Kondisi Darurat, Seberapa Perlu CPR Dilakukan pada Pengidap Fibrilasi Ventrikel?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Kondisi Darurat, Seberapa Perlu CPR Dilakukan pada Pengidap Fibrilasi Ventrikel?

Halodoc, Jakarta – Fibrilasi ventrikel adalah masalah irama jantung yang terjadi ketika jantung berdetak dengan impuls listrik yang cepat dan tidak menentu. Ini menyebabkan ruang pompa di jantung (ventrikel) bergetar tidak berguna alih-alih memompa darah. Kadang-kadang dipicu oleh serangan jantung, fibrilasi ventrikel menyebabkan tekanan darah menurun dan memotong suplai darah ke organ-organ vitalmu.

Fibrilasi ventrikel merupakan keadaan darurat yang membutuhkan perhatian medis segera dan menyebabkan pengidapnya pingsan dalam hitungan detik. Ini adalah penyebab paling sering kematian jantung mendadak. Perawatan darurat termasuk resusitasi kardiopulmoner (CPR) dan guncangan ke jantung dengan perangkat yang disebut defibrillator eksternal otomatis (AED).

Perawatan untuk mencegah kematian jantung mendadak bagi mereka yang berisiko fibrilasi ventrikel, termasuk obat-obatan dan alat implan yang dapat mengembalikan irama jantung yang normal.

Baca juga: Jantung Berdetak Cepat, Inilah Cara Diagnosis Fibrilasi Ventrikel

Jika seseorang mengalami fibrilasi ventrikel dan kehilangan denyut nadi, mulailah melakukan CPR untuk membantu menjaga aliran darah ke organ sampai kejutan listrik (defibrilasi) dapat diberikan.

Dorong keras dan cepat ke dada pengidapnya, sekitar 100 kompresi per menit. Tidak perlu memeriksa jalan napas atau memberikan napas ke pengidapnya untuk penyelamatan, kecuali kamu telah dilatih dalam CPR.

AED portabel, yang dapat menghasilkan sengatan listrik yang dapat memulai kembali detak jantung, tersedia di semakin banyak tempat, seperti di pesawat terbang, mobil polisi, dan pusat perbelanjaan. Peralatan ini bahkan dapat dibeli untuk digunakan di rumah. Defibrillator portabel datang dengan instruksi bawaan untuk penggunaannya yang diprogram untuk memberikan kejutan hanya saat dibutuhkan.

Pada dasarnya, ventrikel bergetar dalam fibrilasi ventrikel, sehingga tidak ada darah yang beredar dan perfusi tidak ada dalam ritme ini. Tanpa CPR langsung, ritme mematikan ini pada akhirnya akan memburuk menjadi asistol dan kematian. Dalam beberapa situasi, mungkin sulit untuk mengejutkan pasien keluar dari fibrilasi ventrikel, di mana ini adalah saat obat digunakan.

Baca juga: Pelari Borobudur Marathon Meninggal Saat Lomba, Mungkinkah Ini Penyebabnya?

Fibrilasi ventrikel adalah pembunuh nomor satu dan merupakan ritme paling umum yang terlihat pada serangan jantung di luar rumah sakit. Meskipun CPR dan defibrilasi penting, namun menentukan penyebab yang mendasarinya kondisi fibrilasi ventrikel juga sangat penting.

Pertimbangan lain adalah seberapa cepat CPR dimulai setelah penangkapan dan berapa lama otak tanpa oksigen. Jika CPR tidak dimulai segera, tingkat kelangsungan hidup dari fibrilasi ventrikel sangat rendah.

Baca juga: 5 Gaya Hidup Sehat untuk Jantung Sehat

Perawatan untuk fibrilasi ventrikel dimulai dengan CPR dini dan efektif. Mempertahankan otak, jantung, dan organ vital lainnya sangat penting dalam penangkapan. Setelah irama diidentifikasi sebagai fibrilasi ventrikel, syok harus diberikan segera. Setelah kejutan disampaikan, mulai CPR lagi selama dua menit.

Setelah dua menit CPR, sekarang saatnya untuk melakukan pemeriksaan denyut dan irama. Jika pasien tetap dalam fibrilasi ventrikel, pemberian obat diperlukan. Epinefrin diberikan terlebih dahulu dan dapat diulang setiap 3 hingga 5 menit. Jika epinefrin tidak efektif, obat selanjutnya yang diberikan adalah amiodaron 300 miligram intravena. Defibrilasi dan pengobatan diberikan secara bergantian antara siklus CPR 2 menit berkualitas tinggi.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai hubungan antara CPR dan fibrilasi ventrikel, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.