• Home
  • /
  • Artikel
  • /
  • Awas, Kenali Bahaya Mencabut IUD Tanpa Bantuan Medis

Awas, Kenali Bahaya Mencabut IUD Tanpa Bantuan Medis

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
Awas, Kenali Bahaya Mencabut IUD Tanpa Bantuan Medis

“Mencabut IUD tanpa bantuan medis dan membagikannya kepada publik adalah hal yang berbahaya. Sebab tindakan ini seharusnya dilakukan oleh tenaga medis profesional terlatih agar terhindar dari segala macam risiko. Bahkan, meskipun jarang, efek samping juga masih bisa terjadi usai tenaga medis melepaskan IUD.”

Halodoc, Jakarta – Kontrasepsi seperti IUD adalah alat berbentuk T yang dimasukkan dokter ke dalam rahim selama prosedur sederhana. IUD adalah alat kontrasepsi yang berguna untuk mencegah kehamilan. Jika wanita sedang berencana hamil, maka dokter bisa melakukan prosedur untuk mencabut IUD.

Namun, perlu digaris bawahi bahwa prosedur mencabut IUD atau melepaskannya hanya boleh dilakukan oleh dokter. Pasalnya, belakangan tengah beredar tren di Tiktok yang kontroversial yang mana seorang wanita mencabut IUD sendiri demi menghemat uang dan rasa sakit. 

Video ini cukup viral dan sudah ditonton hingga dua juta kali. Sayangnya banyak dokter yang menyayangkan hal ini terjadi, sebab hal ini bisa saja mengundang wanita lainnya untuk mencabut IUD sendiri. Padahal, hal ini cukup berbahaya. 

Baca juga: 13 Fakta Tentang Kontrasepsi IUD yang Perlu Diketahui

Bahaya Mencabut IUD Tanpa Bantuan Medis

Seorang momfluencer @mikkiegallagher menceritakan bahwa ia telah melepas alat kontrasepsi atau IUD. Ia juga menyebutkan bahwa hanya dibutuhkan dua menit untuk melakukannya dan ia mengatakan bahwa hal ini ternyata jauh lebih mudah daripada dugaannya. 

Nyatanya, telah banyak wanita telah beralih ke metode DIY (do it yourself) untuk menghindari biaya yang cukup tinggi untuk mencabut IUD di Amerika Serikat. Sebab biaya yang perlu dikeluarkan untuk prosedur ini bisa mencapai Rp 700 ribu hingga lebih dari Rp 14 juta dan seringkali tindakan ini tidak ditanggung oleh asuransi.

Banyak dokter yang menyarankan agar wanita tidak lagi melakukan praktik ini dan lebih baik melakukannya di lingkungan yang terkendali, seperti klinik atau rumah sakit. Sebab dokter juga lebih siap untuk bereaksi jika terjadi kesalahan saat prosedur pencabutan IUD. 

Jika IUD tertanam di lapisan otot rahim, maka ia dikhawatirkan dapat menyebabkan lebih banyak perdarahan, lebih banyak rasa sakit, dan itu benar-benar dapat membuat masalah yang lebih serius pada rahim. 

Oleh karena itu, demi mencegah efek samping yang tidak diinginkan segera buat janji dengan dokter kandungan di rumah sakit jika kamu hendak melepaskan atau mencabut IUD. Kamu pun bisa dengan mudah buat janji dengan dokter di rumah sakit menggunakan aplikasi Halodoc supaya lebih praktis.

Baca juga: Sebelum Pasang, Kenali Dulu Plus Minus KB IUD

Begini Langkah Melepaskan atau Mencabut IUD yang Benar 

Seorang profesional kesehatan yang berkualifikasi akan melepas IUD di klinik atau rumah sakit. Mereka dapat melakukan ini kapan saja, tetapi lebih mudah dilakukan selama siklus menstruasi karena leher rahim lebih lembut. Penghapusan relatif cepat dan sederhana, dan biasanya tidak ada komplikasi.

Dalam mencabut IUD, dokter akan menarik tali untuk melepas IUD. Pelepasan IUD mungkin melibatkan langkah-langkah, seperti: 

  1. Pasien akan berbaring di atas meja pemeriksaan di punggung mereka dengan kaki terpisah atau dibuka.
  2. Dokter atau perawat akan memasukkan spekulum untuk memisahkan dinding vagina dan menemukan IUD.
  3. Dengan menggunakan forsep, dokter akan menarik dengan lembut tali yang terpasang ke perangkat.
  4. Lengan IUD akan terlipat ke atas saat bergerak perlahan keluar dari rahim. Setelah prosedur selesai, dokter akan mengeluarkan spekulum.

Mungkin ada sedikit pendarahan atau kram selama atau setelah proses pencabutan ini. Beberapa dokter mungkin menyarankan untuk meminum obat penghilang rasa sakit sebelum pengangkatan untuk mengurangi perasaan tidak nyaman ini.

Jika IUD perlu dilepas karena infeksi, dokter mungkin akan meresepkan antibiotik atau perawatan lain. Selama tidak ada komplikasi atau infeksi, IUD hormonal atau tembaga baru dapat segera menggantikan perangkat lama. Dokter bisa melakukannya di saat yang sama,

Baca juga: Kapan Waktu yang Tepat untuk Pasang KB IUD?

Risiko dan Tindakan Pencegahan

Meski sudah ditangani oleh tenaga ahli, tetapi efek samping bisa saja terjadi. Dalam beberapa kasus, komplikasi mungkin akan timbul selama prosedur mencabut IUD, seperti: 

Pencabutan yang Tidak Tuntas

Kecil kemungkinan IUD tidak akan mudah lepas. Hal ini dapat terjadi jika dokter tidak dapat menemukan senar IUD, mungkin karena seseorang memotongnya terlalu pendek. Dokter mungkin menggunakan ultrasound untuk menemukan senar, dan mereka mungkin menggunakan instrumen medis lain selain forsep untuk membantu mengeluarkan perangkat dari rahim, seperti cytobrush atau kait IUD.

IUD Berpindah

Sangat jarang, perangkat bermigrasi melalui dinding rahim. Dalam hal ini, operasi histeroskopi mungkin diperlukan, di bawah anestesi. Pilihan lain adalah menggunakan ultrasound untuk memandu pengangkatan. 

Kehamilan Tidak Direncanakan

Komplikasi lain dari pelepasan IUD adalah kehamilan yang tidak direncanakan yang timbul dari hubungan seks pada hari-hari sebelum pelepasan. Oleh karena itu, kamu harus mendiskusikan bentuk-bentuk alternatif pengendalian kelahiran dengan dokter, sebelum melepas perangkat untuk mencegah kehamilan yang tidak direncanakan.

This image has an empty alt attribute; its file name is Banner_Web_Artikel-01.jpeg
Referensi:
Medical News Today. Diakses pada 2021. Everything You Need to Know About IUD Removal.
Republika. Diakses pada 2021. Cabut IUD Sendiri Viral di Tiktok, Dokter: Berbahaya.
Web MD. Diakses pada 2021. IUD Removal: What to Expect.