Ketahui 7 Gejala Awal dari Hernia Hiatus

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli
ketahui-7-gejala-awal-dari-hernia-hiatus

Halodoc, Jakarta - Apa yang menyebabkan hernia hiatus sebenarnya belum diketahui secara pasti. Salah satu penyebab yang mungkin terjadi yaitu tekanan pada diafragma, yang risikonya mungkin lebih tinggi pada beberapa orang karena faktor genetik tertentu. Beberapa faktor risiko membuat melemahnya hiatus, pembukaan diafragma melalui pipa makanan melewati, lebih mungkin. Misalnya, hernia hiatus lebih sering terjadi pada orang di atas 50 tahun dan mereka yang memiliki obesitas.

Faktor risiko lain kemungkinan termasuk tenaga yang diusahakan untuk mengangkat beban yang terlalu berat, berusaha untuk mengosongkan usus, atau batuk atau muntah terus-menerus. Tindakan ini untuk sementara waktu meningkatkan tekanan di dalam rongga perut.

Hernia hiatus sering terjadi pada wanita selama kehamilan. Janin yang tumbuh mendorong organ-organ perut ke atas, kadang-kadang menyebabkan mereka membesar melalui diafragma di mana ia bertemu pipa makanan. Sementara itu, penyebab lainnya yaitu anomali kongenital dalam diafragma, tetapi jenis hiatal hernia jarang terjadi. Cedera diafragma, seperti trauma akibat jatuh atau kecelakaan lalu lintas, juga dapat menyebabkan hernia hiatus. Beberapa prosedur bedah yang melibatkan pipa makanan juga meningkatkan risiko seseorang.

Baca juga: Asam Lambung Mudah Naik Karena Hernia Hiatus

Kemungkinan Gejala Awal Hernia Hiatus

Sebenarnya, hernia hiatus jarang menimbulkan gejala. Akibatnya, dokter biasanya akan mendeteksi jenis hernia ini secara kebetulan ketika seseorang melakukan pengecekan masalah kesehatan lain. 

Kebanyakan hernia hiatus kecil tidak menimbulkan tanda atau gejala. Namun, hernia hiatus yang lebih besar dapat menyebabkan:

  1. Mulas.
  2. Regurgitasi makanan atau cairan ke dalam mulut.
  3. Arus balik asam lambung ke kerongkongan (acid reflux).
  4. Kesulitan menelan.
  5. Nyeri dada atau perut.
  6. Sesak napas.
  7. Muntah darah atau buang air besar, yang mengindikasikan perdarahan saluran cerna.

Dua jenis utama hernia hiatus dapat terjadi. Sliding hiatus hernia adalah jenis yang paling umum, dan biasanya kecil. Hernia ini tidak berada dalam posisi tetap, tetapi bergerak ke atas dan ke bawah.

Sedangkan jenis fixed hiatus hernia masih menonjol melalui diafragma, tetapi tetap diam. Untuk mengetahui jenis hernia yang sedang kamu alami, kamu perlu berkomunikasi pada dokter melalui aplikasi Halodoc. 

Kedua tipe ini sering tidak menimbulkan gejala. Ketika orang-orang dengan hernia hiatal mengalami gejala, biasanya merupakan akibat dari asam yang naik dari perut. Asam ini dapat menyebabkan mulas, yang merupakan sensasi terbakar di sekitar area dada bagian bawah.

Baca juga: Tes untuk Diagnosis Hernia Hiatus

Mulas cenderung menjadi lebih buruk sebagai respons terhadap makanan dan minuman tertentu, dan sering terjadi ketika seseorang berbaring atau membungkuk, terutama setelah makan. Ini dapat menyebabkan kembung, bersendawa, dan rasa tidak enak di bagian belakang tenggorokan.

Jika mulas menjadi masalah biasa, ini menandakan bahwa seseorang mengidap refluks asam. Acid reflux adalah suatu kondisi di mana mulas terjadi setidaknya dua kali seminggu. Jika refluks asam terjadi terlalu teratur untuk waktu yang lama, mungkin akan berkembang menjadi penyakit refluks gastroesofagus.

Perawatan yang Dapat Dilakukan 

Kebanyakan orang tidak mengalami gejala hernia hiatus, sehingga tidak diperlukan perawatan. Namun, paraesophageal hernia (ketika bagian perut meremas melalui hiatus) kadang-kadang dapat menyebabkan perut tercekik, sehingga operasi kadang-kadang dianjurkan. Gejala lain yang mungkin terjadi bersama dengan hernia seperti nyeri dada harus dievaluasi dengan benar. Gejala GERD, seperti mulas, harus diobati.

Jika hernia hiatus berada dalam bahaya menjadi terbatas atau tercekik (sehingga suplai darah terputus), pembedahan mungkin diperlukan untuk mengurangi hernia, yang berarti memasukkannya kembali ke tempatnya. Pembedahan hernia hiatal sering dapat dilakukan sebagai prosedur laparoskopi, atau "invasif minimal". Selama jenis operasi ini, beberapa sayatan kecil (5 hingga 10 milimeter) dibuat di perut. 

Baca juga: Alasan Obesitas Bisa Sebabkan Hernia Hiatus 

Laparoskop yang memungkinkan ahli bedah untuk melihat bagian dalam perut dan instrumen bedah dimasukkan melalui sayatan. Dokter bedah dipandu oleh laparoskop, yang mentransmisikan gambar organ-organ internal ke monitor. Keuntungan dari operasi laparoskopi termasuk sayatan yang lebih kecil, risiko infeksi yang lebih kecil, lebih sedikit rasa sakit dan jaringan parut, dan pemulihan yang lebih cepat.

Banyak pasien dapat berjalan sekitar sehari setelah operasi hernia. Secara umum, tidak ada batasan diet dan pasien dapat melanjutkan aktivitas rutinnya dalam seminggu. Pemulihan total akan memakan waktu dua hingga tiga minggu, dan kerja keras serta angkat berat harus dihindari setidaknya selama tiga bulan setelah operasi. Sayangnya, tidak ada jaminan, bahkan dengan operasi, bahwa hernia tidak akan kembali.

Referensi:

Health Line. Diakses pada 2019. Hiatal Hernia