Alami Hipospadia, Ini Gejala-Gejala yang Bisa Terjadi

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Alami Hipospadia, Ini Gejala-Gejala yang Bisa Terjadi

Halodoc, Jakarta – Hipospadia adalah cacat lahir pada anak laki-laki di mana pembukaan uretra tidak terletak di ujung  Mr P. Pada anak laki-laki dengan hipospadia, uretra terbentuk secara abnormal selama minggu ke 8–14 kehamilan.

Pembukaan abnormal dapat terbentuk di mana saja dari tepat di bawah ujung  Mr P ke skrotum. Ada berbagai tingkat hipospadia beberapa bisa kecil dan beberapa lebih parah. Jenis hipospadia yang dimiliki seorang anak laki-laki tergantung pada lokasi pembukaan uretra:

  • Subkoronal: Pembukaan uretra terletak di suatu tempat di dekat kepala  Mr P.

  • Midshaft: Pembukaan uretra terletak di sepanjang batang  Mr P.

  • Penoscrotal: Pembukaan uretra terletak di tempat  Mr P dan skrotum bertemu.

Anak laki-laki dengan hipospadia kadang-kadang dapat memiliki  Mr P melengkung. Mereka bisa memiliki masalah dengan penyemprotan urine yang abnormal dan mungkin harus duduk untuk buang air kecil.

Baca juga: Ketahui Cara Tes Urine Mendiagnosis Striktur Uretra

Pada beberapa anak laki-laki dengan hipospadia, testis belum sepenuhnya turun ke skrotum. Jika hipospadia tidak diobati dapat menyebabkan masalah di kemudian hari, seperti kesulitan melakukan hubungan intim atau kesulitan buang air kecil saat berdiri.

Penyebab hipospadia pada kebanyakan bayi tidak diketahui. Dalam kebanyakan kasus, hipospadia diduga disebabkan oleh kombinasi gen dan faktor lain, seperti hal-hal yang bersentuhan dengan ibu di lingkungannya, apa yang dimakan atau diminum ibu, ataupun obat-obatan tertentu yang ia gunakan selama kehamilan.

Beberapa faktor yang memengaruhi risiko memiliki bayi laki-laki dengan hipospadia:

  • Usia dan Berat Badan

Ibu yang berusia 35 tahun atau lebih dan yang dianggap obesitas memiliki risiko lebih tinggi untuk memiliki bayi dengan hipospadia.

  • Perawatan Kesuburan

Wanita yang menggunakan teknologi reproduksi yang dibantu untuk membantu kehamilan memiliki risiko lebih tinggi untuk memiliki bayi dengan hipospadia.

  • Hormon Tertentu

Wanita yang menggunakan hormon tertentu sebelum atau selama kehamilan terbukti memiliki risiko lebih tinggi untuk memiliki bayi dengan hipospadia

Perawatan untuk hipospadia tergantung pada jenis cacat yang dimiliki anak itu. Sebagian besar kasus hipospadia membutuhkan pembedahan untuk memperbaiki cacat. Jika pembedahan diperlukan, biasanya dilakukan ketika anak laki-laki berusia antara 3–18 bulan.

Dalam beberapa kasus, operasi dilakukan secara bertahap. Beberapa perbaikan yang dilakukan selama operasi mungkin termasuk menempatkan pembukaan uretra di tempat yang tepat, memperbaiki lekukan pada  Mr P, dan memperbaiki kulit di sekitar pembukaan uretra. Karena dokter mungkin perlu menggunakan kulup untuk melakukan beberapa perbaikan, bayi laki-laki dengan hipospadia tidak boleh disunat.

Baca juga: Ketahui Penyebab Terkena Striktur Uretra

Jika hipospadia tidak diobati, itu dapat mengakibatkan:

  • Penampilan  Mr P yang tidak normal

  • Masalah belajar menggunakan toilet

  • Kelengkungan  Mr P yang tidak normal dengan ereksi

  • Masalah dengan ejakulasi terganggu

Sebagian besar bentuk hipospadia dapat diperbaiki dalam satu operasi yang dilakukan secara rawat jalan. Beberapa bentuk hipospadia akan membutuhkan lebih dari satu operasi untuk memperbaiki cacat.

Ketika lubang uretra dekat pangkal  Mr P, ahli bedah mungkin perlu menggunakan cangkok jaringan dari kulit khatan atau dari bagian dalam mulut untuk merekonstruksi saluran kemih dalam posisi yang tepat dan mengoreksi hipospadia.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai hipospadia serta gejala dan penanganannya, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Talk to a Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.