Menjelang Operasi Gigi Bungsu, Apa yang Harus Dipersiapkan?

Ditinjau oleh: Redaksi Halodoc
Menjelang Operasi Gigi Bungsu, Apa yang Harus Dipersiapkan?

Halodoc, Jakarta – Gigi bungsu adalah perangkat molar ketiga dan terakhir yang didapatkan kebanyakan orang pada usia belasan atau awal dua puluhan. Kadang-kadang gigi ini bisa menjadi aset berharga bagi mulut ketika sehat dan selaras, namun lebih sering gigi tidak selaras dan perlu dicabut.

Ketika gigi bungsu tidak selaras, mereka dapat memposisikan diri secara horizontal, miring ke arah atau menjauhi molar kedua, atau miring ke dalam atau ke luar. Penyelarasan gigi bungsu yang buruk dapat mengganggu atau merusak gigi yang berdekatan, tulang rahang, atau saraf.

Gigi bungsu juga dapat terkena benturan, sehingga tertutup di dalam jaringan lunak dan / atau tulang rahang ataupun hanya sebagian menerobos atau meletus melalui gusi. Erupsi gigi bungsu sebagian memungkinkan celah bagi bakteri untuk masuk di sekitar gigi dan menyebabkan infeksi yang menyebabkan rasa sakit, bengkak, kekakuan rahang, dan penyakit umum.

Gigi yang erupsi sebagian juga lebih rentan terhadap kerusakan gigi dan penyakit gusi, karena lokasinya yang sulit dijangkau dan posisi yang canggung, sehingga membuat proses menyikat dan membersihkan menjadi sulit.

Baca juga: Ibu Perlu Tahu, Inilah Fungsi Utama Gigi Bungsu

Sebelum gigi bungsu dicabut, gigi dan jaringan di sekitarnya akan mati rasa dengan anestesi lokal jenis yang sama digunakan untuk mematikan gigi sebelum mengisi rongga. Selain anestesi lokal untuk menghilangkan rasa sakit, kamu dan dokter gigi atau ahli bedah mulut dapat memutuskan bahwa obat penenang diinginkan untuk mengendalikan kecemasan.

Obat penenang yang dapat dipilih termasuk: nitro oksida (atau dikenal sebagai "gas tertawa"), obat penenang oral (misalnya, Valium), atau obat penenang intravena (diberikan melalui suntikan ke dalam pembuluh darah). Jika nitro oksida diberikan, kamu bisa pulang sendiri setelah operasi dilakukan. Jika ada obat lain yang dipilih, kamu akan membutuhkan seseorang untuk pulang ke rumah.

Pemulihan Setelah Operasi

Setelah pencabutan gigi bungsu, kecepatan pemulihan tergantung pada tingkat kesulitan pencabutan.  Secara umum, inilah yang terjadi selama proses pencabutan dalam kurun waktu 24 jam pertama.

Pendarahan dapat terjadi selama beberapa jam setelah pencabutan gigi. Untuk mengendalikannya, posisikan sepotong kain kasa basah yang bersih di atas soket gigi yang kosong dan gigit dengan kuat.

Berikan tekanan konstan selama sekitar 45 menit. Kantong teh yang dibasahi adalah alternatif yang efektif. Asam tanat dalam teh membantu penyembuhan pembentukan gumpalan darah (gumpalan darah berfungsi mirip dengan keropeng pada luka terbuka). Ulangi proses ini jika sedikit pendarahan berlanjut; jika pendarahan hebat terus terjadi, segera hubungi dokter gigi atau ahli bedah mulut.

Baca juga: 6 Perawatan Setelah Operasi Gigi Bungsu

Hindari membilas atau meludah selama 24 jam setelah pencabutan gigi, hindari tindakan "mengisap" (misalnya, jangan minum-minuman melalui sedotan atau asap) dan hindari cairan panas (seperti kopi atau sup). Kegiatan ini dapat mengeluarkan bekuan darah, menyebabkan soket kering (lihat di bawah) berkembang.

Pembengkakan wajah di daerah di mana gigi diekstraksi biasanya terjadi. Untuk meminimalkan pembengkakan, letakkan sepotong es, dibungkus kain, pada area wajah pada jadwal 10 menit, diikuti dengan 20 menit. Ulangi seperlunya selama periode 24 jam pertama ini.

Obat penghilang rasa sakit, seperti acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Motrin atau Advil), dapat dikonsumsi untuk nyeri ringan. Dokter gigi atau ahli bedah mulut mungkin akan meresepkan penghilang rasa sakit yang lebih manjur jika perlu.

Antibiotik yang mungkin telah diresepkan sebelum pencabutan gigi (untuk mengobati infeksi aktif di sekitar gigi bungsu yang akan diekstraksi) harus terus diminum sampai resep penuh hilang.

Baca juga: Haruskah Gigi Bungsu Dicabut?

Makanan harus dibatasi pada diet cair sampai semua mati rasa akibat anestesi telah hilang. Makan-makanan lunak selama beberapa hari serta hindari alkohol. Teruslah menyikat gigi, namun hindari gigi yang berbatasan langsung dengan gigi yang dicabut selama 24 jam pertama. Pada hari kedua, lanjutkan menyikat gigi dengan lembut. Jangan gunakan obat kumur komersial yang dapat mengiritasi situs ekstraksi.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai proses operasi gigi bungsu ataupun informasi mengenai kesehatan lainnya, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.