Mitos atau Fakta Penyakit Buerger Diturunkan Secara Genetik

Mitos atau Fakta Penyakit Buerger Diturunkan Secara Genetik

Halodoc, Jakarta – Penyakit buerger adalah penyakit yang memengaruhi pembuluh darah di lengan dan kaki. Pembuluh darah membengkak, sehingga mencegah aliran darah dan menyebabkan gumpalan terbentuk.

Ini dapat menyebabkan rasa sakit, kerusakan jaringan, dan bahkan gangren (kematian atau pembusukan jaringan tubuh). Pada beberapa kasus, sampai melakukan amputasi.

Gejala penyakit buerger yang paling umum, meliputi:

  1. Tangan atau kaki pucat, merah, atau kebiru-biruan

  2. Tangan atau kaki dingin

  3. Nyeri di tangan dan kaki; mungkin parah

  4. Nyeri di kaki, pergelangan kaki, atau kaki saat berjalan—sering terletak di lengkung kaki

  5. Perubahan kulit, luka yang menyakitkan, atau bisul di tangan atau kaki

Baca juga: Mengapa Perokok Aktif Rentan Terkena Penyakit Buerger?

Hampir semua orang dengan penyakit buerger merokok. Namun, penyakit buerger dapat terjadi pada orang yang menggunakan bentuk tembakau lain, seperti mengunyah tembakau. Orang yang merokok 1,5 bungkus sehari atau lebih cenderung terserang penyakit buerger.

Para peneliti sedang berupaya memahami bagaimana tembakau meningkatkan risiko penyakit Buerger. Satu gagasan adalah bahwa bahan kimia dalam tembakau mengiritasi lapisan pembuluh darah dan menyebabkannya membengkak.

Genetik atau Rokok?

Beberapa orang mungkin memiliki kecenderungan genetik terhadap penyakit Buerger. Mungkin juga penyakit Buerger adalah penyakit autoimun, karena sistem kekebalan tampaknya memainkan peran besar dalam perkembangannya. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengidentifikasi penyebab mendasar yang tepat.

Menghentikan semua bentuk tembakau adalah bagian penting untuk menghentikan perkembangan penyakit ini. Tidak ada perawatan yang pasti, tapi terapi tertentu dapat mengendalikan gejala pada beberapa orang.

Terapi yang telah dilaporkan dengan berbagai keberhasilan, termasuk obat-obatan untuk meningkatkan aliran darah dan mengurangi risiko pembekuan darah, obat penghilang rasa sakit, kompresi lengan dan kaki, stimulasi sumsum tulang belakang, dan operasi untuk mengendalikan rasa sakit dan meningkatkan aliran darah. Amputasi mungkin diperlukan jika gangren atau infeksi serius berkembang.

Untuk diagnosisnya, pertama dokter akan berbicara kepada kamu tentang penggunaan tembakau dan gejalanya. Selanjutnya, ia dapat melakukan tes untuk memeriksa aliran darah dan mencari penyakit lain yang menyebabkan gejala serupa.

Misalnya, penyakit arteri perifer juga menyebabkan rasa sakit di kaki, tapi itu disebabkan oleh plak di arteri bukan peradangan. Tes yang mungkin dilakukan oleh dokter adalah tes Allen. Ini adalah tes aliran darah dasar yang dapat dilakukan di kantor dokter.

Baca juga: 4 Jenis Penyakit Lain yang Ternyata Berhubungan dengan Vaskulitis

Pertama, kamu akan menekan tangan menjadi kepalan keras, yang mendorong darah keluar dari tangan. Dokter kemudian menekan arteri di pergelangan tangan untuk memperlambat aliran darah kembali ke tangan.

Pada titik ini, tanganmu akan kehilangan warna normal. Saat kamu membuka tangan, dokter melepaskan tekanan ke arteri di satu sisi pergelangan tangan. Lalu, ia melepaskan arteri di sisi lain. Jika perlu beberapa saat agar tangan kembali ke warna normalnya, itu mungkin merupakan tanda penyakit buerger.

Obat penghilang rasa sakit dapat membantu meringankan rasa sakit di daerah yang terkena. Tetapi berhenti menggunakan tembakau adalah satu-satunya cara untuk membatasi efek penyakit buerger. Hanya beberapa batang sehari bisa memperburuknya.

Jika kamu mengalami kesulitan untuk berhenti, dokter dapat membantu menemukan program yang tepat untukmu. Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai tanda-tanda penyakit buerger, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.