Ini Pertolongan Pertama untuk Orang yang Alami Crush Injury

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Ini Pertolongan Pertama untuk Orang yang Alami Crush Injury

Halodoc, Jakarta – Crush injury tidak hanya luka lebam melainkan kecelakaan yang menyebabkan cedera traumatis. Umumnya ini terjadi ketika bagian tubuh, seperti tangan, lengan, kaki, kaki atau badan terjepit. Seringkali ada sedikit kerusakan di luar, tetapi kerusakan tersembunyi telah terjadi di dalam.

Ketika cedera disebabkan oleh tekanan dari benda berat ke bagian tubuh,  tingkat keparahannya bisa berbeda. Cedera tumbukan dapat menjadi rumit dengan pendarahan, memar, patah tulang, luka terbuka, sirkulasi yang buruk, atau kerusakan otot.

Crush injury juga dapat menyebabkan cacat permanen atau kematian. Oleh karena itu, pengenalan dini dan perawatan agresif diperlukan untuk meningkatkan hasil. Ada banyak mekanisme yang diketahui menginduksi rhabdomyolysis termasuk cedera tumbukan, sengatan listrik, luka bakar, sindrom kompartemen, dan patologi lainnya yang menyebabkan kerusakan otot.

Baca juga: Segala Hal tentang Crush Injury yang Perlu Diketahui 

Dokter juga harus waspada terhadap gejala rhabdomyolysis pada orang dengan kejang yang berkepanjangan, olahraga berat, atau imobilisasi berkepanjangan, dan dari reaksi terhadap obat-obatan, seperti colchicine dan statin

Rhabdomyolysis adalah sindrom serius akibat cedera otot langsung atau tidak langsung. Ini hasil dari kematian serat otot dan pelepasan isinya ke dalam aliran darah. Ini dapat menyebabkan komplikasi serius seperti gagal ginjal. Langkah-langkah untuk perawatan pertolongan pertama pada crush injury meliputi:

Baca juga: Waspada Lumpuh Otak yang Dapat Terjadi Akibat Kecelakaan

  1. Hentikan pendarahan dengan memberikan tekanan langsung

  2. Tutupi area itu dengan kain atau perban basah. Kemudian, naikkan area di atas level jantung, jika memungkinkan.

  3. Jika ada kecurigaan cedera kepala, leher, atau tulang belakang, immobilisasi area tersebut jika mungkin dan kemudian batasi gerakan hanya pada area yang dihancurkan.

  4. Segera hubungi nomor darurat lokal atau rumah sakit setempat untuk saran lebih lanjut.

Crush Injury paling sering memerlukan evaluasi di instalasi gawat darurat rumah sakit. Tindakan pembedahan mungkin akan diperlukan. Untuk pencegahan lebih lanjut ataupun informasi seputar crush injury, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.

Crush Injury Berbeda dengan Compartment Syndrome

Crush injury dan compartment syndrome adalah proses yang berbeda. Sindrom kompartemen didefinisikan sebagai setiap kondisi di mana struktur seperti saraf atau tendon telah menyempit dalam ruang. Sindrom kompartemen paling terkait dengan cedera jaringan dalam yang mengakibatkan pembatasan pembengkakan luar yang disebabkan oleh kumpulan darah di jaringan yang terluka karena fasciae otot yang tidak fleksibel. 

Baca juga: Sebabkan Patah Tulang Tertutup, Ini Penanganan Crush Injury

Ini menghasilkan peningkatan tekanan di dalam ruang dan pembengkakan yang terkonsentrasi ke dalam menuju jaringan dan struktur yang terluka dan tidak terluka. Akibatnya, aliran darah terbatas karena kapiler dikompresi oleh tekanan. 

Memberikan oksigen dengan laju aliran yang tinggi dan pantau untuk disritmia jantung. Pemberian natrium bikarbonat dapat membantu, karena akan menjaga alkalotik urine  dan dapat mencegah obstruksi tubulus ginjal. Jangan menunggu tanda-tanda klinis lain semakin parah karena pasien mungkin sudah mulai mengalami gagal ginjal, dan tingkat asidosis metabolik akan memburuk.

Selain itu, jika tekanan tidak sembuh dengan sendirinya, fasciotomi terbuka ke kompartemen yang terluka dilakukan untuk memungkinkan otot-otot yang mendasarinya membengkak tanpa mengganggu aliran darah. Jika semuanya gagal, amputasi ekstremitas dapat dilakukan untuk mencegah penyebaran nekrosis jaringan dan infeksi.