Dermatitis Numularis

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc

Pengertian Dermatitis Numularis

Dermatitis numular adalah suatu peradangan pada kulit berbentuk koin atau oval ditandai dengan ruam kulit yang gatal disertai lepuhan-lepuhan kecil, keropeng, dan kulit bersisik. Dermatitis numularis dikenal dengan sebutan eksim nummular atau eksim diskoid. Penyakit ini biasanya terjadi pada usia 55–65 tahun dan lebih banyak pada pria dibanding wanita. Walaupun dapat pula ditemukan pada usia yang lebih muda atau usia remaja, terutama wanita.

 

Gejala Dermatitis Numularis

Gejala pada dermatitis numularis dapat berupa 

  • Bercak atau ruam kemerahan pada kulit yang awalnya kecil dan berkelompok
  • Terdapat bintik-bintik merah didalam bercak dan kulit lepuh berisi cairan. Kemudian, lesi kulit membesar membentuk koin atau oval. 
  • Ukuran diameter lesi 2–10 sentimeter
  • Lokasi tersering adalah kaki, tetapi dapat muncul dibagian tubuh lain, seperti badan, lengan, tangan, dan telapak.
  • Gatal dengan intensitas ringan sampai berat, dan dapat disertai nyeri seperti terbakar
  • Lesi lepuh pada kulit dapat pecah, berkerak, dan lama-kelamaan dapat menjadi sisik

 

Penyebab Dermatitis Numularis

Penyebab pasti dari dermatitis numularis belum diketahui. Sensitif terhadap bahan tertentu dikaitkan dengan kejadian dermatitis numularis, seperti:

  • Logam, seperti nikel dan merkuri yang didapat saat penambalan gigi
  • Formaldehid
  • Obat-obatan, seperti neomisin

 

Faktor Risiko Dermatitis Numularis

Beberapa faktor risiko yang dapat meningkatkan seseorang mengidap dermatitis numularis, meliputi:

  • Kulit yang sangat kering (xerosis)
  • Memiliki riwayat eksim yang lain, seperti dermatitis atopik atau statis dermatitis
  • Aliran darah yang tidak lancar terutama pada kaki
  • Cedera atau iritasi pada kulit yang dapat disebabkan oleh gigitan serangga dan paparan bahan kimia tertentu
  • Infeksi kulit karena bakteri, paling sering oleh bakteri Staphylococcus aureus
  • Menggunakan obat-obatan tertentu seperti isotretinoin (retinoid)

 

Diagnosis Dermatitis Numularis

Dalam mendiagnosa dermatitis numularis dokter akan bertanya tentang gejala dan riwayat penyakit, serta mencari faktor risiko. Dermatitis numularis biasanya dapat didiagnosa hanya dengan melakukan pemeriksaan fisik pada lesi. Dokter akan menyarankan untuk melakukan tes alergi untuk memastikan apakah kulit alergi terhadap sesuatu yang dapat memicu dermatitis numularis. 

Pemeriksaan penunjang lain dapat dilakukan untuk membantu menegakkan diagnosis, misalnya pada kasus dengan gejala tidak khas atau menyerupai penyakit lain adalah swab cairan pada lesi kulit dan diperiksa dibawah mikroskop untuk mencari apakah ada bakteri atau jamur. Biopsi kulit dapat dilakukan untuk menyingkirkan diagnosis lain dengan lesi mirip dermatitis ini seperti tinea corporis, psoriasis, dan erupsi kulit karena obat.

 

Pengobatan Dermatitis Numularis

Pengobatan dermatitis numularis ditujukan untuk mengurangi peradangan dan gejala gatal atau nyeri yang ditimbulkan. Obat-obatan yang dapat digunakan untuk dermatitis numularis antara lain

  • Kortikosteroid, dalam bentuk salep atau krim merupakan pilihan utama untuk mengurangi peradangan pada dermatitis numularis. 
  • Fototerapi yang biasa digunakan adalah fototerapi dengan sinar UVB pada kasus dengan lesi yang luas dan lama tidak sembuh dengan pengobatan topikal atau salep. Fototerapi sinar UVA dengan psoralen juga dapat digunakan pada kasus yang berat.
  • Modulator sistem imun seperti tacrolimus dan pimecrolimus dapat digunakan untuk mengurangi peradangan.
  • Antihistamin, seperti cetirizine dapat digunakan untuk mengurangi gejala gatal dan meredakan respon alergi. 
  • Antibiotik salep dapat diberikan bila ada infeksi sekunder karena bakteri. Salep antibiotik yang digunakan tidak boleh mengandung neomicin, karena salah satu pencetus dermatitis numularis.
  • Seperti penyakit eksim lainnya, pemberian pelembap kulit pada dermatitis numularis sangat membantu untuk melindungi kulit yang rusak dan mencegah kulit iritasi. 

 

Pencegahan Dermatitis Numularis

Seperti halnya penyebab dari dermatitis numularis tidak diketahui, upaya pencegahan pasti agar seseorang tidak terkena dermatitis numularis tidak diketahui, tetapi beberapa langkah dibawah ini dapat dilakukan apabila memiliki risiko tinggi atau pernah mengidap dermatitis numularis agar tidak kambuh, diantaranya

  • Menggunakan pelembab secara teratur minimal satu kali sehari. Gunakan pelembab setelah mandi.
  • Menghindari bahan-bahan penyebab iritasi kulit seperti cairan pembersih kerak, detergen pakaian, ataupun bahan kimia lainnya

Menggunakan sabun dengan pH netral, mengandung pelembab, dan tidak mengandung detergen untuk mengurangi iritasi kulit, terutama jika memiliki kulit yang sangat kering.

 

Kapan Harus ke Dokter?

Jika keluarga atau kerabat memiliki gejala-gejala serupa di atas, sebaiknya diskusikan dengan dokter sebelum memulai pengobatan sendiri agar dapat didiagnosa secara tepat dan mendapatkan penanganan yang tepat. Untuk melakukan pemeriksaan, kamu bisa langsung membuat janji dengan dokter pilihan di rumah sakit terdekat dengan domisilimu di sini.