Tetanus

Pengertian Tetanus

Semua orang pasti pernah mengalami luka pada kulit. Jika tidak dirawat dan diobati dengan benar, luka tersebut memiliki risiko terkontaminasi dan mengalami infeksi. Salah satu infeksi yang mungkin terjadi adalah tetanus.

Gejala Tetanus

Neurotoksin yang mengacaukan kinerja saraf dapat menyebabkan pengidap mengalami kejang dan kekakuan otot yang merupakan gejala tetanus yang utama. Gejala ini dapat menyebabkan rahang pengidap mengatup rapat dan tidak bisa dibuka atau biasa disebut dengan istilah rahang terkunci (lockjaw). Selain itu, masalah sukar menelan juga dapat dialami oleh pengidap tetanus.

Penyebab Tetanus

Tetanus merupakan infeksi yang tergolong serius dan disebabkan oleh bakteri Clostridium tetani. Bakteri ini umumnya terdapat dalam debu, tanah, serta kotoran hewan dan manusia. Bakteri tetanus sering kali masuk ke tubuh melalui luka terbuka akibat cidera atau luka bakar. Jika berhasil memasuki tubuh, bakteri tetanus akan berkembang biak dan melepas neurotoksin, yaitu racun yang menyerang sistem saraf.

Pengobatan Tetanus

Pengobatan tetanus diberikan ke pengidap tergantung dari riwayat vaksinasi pasien. Jika pasien sudah divaksinasi, dokter akan memberikan obat imunoglobulin tetanus (TIG) untuk mencegah terjadinya infeksi. Tetapi jika ada pasien yang belum divaksinasi tetanus, perawatan di rumah sakit akan diperlukan. Penanganan ini biasanya meliputi pemberian antibiotik, obat relaksan otot, serta antitoksin. Masa penyembuhan penyakit ini umumnya akan membutuhkan waktu sekitar 16 minggu.

Pencegahan Tetanus

Langkah utama untuk mencegah tetanus adalah dengan vaksinasi. Di Indonesia, vaksin tetanus termasuk dalam daftar imunisasi wajib untuk anak. Imunisasi tetanus diberikan sebagai bagian dari vaksin DPT (Difteri, Pertusis, Tetanus). Proses vaksinasi ini harus diberikan dalam lima tahap, yaitu pada usia 2, 4, 6, 18 bulan, dan 4-6 tahun.

Bagi anak berusia di atas 7 tahun, tersedia vaksin Td yang berfungsi memberikan perlindungan terhadap tetanus sekaligus difteri. Proses vaksinasi ini perlu diulang tiap 10 tahun untuk mempertahankan kekebalan tubuh terhadap tetanus serta difteri. Selain dengan vaksinasi, pencegahan tetanus juga dapat dilakukan dengan selalu menjaga kebersihan, terutama ketika merawat luka agar tidak terkena infeksi.

Infeksi tetanus yang tidak segera ditangani dapat menyebabkan komplikasi dan berakibat fatal. Beberapa komplikasi tetanus yang dapat terjadi adalah jantung yang tiba-tiba berhenti, emboli paru, pneumonia, dan gagal ginjal akut.

Kapan Harus ke Dokter?

Jika kamu mengalami satu atau beberapa gejala di atas, segeralah menghubungi dokter untuk mendapat penanganan yang tepat.