Ini Pemeriksaan untuk Deteksi Preeklamsia

Ditinjau oleh: dr. Verury Verona Handayani
Ini Pemeriksaan untuk Deteksi Preeklamsia

Halodoc, Jakarta - Preeklamsia adalah komplikasi kehamilan yang ditandai oleh tekanan darah tinggi dan tanda-tanda kerusakan pada sistem organ lain, paling sering pada hati dan ginjal. Preeklamsia biasanya dimulai setelah 20 minggu kehamilan pada wanita yang tekanan darahnya normal.

Jika tidak diobati, preeklamsia dapat menyebabkan komplikasi serius dan bahkan fatal untuk ibu hamil dan janin. Jika kamu mengalami preeklamsia, perawatan yang paling efektif adalah dengan melahirkan bayi kamu. Bahkan setelah melahirkan, masih perlu waktu bagi kamu untuk menjadi lebih baik.

Jika ibu didiagnosis dengan preeklamsia terlalu dini dalam kehamilan untuk melahirkan bayi, ibu dan dokter akan menghadapi tugas yang menantang. Bayi membutuhkan lebih banyak waktu untuk menjadi dewasa. Meski begitu, ibu harus menghindari menempatkan diri atau bayi dalam risiko komplikasi serius.

Baca Juga : Serba-Serbi Mencegah Preeklamsia di Masa Kehamilan

Pemeriksaan untuk Deteksi Preeklamsia

Preeklamsia paling sering terjadi selama kehamilan pertama, meski dapat terjadi pada kehamilan lainnya. Preeklampsia didiagnosis oleh tekanan darah tinggi yang berkembang untuk pertama kalinya setelah pertengahan kehamilan atau setelah melahirkan.

Hal tersebut umumnya berhubungan dengan tingginya kadar protein dalam urien dan/atau bertambah parahnya penurunan trombosit darah, masalah dengan ginjal atau hati, cairan di paru-paru, atau tanda-tanda gangguan otak seperti sakit kepala parah dan/atau gangguan penglihatan. Berikut adalah beberapa pemeriksaan untuk deteksi preeklamsia:

1. Tekanan Darah

Salah satu pemeriksaan yang dilakukan untuk deteksi preeklamsia adalah tekanan darah. Dokter akan mengukur tekanan darah setiap dilakukan janji temu. Tekanan dapat bervariasi pada lengan yang berbeda, jadi mintalah pada dokter untuk menggunakan lengan yang sama setiap kali.

Tekanan darah tinggi didefinisikan sebagai tekanan darah 140/90 atau lebih besar, diukur pada dua kesempatan terpisah selama enam jam. Tekanan darah tinggi yang parah, yang hasilnya mencapai atau lebih besar dari 160/110, membutuhkan perawatan segera baik selama kehamilan dan pada minggu-minggu pertama setelah melahirkan.

2. Urinalisis

Ginjal yang sehat tidak membiarkan sejumlah besar protein masuk ke dalam urine. Jika protein terdeteksi dalam tes skrining dipstick urine, kamu mungkin diminta untuk mengumpulkan semua urine dalam kendi selama 12 atau 24 jam. Tujuannya adalah untuk menentukan jumlah protein yang hilang.

Urine ini akan diuji untuk melihat kadarnya lebih dari 300 miligram protein dalam sehari. Jumlah protein dalam urine kamu lebih dari 300 miligram dalam satu hari dapat mengindikasikan preeklamsia. Namun, jumlah protein tidak menentukan seberapa parah preeklamsia yang mungkin terjadi.

Baca Juga : 5 Cara Cegah Preeklamsia Usai Persalinan

3. Tes Skrining Opsional

Terdapat banyak tes biomarker yang dikembangkan untuk memprediksi atau mendiagnosis preeklamsia. Salah satu tes ini mengukur kadar protein yang disebut PAPP-A. Tingkat PAPP-A yang rendah dikaitkan dengan komplikasi kehamilan seperti preeklampsia. Tingkat PAPP-A yang rendah dapat menjadi penanda risiko yang lebih tinggi, tetapi itu tidak berarti kamu pasti akan mengalami preeklampsia.

Tes skrining lain dapat memeriksa wanita hamil untuk kadar AFP janin. AFP atau alpha-fetoprotein adalah protein plasma yang ditemukan pada janin. AFP tinggi menunjukkan cedera plasenta dan risiko Pembatasan Pertumbuhan Intrauterin (IUGR), yang merujuk pada kondisi ketika bayi yang belum lahir lebih kecil dibanding yang normal.

4. Memantau Perkembangan Bayi

Preeklamsia berarti bayi kamu juga harus dimonitor dengan lebih cermat. Kamu mungkin dijadwalkan untuk pemeriksaan ultrasonografi untuk memastikan pertumbuhan bayi tidak terpengaruh dan bahwa aliran darah melalui tali pusat dan plasenta normal. Jika gejala muncul dengan cepat menjelang akhir kehamilan atau selama persalinan, kamu dapat menerima pemantauan janin terus-menerus di rumah sakit.

Baca Juga : Inilah 5 Cara Mengatasi Preeklamsia pada Ibu Hamil

Itulah beberapa pemeriksaan untuk deteksi preeklamsia. Jika kamu mempunyai pertanyaan perihal gangguan tersebut, dokter dari Halodoc siap membantu. Caranya yaitu dengan download aplikasi Halodoc di smartphone kamu!