Pemeriksaan Endoskopi, Apa Saja Risikonya?

Ditinjau oleh: dr. Rizal Fadli

Halodoc, Jakarta - Pemeriksaan endoskopi merupakan prosedur non-surgical yang digunakan untuk memeriksa saluran pencernaan seseorang. Tindakan pemeriksaan ini menggunakan endoskop, tabung fleksibel dengan cahaya dan kamera terpasang, dokter dapat melihat gambar saluran pencernaan pada monitor TV berwarna. 

Selama endoskopi bagian atas, endoskopi dengan mudah melewati mulut dan tenggorokan dan ke kerongkongan, memungkinkan dokter untuk melihat kerongkongan, lambung, dan bagian atas usus kecil. Endoskopi dapat dilewatkan ke usus besar melalui rektum untuk memeriksa area usus ini. Prosedur ini disebut sigmoidoskopi atau kolonoskopi tergantung pada seberapa jauh usus besar diperiksa. 

Baca juga: 8 Hal yang Perlu Diketahui Tentang Pemeriksaan Endoskopi

Risiko Perdarahan Karena Endoskopi

Pemeriksaan endoskopi memiliki risiko perdarahan dan infeksi yang jauh lebih rendah daripada operasi terbuka. Meski begitu, endoskopi merupakan prosedur medis, sehingga memiliki risiko perdarahan, infeksi, dan komplikasi langka lainnya seperti:

  • Sakit dada.
  • Kerusakan pada organ, termasuk kemungkinan perforasi.
  • Demam.
  • Nyeri persisten di area endoskopi.
  • Kemerahan dan bengkak di lokasi sayatan.

Risiko yang dialami setiap orang mungkin berbeda tergantung pada lokasi prosedur dan kondisi kamu sendiri. Misalnya, tinja berwarna gelap, muntah, dan kesulitan menelan setelah kolonoskopi dapat menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah. Histeroskopi membawa risiko kecil perforasi uterus, perdarahan uterus, atau trauma serviks. 

Jika kamu memiliki endoskopi kapsul, ada risiko kecil bahwa kapsul dapat tersangkut di suatu tempat di saluran pencernaan. Risiko lebih tinggi untuk orang dengan kondisi yang menyebabkan penyempitan saluran pencernaan, seperti tumor. Kapsul kemudian perlu diangkat dengan cara operasi. Tanyakan pada dokter melalui aplikasi Halodoc mengenai gejala yang harus diperhatikan untuk menjalani endoskopi. 

Baca juga: Endoskopi THT dan Nasal Endoskopi, Apa Bedanya?

Persiapan Pemeriksaan Endoskopi

  • Persiapan Usus. Memeriksa saluran pencernaan bagian atas (endoskopi bagian atas atau ERCP) tidak lebih dari puasa selama 6-8 jam sebelum prosedur. Untuk memeriksa usus besar, itu harus dibersihkan dari tinja. Maka itu, obat pencahar atau sekelompok obat pencahar diberikan pada hari sebelum prosedur. 
  • Sedasi. Untuk sebagian besar pemeriksaan dengan endoskopi, obat penenang disediakan. Ini meningkatkan kenyamanan individu yang menjalani pemeriksaan. Obat penenang, yang diberikan melalui suntikan ke dalam vena, menghasilkan relaksasi dan tidur ringan. Umumnya ada sedikit jika ada ingatan prosedur. Pasien bangun dalam satu jam, tetapi efek dari obat-obatan lebih lama, sehingga tidak aman untuk mengemudi sampai hari berikutnya. 
  • Anestesi umum (membuat kamu benar-benar tertidur selama jangka waktu tertentu) diberikan hanya dalam keadaan yang sangat khusus (pada anak-anak kecil, dan saat prosedur yang sangat kompleks direncanakan)

Kebanyakan endoskopi merupakan prosedur rawat jalan. Ini artinya kamu dapat pulang pada hari yang sama. Dokter akan menutup luka sayatan dengan jahitan dan membalutnya dengan benar segera setelah prosedur. Dokter akan memberimu petunjuk tentang cara merawat luka ini sendiri. Setelah itu, kamu mungkin harus menunggu satu hingga dua jam di rumah sakit agar efek sedasi hilang. 

Baca juga: Ketahui Diagnosis Rhinosinusitis dengan Nasal Endoskopi

Beberapa prosedur mungkin membuat kamu sedikit tidak nyaman. Mungkin perlu waktu untuk merasa cukup sehat untuk menjalani aktivitas harian kamu. Misalnya, setelah endoskopi di bagian atas, kamu mungkin sakit tenggorokan dan perlu makan makanan lunak selama beberapa hari. Kamu mungkin memiliki darah dalam urine kamu setelah sistoskopi untuk memeriksa kandung kemih kamu. Ini harus lewat dalam 24 jam.

Referensi:

WebMD. Diakses pada 2019. Endoscopy: Purpose, Procedure, Risks.

Health Line. Diakses pada 2019. Endoscopy