Alasan Angioedema Dapat Sebabkan Sulit Bernapas

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Alasan Angioedema Dapat Sebabkan Sulit Bernapas

Halodoc, Jakarta – Pembengkakan yang disebabkan oleh angioedema dapat memicu pembengkakan. Biasanya tidak melibatkan tenggorokan dan lidah, tetapi ketika itu terjadi, kesulitan bernapas dapat terjadi sebagai akibat dari sumbatan fisik jalan napas.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ini adalah keadaan darurat medis, membutuhkan intervensi medis atau bedah untuk membersihkan jalan napas. Napas tersengal juga dapat terjadi dengan angioedema. 

Ini berbeda dengan kesulitan bernapas yang terjadi akibat pembengkakan lidah dan tenggorokan. Dalam beberapa kasus, angioedema dapat menyebabkan perubahan nyata pada kemampuan pernapasan yang membutuhkan perhatian medis segera. Seperti apa komplikasi dari angioedema? Simak di sini!

Baca juga: Biduran, Alergi atau Sakit Kulit?

Pemicu Angioedema 

Angioedema adalah bentuk pembengkakan di bagian dalam lapisan dalam kulit dan di bawahnya, dan mungkin menjadi parah. Dalam beberapa kasus, pembengkakan ini terjadi bersamaan dengan munculnya gatal-gatal. 

Ini dapat disebabkan oleh reaksi alergi atau intoleransi terhadap makanan, efek samping atau alergi terhadap obat, atau alergen di lingkungan sekitarnya, seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, dan racun dari gigitan serangga.

Dalam kasus yang sangat jarang, pembengkakan dapat menjadi gejala kondisi kesehatan yang lebih serius, seperti limfoma sel B non-Hodgkin. Beberapa area tubuh, misalnya kelopak mata, bibir, dan lidah, lebih rentan terhadap angioedema daripada yang lain.

Gejala angioedema yang paling umum adalah pembengkakan dengan ruam berwarna merah di bawah permukaan kulit. Ini dapat terjadi di area lokal pada atau di dekat kaki, tangan, mata, atau bibir.

Gejala tambahan angioedema mungkin termasuk kram perut. Dalam kasus yang jarang terjadi, orang dengan angioedema dapat mengalami tenggorokan bengkak, suara serak, dan kesulitan bernapas. Angioedema mungkin gatal atau tidak.

Kalau kamu mengalaminya, tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.

Baca juga: Kena Ulat Bulu Bisa Sebabkan Biduran, Benarkah?

Perawatan Tepat untuk Angioedema

Orang dengan gejala angioedema ringan mungkin tidak memerlukan perawatan. Namun, mereka yang memiliki gejala sedang atau berat mungkin memerlukan obat-obatan tertentu untuk membantu meredakan pembengkakan hebat. Obat-obatan ini termasuk:

  1. Epinefrin, jika karena reaksi alergi akut

  2. Antihistamin, seperti loratadine (Claritin) dan cetirizine (Zyrtec), jika karena reaksi alergi atau angioedema di mana penyebabnya tidak diketahui

  3. Glukokortikosteroid, seperti prednison atau Solu-Medrol jika karena reaksi alergi akut

Opsi perawatan yang tersedia secara khusus untuk herediter atau angioedema yang didapat meliputi yang berikut:

  1. Inhibitor esterase C1 manusia yang dimurnikan;

  2. Plasma beku segar; dan

  3. Ecallantide.

Obat rumahan tertentu juga dapat membantu meringankan gejala. Ini termasuk dengan cara mengoleskan kompres dingin dan basah untuk membantu menenangkan kulit dan mencegah goresan. Kemudian, mengenakan pakaian katun longgar untuk menghindari iritasi kulit lebih lanjut.

Jika suatu obat menyebabkan kamu mengalami angioedema, dokter mungkin meminta kamu untuk tidak minum obat yang dicurigai dan sebagai gantinya mengalihkan ke obat lain. Dalam banyak kasus, angioedema adalah kondisi tidak berbahaya yang akan hilang dalam beberapa hari.

Baca juga: Inilah yang Terjadi pada Kulit Saat Alergi Kosmetik

Namun, angioedema bisa berbahaya ketika pembengkakan parah dan terjadi di dekat tenggorokan. Tenggorokan atau lidah yang bengkak dapat menghalangi jalan napas dan membuatnya sangat sulit untuk bernapas.

Angioedema yang parah mungkin disebabkan oleh anafilaksis, reaksi alergi akut berat yang mengancam jiwa. Dalam kasus yang parah seperti itu, perawatan darurat diperlukan. Cara terbaik untuk mencegah angioedema alergi adalah dengan menghindari alergen yang diketahui dan diduga. Kamu juga harus mencoba menghindari pemicu yang diketahui menyebabkan angioedema di masa lalu.