• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Adakah Komplikasi yang Disebabkan Neurodermatitis?

Adakah Komplikasi yang Disebabkan Neurodermatitis?

Ditinjau oleh: dr. Gabriella Florencia
undefined

Halodoc, Jakarta - Neurodermatitis adalah kondisi kulit yang dimulai dengan bercak kulit yang terasa sangat gatal. Parahnya, menggaruk bisa membuatnya semakin gatal dan kondisi ini menyebabkan kulit yang terkena menjadi tebal dan kasar. Kamu bisa mengembangkan kondisi ini pada beberapa area, seperti leher, pergelangan tangan, lengan, kaki, hingga area anus.

Neurodermatitis juga dikenal sebagai lichen simplex kronis. Kondisi ini memang tidak mengancam jiwa, tidak juga menular. Namun, gatal yang terjadi bisa sangat intens atau berulang. Beberapa komplikasi pun bisa terjadi karenanya, sehingga ia akan mengganggu waktu kamu tidur, mengganggu fungsi seksual, dan kualitas hidup secara keseluruhan.

Baca juga:  Kenali Lebih Lanjut Tentang Neurodermatitis

Penyebab dan Faktor Risiko Neurodermatitis

Sayangnya, belum diketahui penyebab neurodermatitis. Menggosok dan menggaruk kulit terus-menerus yang mencirikan kondisi ini bisa dimulai dengan sesuatu yang hanya mengiritasi kulit, seperti pakaian ketat atau gigitan serangga. Saat seseorang menggosok atau menggaruk daerah itu, area tersebut pun akan menjadi semakin gatal. Semakin banyak kamu menggaruk, maka akan semakin gatal.

Pada beberapa kasus, neurodermatitis dikaitkan dengan kondisi kulit kronis, seperti kulit kering, eksim, atau psoriasis. Stres dan kecemasan juga bisa memicu rasa gatal. Sementara itu, ada beberapa faktor-faktor juga yang memengaruhi risiko neurodermatitis, yaitu: 

  • Jenis kelamin dan usia. Wanita lebih mungkin mengembangkan neurodermatitis daripada pria, dan kondisi ini paling umum antara usia 30 dan 50 tahun.

  • Kondisi kulit lainnya. Orang-orang dengan riwayat pribadi atau keluarga dari dermatitis, eksim, psoriasis atau kondisi kulit serupa lebih mungkin mengembangkan neurodermatitis.

  • Gangguan kecemasan. Kecemasan dan stres juga bisa memicu gatal neurodermatitis.

Jika kamu merasakan gatal yang cukup ekstrim dan dicurigai sebagai neurodermatitis, sebaiknya segera diskusikan hal ini dengan dokter di Halodoc melalui chat. Jika diperlukan, kamu akan dirujuk ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan pengobatan yang lebih lengkap. Ingat, pengobatan yang dilakukan sejak awal adalah pilihan tepat untuk mencegah komplikasi yang tidak diinginkan.

Baca juga: Sering Menyerang Wanita, Ini Faktor Risiko Neurodermatitis

Langkah Pengobatan Neurodermatitis

Dokter kulit akan membuat rencana perawatan berdasarkan kebutuhan pribadi pengidapnya. Ada banyak perawatan yang tersedia. Nah, beberapa metode yang bisa dilakukan untuk mengatasi penyakit kulit ini, antara lain: 

  • Menghentikan Gatal. Ini adalah tujuan utama perawatan supaya pengobatan lainnya kelak bisa menjadi lebih efektif. Pengidapnya harus berhenti menggaruk, menggosok, dan menyentuh tambalan yang gatal. Cara untuk menghentikan rasa gatal, dokter kulit juga dapat memasukkan satu atau lebih perawatan, misalnya: 

  • Kortikosteroid. Obat ini bisa dioleskan di area yang gatal atau langsung disuntikkan ke area yang gatal. Kortikosteroid akan membantu mengurangi kemerahan, pembengkakan, panas, gatal, dan nyeri tekan. Ini juga bisa melembutkan kulit yang menebal.

  • Kompres Dingin. Menerapkan kompres dingin atau merendam area selama 5 menit sebelum menerapkan kortikosteroid dapat membantu obat menembus kulit yang menebal lebih mudah serta mengurangi rasa gatal.

  • Antihistamin. Obat ini untuk menghilangkan rasa gatal dan membantu pengidapnya tidur lelap.

  • Pelembap. Obat ini mengurangi kekeringan, yang bisa mengurangi rasa gatal.

  • Krim capsaicin atau krim doxepin untuk mengurangi rasa gatal.

  • Kamu juga perlu menutup area gatal di malam hari untuk mencegah menggaruknya saat tidur. Menutupi area tersebut juga membantu obat menembus kulit yang menebal.

Baca juga: Kenapa Perempuan Lebih Rentan Alami Neurodermatitis?

Jika hal di atas gagal menghentikan rasa gatal, dokter kulit mungkin akan mencoba pilihan pengobatan yang kurang umum. Perawatan ini telah dilaporkan dalam jurnal medis yang efektif untuk beberapa pasien dengan neurodermatitis ketika kortikosteroid gagal menghentikan rasa gatal:

  • Salep yang mengandung aspirin dan diklorometana; 

  • Suntikan toksin botulinum: Melalui satu penelitian terhadap 3 pasien, semua pasien mengalami gatal-gatal yang berkurang dalam 1 minggu. Dalam 2 hingga 4 minggu, semua neurodermatitis telah hilang.

  • Mengobati infeksi: Jika daerah tersebut terinfeksi, dokter kulit akan meresepkan obat. Jika dokter kulit meresepkan obat oral (pil, tablet, dll.), Sangat penting untuk mengonsumsi semua obat, bahkan jika kamu merasa lebih baik atau infeksi tampaknya sudah hilang.

  • Mengobati kecemasan dan stres. Ketika neurodermatitis gagal sembuh dengan obat-obatan, akan membantu jika kamu mengatasi juga stres yang kamu alami. Baik stres dan kecemasan dapat memicu gatal, bahkan ketika kamu mengobati gatal dengan obat-obatan. Jika stres atau kecemasan konstan terjadi pada seseorang, ia perlu diberi obat anti kecemasan, dan melakukan psikoterapi.

Itulah beberapa hal penting yang harus diketahui tentang neurodermatitis. Jika ada yang masih ingin ditanyakan atau punya keluhan tentang kulitmu, bisa bertanya pada dokter melalui aplikasi Halodoc, kapan saja dan di mana saja.

Referensi:
American Academy of Dermatology. Diakses pada 2020. Neurodermatitis.
Cleveland Clinic. Diakses pada 2020. Neurodermatitis.
Mayo Clinic. Diakses pada 2020. Neurodermatitis.