Korban Bencana Alam Bisa Kena Pneumonia Aspirasi, Benarkah?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Korban Bencana Alam Bisa Kena Pneumonia Aspirasi, Benarkah?

Halodoc, Jakarta –  Tidak hanya mengalami luka fisik dan psikis, korban bencana alam juga bisa mengembangkan risiko penyakit menular salah satunya adalah pneumonia aspirasi. Sejatinya aspirasi didefinisikan sebagai tindakan membawa benda asing ke paru-paru. Hal ini dapat menyebabkan sejumlah sindrom ditentukan oleh jumlah dan sifat bahan yang disedot, frekuensi aspirasi. 

Pneumonia aspirasi juga disebut pneumonia anaerob, adalah infeksi paru-paru yang disebabkan oleh jenis bakteri yang disebut bakteri anaerob. Infeksi biasanya tidak menular. Jenis bakteri yang menyebabkan infeksi ini hidup paling baik di tempat-tempat yang memiliki sedikit atau tanpa oksigen, seperti mulut dan usus. 

Baca juga: 8 Penyakit yang Umum Setelah Bencana Banjir

Bakteri ini dapat menginfeksi paru-paru jika kamu secara tidak sengaja menghirup makanan, air liur, atau muntah ke dalam paru-paru. Risiko pneumonia aspirasi menjadi lebih tinggi jika kondisi seseorang:

  1. Sedang tidak sadar;

  2. Memiliki refleks muntah yang buruk, yang dapat terjadi setelah stroke atau cedera otak;

  3. Memiliki masalah dengan menelan; dan

  4. Mengonsumsi obat-obatan terlarang atau alkohol

Gejala mungkin termasuk demam, kelelahan, terengah-engah, nyeri dada saat bernapas atau batuk, batuk yang memunculkan lendir dari paru-paru, dahak berbau tidak sedap, dan penurunan berat badan.

Baca juga: Bisakah Dokter Forensik Identifikasi Visual Korban Bencana?

Apa Hubungan Bencana Alam dan Pneumonia Aspirasi?

Sejatinya komplikasi paru-paru umum terjadi setelah bencana alam dan dapat dipicu akibat masuknya benda asing baik secara langsung maupun tidak langsung ke paru-paru. Kepadatan penduduk, runtuhnya infrastruktur bangunan dan sistem perawatan kesehatan yang lambat bisa terjadi setelah bencana. 

Menurut jurnal kesehatan yang dipublikasikan oleh National Center for Biotechnology Information,, banyak komplikasi paru yang terjadi setelah bencana alam adalah akibat langsung dari bencana itu sendiri. Mekanisme masuknya benda asing ke dalam paru-paru sebagai konsekuensi dari bencana alam sangat bervariasi tergantung pada sifat kejadian. Di antaranya:

  1. Menghirup partikel yang terhirup, asap atau gas beracun lainnya;

  2. Aspirasi air dan patogen yang terbawa air;

  3. Trauma langsung ke dada; dan

  4. Efek psikologis yang menyebabkan gejala pernapasan

Menghirup asap biasa terjadi karena peningkatan paparan populasi terhadap kebakaran liar. Cedera paru-paru merupakan penyebab utama sebagian besar kematian terkait kebakaran. Partikel karbon (jelaga), asap kayu mengandung beragam iritasi pernapasan, termasuk sulfur oksida, nitrogen oksida, fenol, formaldehida, asam gas, dan alkali, dapat menyebabkan peradangan mukosa dan cedera paru-paru akut

Zat yang larut dalam air yang buruk dapat menyebabkan cedera yang tertunda hingga 48 jam. Selain itu, penyerapan racun sistemik, seperti karbon monoksida dan hidrogen sianida, yang dihasilkan melalui pembakaran tidak sempurna, dapat mengakibatkan gangguan pengiriman oksigen dan respirasi seluler. 

Baca juga: Kejadian Traumatis Picu Gangguan Jiwa, Ini Penyebabnya

Manifestasi dari cedera inhalasi asap akut mungkin tidak terjadi segera, dan dapat memakan waktu beberapa jam untuk berkembang. 

Pneumonia aspirasi biasanya diobati dengan antibiotik tergantung pada seberapa parah kondisi sakitnya. Setelah pengidapnya mulai menjadi lebih baik, penyedia layanan kesehatan dapat mengganti pengobatan ke obat-obatan oral. 

Jika rontgen dada menunjukkan banyak cairan atau nanah di paru-paru, pengidapnya mungkin perlu dilakukan pemasangan tabung drainase melalui dinding dada. Tabung tersebut akan membuat cairan dan nanah keluar dari paru-paru. Tabung akan dilepas ketika drainase berhenti dan rontgen dada menunjukkan peningkatan.

Seharusnya, dengan perawatan, pengidapnya dapat pulih dalam 1–4 minggu. Lain halnya jika berusia di atas 60 tahun atau memiliki masalah medis lainnya, mungkin perlu waktu lebih lama. Pahami bagaimana bencana alam dapat memberikan risiko pneumonia aspirasi dan bagaimana pencegahan dan perawatan lewat Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.