Penyebab Tumor Wilms yang Perlu Diketahui

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Penyebab Tumor Wilms yang Perlu Diketahui

Halodoc, Jakarta – Tumor wilms atau nephroblastoma, adalah jenis kanker ginjal yang jarang terjadi dan biasanya menyerang anak-anak sebelum usia 6 tahun dan sangat jarang pada orang dewasa.

Tumor wilms jarang terjadi, tetapi mereka adalah tumor ganas ginjal yang paling umum pada anak-anak. Bagi kebanyakan orang, tumor terjadi pada satu ginjal, meskipun lebih dari satu tumor mungkin berkembang. Dalam beberapa kasus, tumor berkembang di kedua ginjal. Ini mungkin berkembang dari sel-sel ginjal yang belum matang atau gen yang rusak.

Seseorang mungkin tidak mengalami gejala selama tahap awal. Bahkan, tumor yang cukup besar mungkin tidak menimbulkan rasa sakit. Namun, dokter sering menemukan tumor ini sebelum mereka mulai bermetastasis atau menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Baca juga: Tumor Wilms, Waspadai Gejalanya pada Anak

Jika gejala terjadi, gejalanya adalah pembengkakan di perut, darah dalam urine dan warna urine yang abnormal, demam, nafsu makan yang buruk, tekanan darah tinggi, sakit perut atau dada, mual, sembelit, vena besar dan buncit melintasi perut, malaise atau merasa tidak enak badan, muntah, penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan. Jika tumor menyebar ke paru-paru, itu dapat menyebabkan batuk, darah dalam dahak, dan kesulitan bernapas.

Perawatan untuk tumor wilms tergantung pada beberapa faktor, termasuk:

  1. Usia

  2. Riwayat kesehatan secara keseluruhan

  3. Sejauh mana kondisi kesehatan terkait penyakit yang dialami

  4. Toleransi terhadap obat atau prosedur tertentu

  5. Preferensi orang tua

Perawatan standar biasanya melibatkan pembedahan, kemoterapi, dan kadang-kadang terapi radiasi. Tumor Wilms jarang terjadi, dan dokter mungkin menyarankan agar pusat kanker anak menangani perawatan.

Pilihan untuk operasi termasuk nephrectomy, yang merupakan operasi pengangkatan jaringan ginjal. Kemudian, beberapa metode lain yang digunakan sebagai pilihan, meliputi:

Baca juga: Penting, Begini Cara Mendeteksi Kanker pada Anak Sejak Dini

  • Simple Nephrectomy

Ahli bedah mengangkat sebagian ginjal. 

  • Nefrektomi Parsial

Ahli bedah mengangkat tumor dan bagian dari jaringan ginjal di sekitarnya. Jenis operasi ini hanya diperlukan jika ginjal yang lain tidak sepenuhnya sehat atau jika seorang ahli bedah telah mengangkat ginjal yang lain.

  • Nefrektomi Radikal

Ahli bedah mengangkat seluruh ginjal, kelenjar adrenal di sekitarnya, dan kelenjar getah bening, serta jaringan di sekitarnya yang berisiko metastasis.

Selama prosedur, dokter bedah dapat memeriksa kedua ginjal, serta rongga perut. Dokter bedah juga dapat mengambil sampel untuk pengujian.

  • Transplantasi ginjal

Jika pengangkatan diperlukan untuk kedua ginjal, seseorang perlu dialisis sampai ahli bedah dapat menyediakan transplantasi ginjal.

Baca juga: Terapi Imun untuk Pengidap Kanker, Efektif atau Tidak?

  • Kemoterapi 

Kemoterapi membunuh sel kanker menggunakan obat. Dokter pertama-tama akan memeriksa sel-sel tumor untuk menentukan apakah mereka agresif atau rentan terhadap kemoterapi.

  • Obat Sitotoksik 

Ini untuk mencegah sel kanker membelah dan tumbuh.

Kemoterapi menargetkan sel-sel kanker tetapi juga dapat memengaruhi sel-sel sehat, yang menyebabkan efek samping yang parah. Beberapa akibatnya adalah rambut rontok, kehilangan selera makan, jumlah sel darah putih rendah, mual, dan muntah. Setelah perawatan selesai, efek samping biasanya hilang.

Kemoterapi dosis tinggi dapat menghancurkan sel-sel sumsum tulang. Jika pengidap membutuhkan dosis tinggi, dokter dapat mengangkat dan membekukan sel sumsum, mengembalikannya ke tubuh secara intravena setelah perawatan.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai quadriplegia, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.