Main Kucing Saat Hamil, Berisiko Terkena Toksoplasmosis?

Main Kucing Saat Hamil, Berisiko Terkena Toksoplasmosis?

Halodoc, Jakarta –  Toxoplasmosis adalah penyakit yang disebabkan oleh parasit bersel tunggal Toxoplasma gondii (T. gondii). Ini adalah salah satu penyakit parasit yang paling umum dan menginfeksi hampir semua hewan berdarah panas, termasuk hewan peliharaan dan manusia. 

Meskipun kucing adalah bagian penting dari siklus hidup T. gondii, parasit jarang menyebabkan penyakit klinis pada kucing. Sejatinya, kucing paling sering menjadi pembawa toksoplasmosis dengan membunuh dan memakan hewan liar yang telah terinfeksi.

Seekor kucing juga dapat tertular penyakit jika ia bersentuhan dengan kotoran kucing yang terinfeksi. Setelah kucing terinfeksi, parasit berkembang biak di ususnya sampai telur yang belum matang yang disebut ookista ditumpahkan dalam kotorannya. Kucing yang terinfeksi dapat melepaskan ookista hingga dua minggu setelah infeksi awal.

Baca juga: Gaya Hidup Sehat untuk Cegah Toksoplasmosis

Jika seorang wanita terinfeksi toxoplasma sebelum hamil, anak yang belum lahir dilindungi oleh kekebalan tubuh ibunya. Ada baiknya menunggu selama 6 bulan setelah infeksi baru kemudian hamil.

Jika seorang wanita baru terinfeksi toxoplasma saat hamil, atau sebelum kehamilan, maka besar kemungkinan dapat menularkan infeksi tersebut ke bayi. Ibu hamil mungkin tidak memiliki gejala apa pun dari infeksi. Sebagian besar bayi yang terinfeksi tidak memiliki gejala saat lahir tetapi dapat mengalami gejala serius di kemudian hari, seperti kebutaan atau cacat mental. Kadang-kadang, bayi baru lahir yang terinfeksi memiliki kerusakan mata atau otak yang serius saat lahir.

Kucing, Toksoplasmosis, dan Ibu Hamil

Tidak bisa dipungkiri kalau kucing memainkan peran penting dalam penyebaran toksoplasmosis. Kucing terinfeksi dengan memakan hewan pengerat yang terinfeksi, burung, atau hewan kecil lainnya. 

Parasit ini kemudian ditularkan di kotoran kucing. Anak kucing dan kucing dapat menumpahkan jutaan parasit dalam kotorannya selama 3 minggu setelah infeksi. Kucing dewasa yang lebih kecil kemungkinannya untuk melepaskan Toxoplasma jika mereka sebelumnya telah terinfeksi. 

Kucing dan anak kucing lebih suka kotak kotoran, tanah kebun, dan kotak pasir untuk dieliminasi, dan ibu hamil bisa terpapar secara tidak sengaja dengan menyentuhkan tangan yang terkena area yang terkontaminasi tersebut ke mulut. Ini bisa terjadi setelah mengganti kotak kotoran, atau setelah berkebun tanpa sarung tangan. 

Baca juga: Ketahui Komplikasi Akibat Toksoplasmosis

Buah-buahan dan sayuran mungkin memiliki kontak dengan tanah atau air yang terkontaminasi juga, dan ibu hamil dapat terinfeksi dengan memakan buah-buahan dan sayuran jika tidak dimasak, dicuci, atau dikupas.

Kebanyakan kucing menjadi kebal terhadap penyakit melalui paparan parasit. Namun, mereka yang belum kebal mungkin mengalami diare ringan dan kehilangan nafsu makan. Penyakit ini juga dapat memengaruhi paru-paru, hati, dan sistem saraf kucing. Anak kucing yang terpapar parasit saat masih dalam kandungan adalah yang paling rentan dan lebih cenderung menunjukkan gejala daripada kucing dewasa.

Baca juga: Terkena Toksoplasmosis, Ini 3 Cara Pengobatannya

Karenanya ketika sedang hamil, ada baiknya memerhatikan beberapa hal berikut ini:

  1. Hindari mengganti kotoran kucing jika memungkinkan 

  2. Pastikan kotak kotoran kucing diganti setiap hari

  3. Beri makan kucing Anda makanan kering atau kalengan komersial, bukan daging mentah atau kurang matang.

  4. Simpan kucing di dalam ruangan.

  5. Hindari kucing liar, terutama anak kucing. Jangan mendapatkan kucing baru saat hamil.

  6. Biarkan kotak pasir di luar ruangan tertutup.

  7. Pakailah sarung tangan saat berkebun dan selama kontak dengan tanah atau pasir karena mungkin terkontaminasi dengan kotoran kucing yang mengandung Toxoplasma. 

Kalau punya masalah kesehatan, jangan ragu untuk bertanya dengan dokter lewat aplikasi Halodoc. Kamu bisa menghubungi dokter melalui Video/Voice Call dan Chat kapan saja dan di mana saja. Yuk, download Halodoc sekarang juga di App Store dan Google Play.