• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Flu Babi

Flu Babi

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
flu babi

Swine flu atau yang umumnya dikenal sebagai flu babi, disebabkan oleh jenis virus flu (influenza) jenis H1N1. Ini adalah jenis virus influenza A, dan H1N1 adalah salah satu dari beberapa jenis virus flu yang dapat menyebabkan flu musiman. Gejala flu H1N1 juga sama dengan gejala flu musiman.

Pada musim semi 2009, para ilmuwan mengenali jenis virus flu tertentu yang dikenal sebagai H1N1. Virus ini merupakan gabungan virus dari babi, burung, dan manusia yang menyebabkan penyakit pada manusia. Selama musim flu 2009 hingga 2010, H1N1 menyebabkan infeksi saluran pernapasan pada manusia yang biasa disebut flu babi. 

Oleh karena begitu banyak orang di seluruh dunia jatuh sakit, pada tahun 2009 Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan flu H1N1 sebagai pandemi. Pada Agustus 2010, WHO menyatakan pandemi berakhir. Setelah pandemi berakhir, virus flu H1N1 menjadi salah satu strain penyebab flu musiman.

Untungnya kini vaksin flu yang ada sekarang dapat membantu melindungi dari flu H1N1 (flu babi). Strain virus flu H1N1 termasuk dalam vaksin flu musiman, termasuk vaksin flu yang diproduksi pada 2020 dan 2021.

Faktor Risiko Flu Babi

Ada sebagian orang yang cukup rentan terhadap serangan flu, termasuk flu babi. Contohnya:

  • Berusia di bawah dua tahun atau di atas 65 tahun.
  • Sedang hamil.
  • Mengidap penyakit kronis, seperti asma, gangguan jantung, serta diabetes.
  • Memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah, misalnya mengidap HIV.
  • Memiliki profesi sebagai pekerja medis, misalnya dokter dan perawat.

Selain itu, jika kamu tinggal atau bepergian ke daerah di mana banyak orang terinfeksi virus H1N1, kamu akan terpapar virus tersebut.

Penyebab Flu Babi

Flu babi disebabkan oleh virus H1N1. Sama seperti virus influenza lainnya, virus tersebut akan menyerang sel-sel pada dinding hidung, tenggorokan, dan paru-paru. Penularan virus H1N1 juga serupa dengan virus influenza lain, misalnya dari pengidap yang bersin atau batuk.

Jika tetesan ingus, air liur, atau percikan air saat bersin (droplets) dari pengidap tersebut menempel langsung pada permukaan mata, hidung, serta mulut, maka orang lain bisa terinfeksi. Namun, ada hal yang perlu ditegaskan bahwa flu babi ini tak bisa menular melalui konsumsi daging babi.

Gejala Flu Babi

Tanda dan gejala flu yang disebabkan oleh virus H1N1 mirip dengan infeksi yang disebabkan oleh jenis flu lainnya dan dapat mencakup:

  • Demam.
  • Panas dingin.
  • Batuk.
  • Sakit tenggorokan.
  • Hidung berair atau tersumbat.
  • Berair, mata merah.
  • Pegal-pegal.
  • Sakit kepala.
  • Kelelahan.
  • Diare.
  • Mual dan muntah.

Gejala flu berkembang sekitar satu hingga tiga hari setelah kamu terpapar virus. Sebenarnya kamu juga tidak perlu menemui dokter jika secara umum kamu merasa sehat dan mengalami tanda dan gejala flu ringan, seperti demam, batuk, dan nyeri tubuh. Sebab kamu hanya perlu istirahat saja dan mengonsumsi obat penurun demam yang dijual bebas.

Namun, kamu perlu menghubungi dokter jika memiliki gejala flu dan kamu sedang hamil atau memiliki penyakit kronis, seperti asma, emfisema, diabetes atau kondisi jantung. Ini karena kamu akan memiliki risiko komplikasi flu yang lebih tinggi.

Jika kamu memiliki tanda dan gejala darurat flu, segera dapatkan perawatan medis. Untuk orang dewasa, tanda dan gejala darurat dapat meliputi:

  • Kesulitan bernapas atau sesak napas.
  • Sakit dada.
  • Pusing yang berkelanjutan.
  • Kejang.
  • Memburuknya kondisi medis yang ada.
  • Kelemahan parah atau nyeri otot.
  • Sementara itu, tanda dan gejala darurat pada anak-anak dapat meliputi:
  • Sulit bernapas.
  • Bibir biru.
  • Sakit dada.
  • Dehidrasi.
  • Nyeri otot yang parah.
  • Kejang.
  • Memburuknya kondisi medis yang ada.

Diagnosis

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, mencari tanda dan gejala influenza, termasuk flu H1N1 (flu babi), dan meminta tes untuk mendeteksi virus influenza seperti H1N1.

Ada beberapa tes yang digunakan untuk mendiagnosis influenza, tetapi tidak semua orang yang menderita flu perlu diuji. Dokter akan mendiagnosis kamu dengan influenza berdasarkan tanda dan gejala. Dalam kebanyakan kasus, mengetahui bahwa seseorang menderita flu tidak mengubah rencana perawatan. Dokter lebih cenderung menggunakan tes untuk mendiagnosis flu jika:

  • Kamu sudah di rumah sakit.
  • Kamu berisiko tinggi mengalami komplikasi akibat flu.
  • Kamu tinggal dengan seseorang yang berisiko lebih besar mengalami komplikasi flu.

Dokter juga akan menggunakan tes untuk menentukan apakah virus flu adalah penyebab gejala, atau jika kamu memiliki atau menunjukkan tanda-tanda masalah lain selain flu, seperti:

  • Masalah jantung, seperti gagal jantung atau infeksi otot jantung.
  • Masalah paru-paru dan pernapasan, seperti asma atau pneumonia.
  • Masalah otak dan sistem saraf, seperti ensefalopati atau ensefalitis.
  • Syok septik atau kegagalan organ.

Dalam beberapa kasus, dokter akan menyarankan kamu untuk menjalani tes influenza. Dia menggunakan berbagai tes untuk mendiagnosis influenza. Pengujian reaksi berantai polimerase (PCR) menjadi lebih umum di banyak rumah sakit dan laboratorium.  Tes PCR lebih sensitif daripada tes lain dan dapat mengidentifikasi strain influenza.

Komplikasi

Secara umum, komplikasi influenza meliputi:

  • Memburuknya kondisi kronis, seperti penyakit jantung dan asma.
  • Radang paru-paru.
  • Tanda dan gejala neurologis, mulai dari kebingungan hingga kejang.
  • Kegagalan pernafasan.

Pengobatan Flu Babi

Kebanyakan orang dengan flu, termasuk flu H1N1 (flu babi), hanya memerlukan perawatan sederhana untuk meredakan gejala. Perawatan suportif seperti minum cairan, minum obat pereda nyeri untuk demam dan sakit kepala, dan istirahat akan sangat membantu. Jika kamu  memiliki penyakit pernapasan kronis, dokter akan meresepkan obat tambahan untuk membantu meringankan gejala.

Obat antivirus kadang-kadang diresepkan dalam satu atau dua hari pertama gejala. Mereka dapat mengurangi keparahan gejala dan risiko komplikasi. Di Amerika Serikat, Food and Drugs Administration telah menyetujui empat obat ini:

  • Oseltamivir (Tamiflu).
  • Zanamivir (Relenza).
  • Peramivir (Rapivab).
  • Baloxavir (Xofluza).

Namun, virus flu dapat mengembangkan resistensi terhadap obat ini. Untuk mengurangi risiko terjadinya resistensi dan menjaga persediaan obat ini bagi mereka yang paling membutuhkannya, dokter menyediakan antivirus untuk orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi dan mereka yang berhubungan dekat dengan orang yang berisiko tinggi mengalami komplikasi.

Pencegahan Flu Babi

Center for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan vaksinasi flu tahunan untuk semua orang yang berusia 6 bulan atau lebih. Vaksin flu musiman setiap tahun melindungi terhadap tiga atau empat virus influenza yang diperkirakan paling umum selama musim flu tahun itu. Vaksin flu dapat mengurangi risiko flu dan tingkat keparahannya serta menurunkan risiko penyakit serius akibat flu dan perlu dirawat di rumah sakit.

Vaksinasi flu sangat penting di musim flu 2020 dan 2021 karena flu dan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) menyebabkan gejala yang sama. Vaksinasi flu dapat mengurangi gejala yang membingungkan dengan yang disebabkan oleh COVID-19. Mencegah flu dan mengurangi keparahan penyakit flu dan rawat inap juga dapat mengurangi jumlah orang yang perlu tinggal di rumah sakit.

Vaksin flu tersedia sebagai suntikan dan semprotan hidung. Semprotan hidung disetujui untuk digunakan pada orang sehat berusia 2 hingga 49 tahun. Semprotan hidung tidak dianjurkan untuk beberapa kelompok, seperti wanita hamil, anak-anak antara 2 dan 4 tahun dengan asma atau mengi, dan orang-orang yang memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah.

Langkah-langkah ini juga membantu mencegah flu dan membatasi penyebarannya:

  • Cuci Tangan. Gunakan sabun dan air, atau jika tidak tersedia, gunakan pembersih tangan berbasis alkohol.
  • Tutup Mulut Saat Batuk dan Bersin. Pastikan kamu mengarahkan atau menutup mulut saat batuk atau bersin ke tisu atau siku dan kemudian segera cuci tangan dengan sabun.
  • Hindari Menyentuh Wajah. Hindari menyentuh mata, hidung, dan mulut, terutama jika kamu belum cuci tangan.
  • Bersihkan Permukaan. Bersihkan permukaan yang sering disentuh secara teratur untuk mencegah penyebaran infeksi dari permukaan dengan virus ke tubuh.
  • Hindari Kontak. Jauhi keramaian jika memungkinkan. Hindari siapa saja yang sedang sakit. Jika kamu berisiko tinggi mengalami komplikasi flu, misalnya, kamu berusia kurang dari 5 tahun atau kamu berusia 65 tahun atau lebih, sedang hamil, atau memiliki kondisi medis kronis seperti asma,  pertimbangkan untuk menghindari kandang babi. 

Kapan Harus ke Dokter?

Apabila flu babi yang dialami semakin memburuk, seperti ditandai dengan kondisi demam yang memburuk, kesulitan bernapas, muntah terus-menerus, hingga linglung dan kejang, segeralah periksakan diri ke dokter. Kamu pun bisa buat janji dengan dokter di rumah sakit melalui Halodoc supaya lebih mudah dan praktis. Tunggu apa lagi, yuk download  aplikasi Halodoc sekarang!

Referensi:
Healthline. Diakses pada 2022. Swine Flu (H1N1).
Mayo Clinic. Diakses pada 2022. H1N1 flu (Swine Flu).
Web MD. Diakses pada 2022. H1N1 Flu Virus (Swine Flu).
Diperbarui pada 25 Maret 2022.