• Home
  • /
  • Kesehatan
  • /
  • Kesehatan Bayi

Kesehatan Bayi

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
kesehatan-bayi-halodoc

Selamat! Sang Buah Hati yang sudah lama dinanti-nantikan akhirnya lahir ke dunia. Namun, sebagai orangtua, kamu mungkin khawatir tentang bagaimana cara menjaga kesehatannya. Mengingat ada banyak kuman, bakteri, dan penyakit jahat lainnya di lingkungan yang bisa menginfeksi bayi. Oleh karena itu, penting bagi orangtua untuk mengetahui beberapa hal dasar dan penting dalam menjaga kesehatan bayi.


Pentingnya Menjaga Kesehatan Bayi

Sistem kekebalan bayi yang baru lahir masih berkembang. Jadi, mereka berisiko lebih tinggi mengalami komplikasi serius akibat penyakit. Kuman dan bakteri yang tidak berbahaya bagi orang dewasa, bisa menjadi sangat serius bagi bayi. 


Selain itu, anggota keluarga, teman-teman, bahkan orang asing yang tertarik untuk menyentuh dan menggendong bayi yang baru lahir, bisa membuat bayi terpapar lebih banyak kuman dan virus daripada yang biasanya dialami ketika hanya berada dengan orangtuanya.


Cara Menjaga Kesehatan Bayi

Berikut ini cara yang bisa dilakukan orangtua untuk menjaga kesehatan bayi yang baru lahir:

  • Vaksinasi

Bukan hanya bayi saja yang perlu mendapatkan vaksin, orang-orang dewasa yang berada di sekitarnya juga perlu divaksin.


Bayi baru lahir hanya akan menerima vaksinasi hepatitis B saat lahir, dan sisanya diberikan pada jarak waktu tertentu selama 4 tahun pertama kehidupan mereka.


Itulah mengapa semua orang dewasa yang berada di dekat bayi, seperti pengasuh dan keluarga perlu mendapatkan vaksin sesuai yang direkomendasikan dokter agar tidak menularkan virus penyakit pada bayi.

Baca juga: Ini 4 Imunisasi Wajib untuk Newborn


  • Kenakan Pakaian yang Tepat pada Bayi

Pastikan bayi berpakaian hangat, yang mungkin sedikit lebih hangat dari ibu. Namun, hindari juga memakaikannya berlapis-lapis pakaian, karena bisa membuat bayi kepanasan dan terlalu banyak berkeringat yang bisa menyebabkan dehidrasi dan meningkatkan risikonya untuk jatuh sakit.


  • Biasakan Orang Rumah Rajin Mencuci Tangan

Mintalah anggota keluarga, teman dan siapapun yang berkunjung ke rumah untuk mencuci tangan terlebih dahulu dengan sabun antibakteri dan air sebelum menggendong bayi. Pasalnya, mereka bisa saja menularkan atau menyebarkan kuman berbahaya meskipun mereka tidak terlihat sakit.

Baca juga: Ingin Jenguk Newborn? Ingat Peraturan Wajib Ini


  • Pemberian ASI Eksklusif Dianjurkan, tapi Bukan Satu-satunya Pilihan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan agar Air Susu Ibu (ASI) menjadi makanan utama untuk bayi hingga usia 6 bulan bila memungkinkan. ASI bisa mendukung kesehatan bayi, memberikan bayi antibodi dari ibu dan memiliki tingkat kekebalan yang lebih tinggi.


Namun, tidak semua ibu bisa memberikan ASI eksklusif pada bayinya karena memiliki kondisi tertentu. Meskipun tidak ada perdebatan mengenai pemberian susu formula pada bayi, ibu dianjurkan untuk membicarakannya pada dokter mengenai makanan apa yang tepat bagi bayi.


  • Bimbing Anak untuk Menerapkan Praktik Kebersihan

Ajari anak yang lebih tua dan setiap anak yang berkunjung untuk melakukan praktik kebersihan dasar, seperti mencuci tangan sebelum menggendong bayi, menutupi mulut dan hidung saat batuk dan bersin, serta membuang tisu setelah membuang ingus.


  • Pastikan Bayi Terhidrasi dengan Baik

Perhatikan kadar hidrasi bayi. Hidrasi bisa mendukung kerja selaput lendir dan saluran pernapasan, yang penting untuk kesehatan bayi. Berikan ASI atau susu formula secara teratur agar bayi tetap terhidrasi dengan baik. Pedoman umum menganjurkan agar bayi setidaknya membasahi 4-6 popok sehari.


  • Hindari Mengenakan Sepatu di dalam Rumah

Mintalah setiap orang di rumah untuk melepas sepatu mereka sebelum masuk ke dalam rumah. Sepatu membawa kotoran, racun, dan polusi dari luar, dan bayi yang sudah bisa merangkak bisa terpapar racun tersebut di lantai.


Bahkan sekalipun bayi belum bisa merangkak, ketika ibu membaringkan bayi di lantai untuk waktu latihan tengkurap atau bermain, ia bisa terkena kuman dari lantai. Jadi, penting untuk menjaga kebersihan lantai.


  • Bersihkan Gigi Bayi

Kebersihan gigi yang baik bisa mendukung kesehatan yang baik. Hal itu juga berlaku bagi bayi. Karena itu, penting bagi orangtua untuk mulai menyikat gigi bayi segera setelah giginya mulai tumbuh.

Baca juga: Ketahui Tahap Pertumbuhan dan Perawatan Gigi Bayi


Kapan Sebaiknya ke Dokter?

Jika bayi mengalami gangguan kesehatan atau ibu ingin melakukan vaksinasi untuk bayi, bisa langsung hubungi dokter atau kunjungi rumah sakit pilihan melalui aplikasi Halodoc.


Referensi:
It’s My Health. Diakses pada 2021. 12 tips for keeping your newborn healthy.