Seberapa Sering Baiknya Mengganti Sikat Gigi?

Ditinjau oleh: dr. Fitrina Aprilia
Seberapa Sering Baiknya Mengganti Sikat Gigi?

Halodoc, Jakarta – Sikat gigi menjadi salah satu kebutuhan sandang setiap orang. Sebab, kesehatan gigi umumnya bergantung pada seberapa rutin seseorang membersihkannya. Meski kedengarannya sepele, tapi gigi yang dipenuhi plak bisa mengundang berbagai masalah kesehatan gigi, mulut, bahkan memengaruhi organ tubuh lainnya. Karena itu, menyikat gigi menjadi salah satu rutinitas yang harus dilakukan setiap hari untuk menjaga kesehatan tubuh.

Baca Juga: 6 Kesalahan Orang Saat Menggosok Gigi

Menyikat gigi memang menyehatkan, tapi aktivitas ini juga bisa mendatangkan penyakit apabila kamu jarang mengganti sikat gigi. Tahukah kamu, ada berapa banyak bakteri yang hidup di sikat gigi yang kamu miliki? Penelitian menunjukan, satu sikat gigi bisa dihinggapi kurang lebih sebanyak 10 juta kuman dan bakteri.

Mencengangkan bukan? Itu sebabnya, mengganti sikat gigi penting dilakukan karena benda ini bisa menjadi tempat berkembang biaknya mikroorganisme. Lantas, kapan dan seberapa sering seseorang perlu mengganti sikat gigi? Berikut penjelasannya.

Seberapa Sering Seseorang Perlu Mengganti Sikat Gigi?

Menurut The American Dental Association, seseorang perlu mengganti sikat gigi kurang lebih setiap tiga bulan. Sebab, setelah tiga bulan umumnya bulu sikat gigi sudah usang, sehingga perlu diganti yang baru. Namun, kondisi bulu sikat juga tergantung pada pemakainya. Seseorang yang terbiasa menyikat gigi dengan keras biasanya membuat sikat lebih cepat usang.

Intinya, kunci dari mengganti sikat gigi tergantung pada perubahan bentuk bulu sikatnya. Ganti sikat gigi ketika bentuk bulunya sudah tidak lurus dan berganti arah yang berbeda. Bagi para orang tua, jangan lupa untuk memeriksa sikat gigi Si Kecil karena biasanya sikat gigi anak-anak perlu diganti lebih sering ketimbang orang dewasa.

Selain bentuk bulu sikatnya, ada faktor penyebab lain yang mengharuskan seseorang mengganti sikat gigi sebelum waktunya. Orang yang telah sembuh dari sakit perlu mengganti sikat giginya agar virus dan bakteri penyakit tidak menginfeksi kembali. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bulu sikat bisa menjadi tempat favorit berkembangbiaknya mikroorganisme.

Baca Juga: Tips Memilih Sikat Gigi untuk Anak

Tips Merawat Sikat Gigi

Sikat gigi memang menjadi tempat tinggal favorit kuman dan bakteri. Namun, sebenarnya bakteri yang menempel di sikat gigi tidak selalu mengancam kesehatan gigi dan jarang membuat sakit. Ini karena, saat kita menyikat gigi dengan pasta gigi, umumnya pasta gigi sudah mengandung zat anti bakteri.

Nah, meski kedengarannya tidak berbahaya, kita tetap perlu merawat sikat gigi agar mikroorganisme ini tidak terlalu aktif untuk menyerang tubuh kita. Berikut beberapa tips yang perlu kamu ketahui.

Kunci utama perawatan sikat gigi adalah memberikannya waktu untuk mengering sebelum dipakai kembali. Sikat gigi yang lembap sangat disenangi mikroorganisme untuk hidup didalamnya. Setelah memakai sikat gigi, jangan lupa untuk membilasnya dengan air keran sebelum dikeringkan.

Akan lebih baik jika kamu merendam sikat gigi ke dalam alkohol untuk membunuh kuman-kuman yang hidup di dalamnya. Enggak cuma alkohol, kamu juga bisa merendamnya dengan obat kumur karena biasanya obat kumur juga mengandung antiseptik. Pilihan lainnya adalah mencelupkannya ke dalam air mendidih selama sekitar 5–10 detik. Hindari membersihkan sikat gigi dengan mesin pencuci piring atau microwave yang justru bisa merusak sikat gigi.

Baca Juga: 5 Cara Hilangkan Plak Gigi

Tips lainnya, pastikan untuk menyimpan sikat gigi dalam keadaan tegak dan hindari menumpuknya dengan benda lain. Sebab, sikat gigi yang tertumpuk oleh botol sabun atau pasta gigi bisa menambah jumlah bakteri ke sikat gigi. Rutin mengecek kesehatan gigi juga perlu dilakukan lho.

Untuk melakukan cek gigi rutin, kini kamu bisa lho langsung membuat janji dengan dokter di rumah sakit pilihan kamu melalui Halodoc. Mudah bukan? Yuk download aplikasi Halodoc sekarang di App Store atau Google Play!