12 March 2019

Sama-Sama Batuk, Ini Bedanya Batuk Rejan dan Batuk Biasa

Sama-Sama Batuk, Ini Bedanya Batuk Rejan dan Batuk Biasa

Halodoc, Jakarta – Batuk rejan adalah penyakit pernapasan yang sangat menular yang disebabkan oleh bakteri Bordetella pertussis. Ini dapat memengaruhi semua kelompok umur, namun paling sering terjadi pada anak-anak.

Gejala biasanya ringan pada remaja dan dewasa, namun pada anak-anak kurang dari satu tahun gejala dapat sangat parah. Batuk rejan memengaruhi perempuan lebih sering ketimbang laki-laki, meskipun alasan untuk ini tidak sepenuhnya dipahami.

Batuk rejan juga dikenal sebagai pertusis atau Batuk 100 Hari, biasanya disebarkan melalui batuk dan bersin. Jika kondisinya parah, perawatan di rumah sakit mungkin diperlukan. Dalam kasus yang jarang terjadi, kondisinya bisa berakibat fatal.

Baca juga: 3 Penyebab Batuk Rejan

Tingkat penyakit tertinggi terjadi pada bayi berusia kurang dari satu tahun. Vaksinasi terhadap batuk rejan adalah bagian dari jadwal imunisasi nasional yang memainkan peran penting dalam mengurangi penyebaran penyakit.

Tanda dan Gejala

Batuk rejan biasanya ditandai dengan batuk keras terus-menerus yang diikuti menarik napas panjang yang khas dan berlangsung lama. Tapi, dalam beberapa kasus, menarik napas panjang yang khas khas ini, gejalanya mungkin mirip dengan batuk dan pilek lainnya.

Batuk rejan memengaruhi saluran pernapasan bagian atas, sehingga menyebabkan lapisan saluran udara menjadi meradang dan rusak. Ini membuat kelebihan produksi lendir yang pada gilirannya mengiritasi saluran pernapasan dan mengakibatkan karakteristik batuk bernada tinggi dari penyakit ini. Croup adalah infeksi saluran pernapasan lain dengan batuk menggonggong khas yang memengaruhi anak-anak muda.

Gejala batuk rejan biasanya mengikuti siklus yang berlangsung selama beberapa minggu. Ada tiga tahap berbeda:

Tahap pertama (tahap catarrhal) berlangsung 1–2 minggu dan ciri-cirinya, meliputi:

  • Kehilangan selera makan

  • Demam ringan

  • Hidung berair dan mata berair

  • Kelelahan

  • Bersin

  • Batuk iritasi (terutama pada malam hari).

Gejala yang dialami selama tahap ini sering menyerupai gejala pilek atau bronkitis ringan.

Baca juga: Batuk Rejan Bisa Sebabkan Sesak Napas?

Tahap kedua (tahap paroksismal), biasanya berlangsung 1–6 minggu, namun dapat berlanjut hingga 10 minggu, gejalanya meliputi:

  • Batuk keras secara terus-menerus yang diawali tarikan napas panjang lewat mulut

  • Muntah atau membiru karena batuk parah atau tersedak lendir.

Karakteristik batuk keras pada tahap ini dapat dipicu oleh hal-hal, seperti menangis, makan, terlalu aktif, atau asap tembakau. Bila mungkin, penting untuk menghindari paparan terhadap pemicu potensial untuk mengurangi frekuensi kejang batuk.

Tahap ketiga (tahap penyembuhan), dapat berlangsung berbulan-bulan. Selama tahap ini gejala mereda, meskipun infeksi pernapasan berikutnya, bahkan berbulan-bulan setelah infeksi batuk rejan awal dapat menyebabkan kekambuhan kejang batuk.

Diagnosis batuk rejan akan melibatkan penilaian sifat dan riwayat gejala. Penyakit ini bisa sulit didiagnosis pada tahap awal karena kemiripannya dengan pilek atau bronkitis. Karena bakteri batuk rejan dapat dideteksi pada sekret pernapasan serta usap hidung dan tenggorokan dapat diambil untuk memastikan diagnosis. Rontgen dada dan tes darah juga dapat dilakukan.

Baca juga: Si Kecil Mengidap Batuk Rejan, Ibu Harus Apa?

Karena batuk rejan adalah penyakit yang harus diberitahukan, dokter yang mendiagnosisnya diharuskan memberi tahu petugas kesehatan. Antibiotik digunakan dalam pengobatan batuk rejan. Mereka paling efektif dalam mengurangi keparahan batuk rejan ketika diberikan pada tahap awal penyakit.

Pengobatan antibiotik dimulai setelah penyakit mapan mungkin direkomendasikan untuk mengurangi kemungkinan penyebaran bakteri, namun mungkin tidak mengurangi keparahan gejala.

Antibiotik juga dapat diresepkan untuk mengobati infeksi sekunder yang mungkin telah berkembang. Pengobatan antibiotik profilaksis (preventif) dapat direkomendasikan bagi anggota rumah tangga lain untuk mencegah penyebaran penyakit di masyarakat.

Perawatan lebih lanjut dari batuk rejan mendukung dan melibatkan membuat anak nyaman. Ini harus mencakup:

  • Istirahat di tempat tidur

  • Sering makan dalam jumlah kecil

  • Mempertahankan asupan cairan.

  • Penggunaan pelembap untuk menghangatkan dan melembabkan udara mungkin membantu menenangkan saluran udara dan mengurangi kejang batuk. Duduk bersama anak di kamar mandi beruap juga bisa bermanfaat.

  • Obat penekan batuk tidak efektif untuk mengobati batuk rejan.

Dalam kasus batuk rejan yang parah, perawatan di rumah sakit mungkin diperlukan. Ini paling sering diperlukan pada bayi di bawah usia enam bulan dengan sekitar 75 persen dari mereka yang terkena dampak pada kelompok usia ini membutuhkan rawat inap.

Perawatan di rumah sakit dapat meliputi pemberian oksigen, sekresi pengisapan dan lendir, berikan cairan melalui tetesan di tangan atau lengan untuk mencegah dehidrasi, pemantauan tanda-tanda komplikasi, dan isolasi dari anak-anak lain untuk mencegah penyebaran penyakit.

Kalau ingin mengetahui lebih banyak mengenai batuk rejan, bisa tanyakan langsung ke Halodoc. Dokter-dokter yang ahli di bidangnya akan berusaha memberikan solusi terbaik untukmu. Caranya, cukup download aplikasi Halodoc lewat Google Play atau App Store. Melalui fitur Contact Doctor, kamu bisa memilih mengobrol lewat Video/Voice Call atau Chat.