Masalah Kesehatan yang Disebabkan oleh Binge Eating Disorder

Ditinjau oleh: dr. Fadhli Rizal Makarim
Masalah Kesehatan yang Disebabkan oleh Binge Eating Disorder

Halodoc, Jakarta – Saat ini banyak beredar video-video mukbang di media sosial. Mukbang, bahasa dari Korea Selatan, yang artinya siaran makan. Singkatnya, video mukbang artinya menayangkan diri sendiri saat lagi makan dan banyak memiliki penonton, lho! Namun, di balik viralnya video-video tersebut, faktanya seseorang yang melakukan aktivitas mukbang cenderung memiliki gangguan makan serius.

Kondisi gangguan makan yang disebut binge eating disorder, yang ditandai dengan kebiasaan makan dalam jumlah besar dan merasa tidak mampu berhenti makan. Apabila tidak ditangani, aktivitas makan berlebihan ini bisa menimbulkan berbagai masalah kesehatan.

Baca Juga: Perlu Tahu, Tanda-Tanda Mengidap Binge Eating Disorder

Masalah Kesehatan yang Dapat Timbul Akibat Binge Eating Disorder

Masalah kesehatan yang muncul bisa mencakup fisik maupun psikologis. Pengidap BED cenderung memiliki kualitas hidup yang buruk, sehingga memengaruhi kehidupan sosial di tempat kerja maupun kehidupan pribadi. Akibatnya, pengidap BED rentan mengisolasi dirinya dari kehidupan bersosialisasi. Gangguan mental yang timbul akibat BED meliputi depresi, gangguan bipolar, kegelisahan, sampai penggunaan obat-obatan terlarang.

Sedangkan masalah terkait fisik, pengidap BED berisiko mengalami obesitas. Seseorang yang mengalami obesitas menimbulkan masalah persendian, penyakit jantung, diabetes tipe 2, penyakit refluks gastroesofageal (GERD) dan masalah kesehatan yang berhubungan dengan pernapasan. 

Baca Juga: Ini Alasan Depresi Sebabkan Binge Eating Disorder

Penyebab Seseorang Mengalami Binge Eating Disorder

Munculnya BED dalam diri seseorang dapat dipicu oleh banyak faktor. Berikut faktor pemicu yang menyebabkan seseorang mengalami binge eating disorder, yaitu:

  • Ada dugaan bahwa BED diturunkan dalam keluarga. Seseorang yang memiliki riwayat keluarga BED cenderung memiliki sensitivitas tinggi terhadap dopamin. Dopamin  bertanggung jawab atas perasaan senang dan candu pada diri seseorang

  • Faktanya, BED sering terjadi pada wanita daripada pria. Hal ini disebabkan oleh faktor biologis yang mendasarinya.

  • Ada indikasi bahwa pengidap BED memiliki perubahan dalam struktur otak yang menghasilkan respons yang tinggi terhadap makanan dan sulit untuk mengendalikan diri saat mengonsumsi makanan.

  • Hampir 50% pengidap BED mengalami obesitas.

  • Pengidap BED cenderung memiliki citra tubuh yang negatif. Ketidakpuasan tubuh, diet dan makan berlebihan berkontribusi terhadap perkembangan gangguan makan ini.

  • Peristiwa hidup yang penuh tekanan, seperti pelecehan, kematian, perpisahan dengan anggota keluarga atau kecelakaan mobil, telah masuk kedalam faktor penyebab BED. Bullying yang dialami selama masa kanak-kanak karena berat badan juga dapat berkontribusi. 

  • Hampir 80% kasus BED memiliki setidaknya satu gangguan psikologis lain, seperti fobia, depresi, gangguan stres pasca trauma (PTSD), gangguan bipolar, kecemasan atau penyalahgunaan zat.

Jika kamu punya pertanyaan lain terkait kondisi ini, diskusikan saja bersama dokter Halodoc untuk tahu lebih mendalam. Bicara dengan dokter lebih nyaman langsung lewat aplikasi. Yuk, download aplikasi Halodoc di sini lewat smartphone kamu, ya!

Cara Mencegah Timbulnya BED dalam Diri Seseorang

Sejauh ini belum ada cara yang efektif untuk mencegah jenis gangguan makan akut ini. Bagi seseorang yang mengalami gejala makan dalam porsi yang tidak normal, segera cari bantuan profesional. Apabila keluarga atau kerabat dekatmu memiliki masalah makan berlebihan, kamu dapat membantunya dengan mengarahkan dia ke perilaku yang lebih sehat dan perawatan profesional sebelum kondisi semakin memburuk. 

Baca Juga: 4 Metode Penanganan untuk Obati Binge Eating Disorder

Langkah pencegahan lainnya, sebaiknya mulai tumbuhkan rasa memperkuat citra tubuh yang sehat, terlepas dari bentuk atau ukuran tubuh yang kamu miliki. Tanamkan pula rasa ini kepada anak-anak untuk membangun kepercayaan dirinya. Ajari Si Kecil untuk selalu terbuka terhadap situasi yang dihadapinya untuk menghindari peristiwa bullying yang berisiko dialami Si Kecil.