan 1 atau 2 pon (sekitar 0,5 sampai 1 kilogram) seminggu.
  • Makan lebih banyak makanan berserat tinggi. Sertakan lebih banyak makanan kaya serat dalam asupan harian, seperti buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian.
  • Pertahankan berat badan yang sehat. Obesitas dan kelebihan berat badan meningkatkan risiko batu empedu. Berusahalah untuk mencapai berat badan yang sehat dengan mengurangi jumlah kalori yang kamu makan dan meningkatkan jumlah aktivitas fisik. Setelah kamu mencapai berat badan yang sehat, berusahalah untuk mempertahankan berat badan itu dengan melanjutkan diet sehat dan terus berolahraga.

Kapan Harus ke Dokter?

Jika kamu mengalami tanda dan gejala tersebut dan mencurigai penyebabnya adalah batu empedu, maka segera berbicara dengan dokter untuk mengetahui penyebab dan mendapat penanganan yang tepat. Kamu juga bisa buat janji untuk melakukan pemeriksaan di rumah sakit melalui Halodoc supaya lebih mudah. Tunggu apa lagi, yuk download aplikasi Halodoc sekarang!

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. Gallstones.
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. Gallstones.
National Health Service UK. Diakses pada 2022. Gallstones.

Diperbarui pada 13 Januari 2022.