Penyumbatan Pembuluh Darah Terjadi Akibat Iskemia?

Ditinjau oleh: dr. Gabriella Florencia
Penyumbatan Pembuluh Darah Terjadi Akibat Iskemia?

Halodoc, Jakarta – Pembuluh darah adalah salah satu organ di dalam tubuh yang bentuknya menyerupai selang. Pembuluh darah memiliki fungsi yang cukup penting pada tubuh yaitu mengatur aliran darah dan menyebarkan darah ke seluruh tubuh. Tidak ada salahnya untuk lakukan pola makan sehat agar terhindar dari gangguan fungsi pembuluh darah, salah satunya penyempitan pembuluh darah.

Baca juga: Ibu Hamil Berisiko Mengalami Penyumbatan Pembuluh Darah karena Ketuban

Namun tidak hanya alami penyempitan, gaya hidup yang kurang sehat juga memicu seseorang alami aterosklerosis atau penyumbatan pembuluh darah. Aterosklerosis umumnya disebabkan penyempitan dan penebalan arteri karena penumpukan plak pada arteri. Tingginya kadar kolesterol, zat lemak, kalsium dan fibrin dapat menyebabkan munculnya plak pada pembuluh darah yang mengakibatkan terhambatnya peredaran darah dan oksigen di dalam tubuh.

Hati-Hati Aterosklerosis Sebabkan Iskemia

Sebaiknya waspada terhadap komplikasi yang terjadi ketika seseorang alami aterosklerosis, salah satunya adalah iskemia. Iskemia adalah kondisi ketika seseorang mengalami kekurangan suplai darah menuju jaringan dan organ tubuh akibat adanya gangguan pada pembuluh darah. Terhambatnya pasokan darah dan oksigen pada jaringan maupun organ dapat membahayakan pengidapnya.

Tidak hanya aterosklerosis, ketahui faktor yang sebabkan seseorang mengalami iskemia, seperti memiliki penyakit tertentu, misalnya penyakit diabetes, hipertensi, hipotensi, kolesterol tinggi, obesitas, celiac, dan gangguan pembekuan darah. Tidak hanya itu, iskemia dapat disebabkan oleh kebiasaan merokok dan mengonsumsi alkohol, penyalahgunaan obat-obatan terlarang, dan jarang melakukan aktivitas fisik atau olahraga.

Baca juga: 4 Jenis Pemeriksaan Iskemia Berdasarkan Lokasi Terjadinya

Ketahui Gejala Iskemia

Gejala yang dialami oleh pengidap iskemia berbeda-beda tergantung lokasi penyumbatan pembuluh darah. Iskemia dapat terjadi di berbagai bagian tubuh, seperti pada jantung, usus, otak hingga pada tungkai. Ketahui gejala yang muncul pada penyumbatan pembuluh darah di berbagai bagian tubuh, yaitu:

1. Iskemia pada Jantung

Iskemia pada jantung menyebabkan seseorang alami nyeri dada, nyeri pada bagian leher, rahang, dan bahu. Tidak hanya itu, detak jantung menjadi lebih cepat dan alami sesak napas. Kondisi iskemia pada jantung yang tidak segera diatasi dapat mengakibatkan seseorang alami gangguan irama jantung dan serangan jantung.

2. Iskemia pada Usus

Ketika arteri pada usus tidak mendapatkan pasokan oksigen yang cukup untuk proses pencernaan kondisi ini dapat sebabkan seseorang alami iskemia pada usus. Adapun gejala yang muncul pada iskemia usus, seperti perut kembung, konstipasi, muntah, dan nyeri perut setelah makan.

3. Iskemia pada Otak

Ada beberapa gejala yang dialami oleh seseorang dengan kondisi iskemia pada otak, seperti setengah badan menjadi lumpuh atau lemah, wajah yang tidak menjadi simetris, penurunan kesadaran, pusing, vertigo, dan kehilangan koordinasi tubuh.

4. Iskemia pada Tungkai

Ada beberapa gejala yang dirasakan seseorang dengan kondisi iskemia pada tungkai, seperti rasa nyeri yang hebat pada tungkai, kaki menjadi dingin dan lemah, ujung jari menghitam, dan luka pada tungkai yang tidak kunjung sembuh.

Baca juga: Waspada, Ini Komplikasi Iskemia yang Enggak Ditangani

Jangan ragu untuk lakukan pemeriksaan pada rumah sakit terdekat ketika kamu mengalami beberapa gejala yang menjadi tanda dari kondisi iskemia. Pengobatan yang dilakukan memiliki tujuan untuk mengalirkan darah menuju organ yang dituju lebih lancar, sehingga pengobatan untuk kondisi iskemia disesuaikan dengan bagian yang mengalami penyumbatan aliran darah.

Referensi:
Web MD. Diakses pada 2019. What Is Ischemia
Healthline. Diakses pada 2019. Atherosclerosis